SELINGKUH ITU KETURUNAN, KEBIASAAN ATAU MEMANG WATAK?

Sumber : Gambar GOOGLE

Selingkuh? Mendengar kata selingkuh, mata langsung melotot. Bahkan pernah bilang sama pasangan, “kalau kamu sampai selingkuh, jangan pernah berharap ketemu sama anak isteri!” Wkwkwkwk. Sampai segitunya saya benci perselingkuhan. Pokoknya, katakan TIDAK pada selingkuh!

Yups, semenjak masih lajang, saya mah emang ilfeel banget sama orang yang suka selingkuh. Menurut saya mah enggak punya ati ajah. Apalagi kalau pasangannya setia, ditinggal selingkuh, wuih di mana hatimu kalau kata Papinka.

Menurut saya yaaa, lelaki selingkuh itu nggak sayang ibu, tega nyakitin hati perempuan. Emang mau kalau ibunya disakitin? Atau saudara perempuannya disakitin? Wong ya terlahir dari rahim perempuan, kog tega nyakitin hati perempuan gitu?

Sementara kalau perempuan doyan selingkuh, menurut saya loh yaaa, itu gampangan (maaf loh yaaa, ini menurut saya).

Dan bagi saya tuh yaaa, kesetiaan itu mahal harganya. Karena enggak semua orang bisa setia. Yaaa, meskipun ada pepatah bilang, SETIA ITU PILIHAN SEMENTARA SELINGKUH ITU KEBIASAAN. Wkakakakak. Biasa karena mungkin menikmati indahnya selingkuh sebelum akhirnya ketemu pasangan realnya, wkakakakak.

Selingkuh oh selingkuh. Tapi ada juga artikel yang bilang, selingkuh bisa jadi karena keturunan. Makanya, kalau orang Jawa suka bilang, nyari jodoh lihat bibit, bobot dan bebet yaaa mungkin karena faktor selingkuh bisa jadi karena keturunan. Kalau sudah begini, pasti bakalan nyalahin orang tuanya juga kali yaaa?

Tapi loh yaaa, ini sedikit cerita saja, saya ada rekan, emang doyan selingkuh karena berasa cantik, dan meskipun berulang selingkuh berulang ketahuan, nggak kapok juga tuh. Mungkin ini kali yang dinamakan kalau selingkuh itu watak.

Saya sendiri, yang anti selingkuh, bener-bener nggak tahu deh di mana enaknya selingkuh dan puasnya selingkuh. Dan emang nggak ingin tahu juga. Dosa tauk, selain itu selingkuh mah nggak nyari kesenengan dan malah nyari masalah. Hehehehe.

Kog bisa selingkuh, kenapa?
Faktor kenapa selingkuh mah banyak banget. Bukan karena selingkuh itu keturunan, kebiasaan atau watak. Tapi selingkuh bisa jadi karena keadaan. Seperti nggak puas sama pasangan, LDR, pasangan terlalu sibuk sama diri sendiri sampai gegara sosmed dan rekan kerja yang itensitas pertemuannya lebih lama dibanding pasangan.

Tapi, semua itu bisa diakalin kog. Kalau kitanya memang setia, mau keadaan bagaimanapun, saya rasa tetap nggak bakalan selingkuh. Mau pasangan sibuk sendiri, mau LDR, mau banyak teman di sosmed, sampai banyaknya rekan kerja, kalau setia mah setia aja keles.

Toh ketika tahu pasangan kita selingkuh, kita juga nggak bisa loh nyalahin pasangan atau bahkan selingkuhannya. Harusnya sich yaaa, kita ngaca, kenapa pasangan kita sampai selingkuh? Terus, yaaa jangan juga langsung ngelabrak selingkuhannya juga. Karena orang selingkuh itu ibarat tepuk tangan, saling menepuk. nggak bakalan ada perlingkuhan kog kalah salau satunya enggak menanggapi.

Nah, itu soal selingkuh. Sementara saya nich yang anti selingkuh, ada sedikit tips ala Witri agar enggak selingkuh.
1. Jujur
Menurut saya, kejujuran itu modal utama dalam sebuah hubungan. Mau ada masalah serumit apapun dan ada rasa sekecewa apapun, jujur itu wajib. Dan saya nich yaaa, selalu menerapkan cerita pada pasangan sebelum tidur. Di kantor ngapain aja, di sosmed ngapain ajah. Dan saya juga enggak pernah tuh ngasih password di hape. Jadi, Hape saya dan suami mah bukan privasi lagi.

2. Jaga keharmonisan
Salah satu cara menjaga keharmonisan adalah memanfaatkan weekend atau hari libur. Tentunya buat jalan bareng bersama anak juga. Tapi, kadang saya juga butuh waktu berdua aja kog sama suami, jadi anak dititipin neneknya. Hehehe.

3. Hindari curhat sesama lawan jenis
Berawal dari curhat, berakhir jadi baper. Hehehehe. Apalagi curhat soal rumah tangga, wuih bisa jadi dimanfaatin orang ketiga.
Jujur ajah, dalam setiap kehidupan itu pasti ada masalah, apalagi dalam sebuah rumah tangga. Tapi, suami sudah wanti-wanti, kalau ada masalah itu jangan curhat ke temen apalagi lawan jenis. Selain kita ngumbar aib sendiri, nyari temen yang dipercaya itu syulit loh. Bisa jadi masalah kita malah diumbar. Sementara kalau curhat ke lawan jenis, itu mah sama aja narik perhatian. Heheheh. Jadi suami udah nerapin, kalau ada masalah apa-apa itu ngomong, jujur ke pasangan.

Nah, untuk saat ini mah saya nerapin tiga hal di atas. Alhamdullilah, rumah tangga aman dan baik-baik saja. Berharap, tidak pernah ada idaman lain dalam keluarga kami. Aamiin. :))

Witri Prasetyo AjiDiaryCurhatSELINGKUH ITU KETURUNAN, KEBIASAAN ATAU MEMANG WATAK? Selingkuh? Mendengar kata selingkuh, mata langsung melotot. Bahkan pernah bilang sama pasangan, 'kalau kamu sampai selingkuh, jangan pernah berharap ketemu sama anak isteri!' Wkwkwkwk. Sampai segitunya saya benci perselingkuhan. Pokoknya, katakan TIDAK pada selingkuh! Yups, semenjak masih lajang, saya mah emang ilfeel banget sama...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments