DEAR MANTAN, MAAFKAN AKU YANG DULU…

 

DEAR MANTAN, MAAFKAN AKU YANG DULU. Akhir-akhir ini beranda facebook ramai sekali dengan meme “Dear Mantan, maafkan aku yang dulu…” Padahal apa coba maksudnya, minta maaf kok sama mantan, kenapa nggak sama pasangan? Sudah gitu, pasang foto yang zaman baheula sama foto zaman sekarang yang lebih cakep, apa enggak takut bikin Cinta Lama Belum Kelar, eh Cinta Lama Bersemi Kembali.

CYMERA_20160428_102124

Sebenarnya ya, kalau aku teliti dengan sok tahu, “Dear Mantan, maafkan aku yang dulu…” itu perbedaannya ada pada kamera. Kalau zaman dulu kameranya masih VGA ala buram-buram belum jernih, sekarang mah kamera sudah canggih-canggih euy, bahkan ada smartphone berjargon camera phone. Sudah begitu, aplikasi mengedit foto juga tidak seribet dulu, dulu pengan cakep mah harus bisa photoshop, sekarang mah tinggal pilih, pake cymera, B612, Camera 360 atau Bauty Plus. Aplikasi-aplikasi itu memang beneran bikin foto kita cakep, kok. Wajahnya yang berjerawat juga bisa kelihatan halus bin mulus, matanya yang sipit bisa terlihat belok, yang hitam juga bisa terlihat putih. Wuah, saya kok hafal banget, hmm saya juga menggunakan sih… hehehe.

Etapi ya, sebenarnya hasil yang seperti itu menipu. Foto di sosmed cakep, pas kopdar kok… Alhasil bikin nyesel, apa lagi kalau sudah kelewat cinta karena sosmed… (ini buat yang nyari pasangan melalui sosmed).

Kembali lagi ke “Dear Mantan, maafkan aku yang dulu…”. Kenapa harus dear mantan coba, biar mantan nyesel dan balikan apa? Kenapa enggak, Dear Cintaku, Dear Sayangku, Dear Beb… ya pokoknya Dear pasanganlah… *eh saya kok jadi baper ya?

KETIKA BICARA SOAL MANTAN

Ketika bicara soal mantan, kenapa saya pakai urat sih? Masih cinta sama mantan, atau tersakiti sama mantan? Entahlah… Pernah terhianati tapi pernah meninggalkan—emangnya mantan saya berapa? Emang punya mantan?

Ya ya ya, memang ada yang ingin saya lupain kok tentang mantan. Karena menurut saya ya : mantan itu sebuah kekhilafan di masa lalu. Jika bertanya soal mantan terindah, bukan mantan yang datang pertama dalam hati, tapi mantan yang akhirnya mengikat janji suci di depan penghulu. *uhuks, keselak apa saya bisa ngomong begono?

Tapi kalau dipikir, memang iya sih ya. Mantan hebat, cakep bin pinter, pacaran juga sudah lama, tapi ujung-ujungnya putus, apa enggak bikin nyesek? Mantan tetap mantanlah. Mantan kan jodohnya orang lain yang pernah dititipin ke kita.

Ah, bicara soal mantan, membuka tabir masa lalu, yang ada bikin baper, bikin kangen dan bisa-bisa bikin hubungan rusak. Jadi kalau saya sih milih, #SayNoToMANTAN dan lebih sreg dengan : Dear Mantan, terima kasih sudah mengajakku menerbitkan buku nikah, terima kasih sudah mengajakku membangun rumah tangga, terima kasih sudah menjadikan aku isterimu dan terima kasih sudah berkolaborasi memberikan jagoan kecil untuk orang tua kita.

 

Ah sudah ah, tidak perlu ungkit-ungkit soal mantan, yang lalu biarlah berlalu. Kalau silahturahmi masih tersambung ya hati-hati, tidak usah baper dan jaga perasaan pasangan. Sudah begitu saja. Say Good Bye untuk Barisan Para Mantan.

Witri Prasetyo AjiGossipDEAR MANTAN, MAAFKAN AKU YANG DULU...   DEAR MANTAN, MAAFKAN AKU YANG DULU. Akhir-akhir ini beranda facebook ramai sekali dengan meme “Dear Mantan, maafkan aku yang dulu...” Padahal apa coba maksudnya, minta maaf kok sama mantan, kenapa nggak sama pasangan? Sudah gitu, pasang foto yang zaman baheula sama foto zaman sekarang...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments