SOSOK AYAH DI MATAKU

Aku biasa memanggilnya Babe. Beliau adalah pahlawanku serta inspirasiku. 25 tahun aku hidup, Beliau selalu memberikan yang terbaik untukku. Bukan dari segi materi ataupun kasih sayang, tapi Beliau adalah teladan yang ingin kutirukan.

Babe hanya orang biasa. Bukan keturunan kaya. Babe juga bukan lelaki berpendidikan tinggi, tapi semangat kerjanya untuk mencapai sebuah kesuksesan, itu yang kuacungi.

Iya, ingat betul waktu masih 4 tahun, Babe belum punya sepeda, jangankan sepeda motor, onthelpun nggak ada. Waktu itu, Akung sempat meminjaminya. Hingga akhirnya waktu aku udah masuk SD, Allah ngasih Babe rejeki buat beli motor.

Ingat betul, Babe hanya petani, Babe hanya tukang ojek. Tapi aku juga ingat, Babe orang yang baik. Orang yang selalu nrimo atas rejeki dariNya. Nggak pernah putus asa dan selalu berusaha untuk kehidupan yang lebih baik.

Iya, dulu sering ada yang menghina. Dulu, dulu dan dulu. Tapi roda terus berputar. Dari sepeda pinjaman, lalu sepeda motor, waktu SMA malah udah bisa ngasih fasilitas aku sepeda motor sendiri, dan waktu BabyJuna lahir udah bisa beliin mobil buat cucu lanangnya. Semua itu butuh proses yang lama dan nggak mudah. Kerja berangkat Subuh pulang Isyapun dijabanin.

Sementara dari sisi kasih, Babe adalah sosok yang nggak bisa jauh dari aku. Nginep di tempat Embah selalu di SMS, “lagi ngapain, udah maem belum? kapan pulang?” Begitu pula yang terjadi saat aku baru saja menikah.

Babe, iya Babe, selalu berusaha memberikan fasilitas terbaik buat kami anak-anaknya. Sikapny yang sabar, selalu nrimo meski Beliau tahu kalau ada orang memanfaatkannya, sifat Babe yang nggak kepengen buat gelo orang dan sifat Babe yang nggak tegaan, argh. Babe begitu sempurna bagiku. Inspirasi sekaligus motivator untuk aku bisa menjadi anak dan orang tua yang terbaik.

“SELAMAT HARI AYAH NASIONAL”
12 November 2015

Witri Prasetyo AjiDiaryCurhatSOSOK AYAH DI MATAKU Aku biasa memanggilnya Babe. Beliau adalah pahlawanku serta inspirasiku. 25 tahun aku hidup, Beliau selalu memberikan yang terbaik untukku. Bukan dari segi materi ataupun kasih sayang, tapi Beliau adalah teladan yang ingin kutirukan. Babe hanya orang biasa. Bukan keturunan kaya. Babe juga bukan lelaki berpendidikan tinggi, tapi...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments