NIKAH DI RUMAH, TINGGAL NUMPANG MAMAH

 

NIKAH DI RUMAH, TINGGAL NUMPANG MAMAH. Beberapa waktu yang lalu di beranda facebook lagi rame beredar meme : NIKAH DI GEDUNG TINGGAL DI KONTRAKAN. Sampai akhirnya saya membaca beberapa postingan blog yang menanggapi meme tersebut. Jujur saja saya enggak kesindir, wong saya nikahnya di rumah tapi tinggalnya masih numpang mamah. Lah ini mungkin malah sungguh terlalu, ya? Wkwkwkwk…

Dari penjelasan meme tersebut, haruskah saya malu? NO! Saya tidak malu, toh setiap sesuatu itu selalu ada saja alasannya. Termasuk kenapa to saya nikahnya Cuma di rumah, enggak di gedung? Kenapa juga masih numpang mamah, kapan mandirinya?

Yang perlu kita ketahui, kondisi setiap individu itu berbeda-beda. Kita tidak bisa menyamakan kondisi satu individu dengan individu lainnya. Semua ada sebabnya. So, jangan langsung menilai tanpa tahu penjelasannyalah. Karena terkadang apa yang kita lihat itu tidak seperti pada kenyataannya.

Judul

Okelah saya hargai, penjelasan meme tersebut yang menurut saya ‘sedikit’ menasehati bin menggurui, buat apa nikah mewah-mewah di gedung kalau setelah nikah kehidupan di kontrakan. Bukankan kehidupan itu setelah nikah? Bukan pada pesta pernikahannya? Daripada buat pesta, mendingan buat DP rumah sajalah.

Terus, bagaimana sama yang belum bisa DP rumah? Haruskah nikahnya ditunda? Nikah itu menyempurnakan agama, loh…

Jujur saja, saya kurang setuju sama meme itu. Sekali lagi saya jelaskan, kondisi setiap individu itu berbeda, termasuk adat istiadat setempat. Buat saya sih no problem buat yang pada nikah di gedung tapi setelah nikah malah tinggal di kontrakan ataupun masih ada yang numpang sama orang tua.

Nikah di Gedung?

Nikah harus mewah?

Nikah identik pesta!

Bagi saya, nikah itu sekali seumur hidup. So pasti jarang to, yang kepengen nikah terus cerai, terus nikah lagi, terus cerai lagi. Sudah pasti harapannya nikah itu sekali seumur hidup.

Yang namanya sekali seumur hidup, sudah pasti pengen yang berkesan. Jadi, saya sih santai saja tuh nanggapi mereka yang nikah di gedung, yang mewah-mewah sampai mungkin ada yang pestanya menghabiskan puluhan bahkan ratusan juta. Wong waktu saya nikah, pestanya juga lumayan rame. Etapi, saktu saya nikah, saya malah sakit. Hahaha. Ya, sakit dan harus ke 4 dokter. 2 kali ke dokter umum, terus ke dokter kulit lantaran telapak tangan dan telapak kaki saya gatal, terus kembali ke dokter yang menangani saya sewaktu SMA saya sakit.

Kembali ke topik, ngomongin nikah, jujur sih saya termasuk perempuan yang memang menginginkan pesta pernikahan sedari kecil.  Karena bagi saya, nikah itu sakral, special dan enggak bakala terulang. So, harus berkesan. Hehehe…

Alhamdulillah sih, mimpi saya terwujud. Meski ada 2 hal yang enggak terwujud. Prewedd mengenakan gaun ala internasional, yang bridal putih itu enggak kesampean sama adat siraman. Yups, waktu itu sikon saya yang enggak memungkinkan. Wong dipaes saja di atas tempat tidur, padahal keesokan harinya saya dipajang bak ratu sehari. Eciyeee… minta pakaian adat Yogya malah dikasih adat Solo supaya wajah kecil saya itu terlihat lebar. Wuaaa….

Tapi keseluruhan, pesta pernikahan saya sih so sweet. Meski banyak yang nangis lihat saya yang nikah tapi sakit. Hehehe…

Poto nikah

Dan kehidupan setelah menikah?

Awal berumah tangga itu justeru saya tinggal berdua sama suami di rumah suami. Ya, berdua dan kami menikmatinya. Ngurus rumah, masak, nyuci dan bla bla. Bener-bener membahagiakan sekali. Etapi, semenjak saya mulai hamil, bolak-baliklah saya ke rumah mamah. Namanya juga hamil pertama, tentunya pengen dekat sama mamah dan waktu saya hamil itu saya alergi sama kamar mandi plus bau. Ke kamar mandi, muntah, ada bau dikit, muntah. Duh, saya beneran jadi perempuan joroklah waktu itu.

Hingga anak saya lahir sampai saat ini, saya dan suami numpang di rumah mamah. Alasannya simpel, rumah mamah saya dekat sama kantor tempat saya kerja, mamah juga yang momong anak saya. Kalau semisal saya dan suami tinggal di rumah suami, enggak ada yang momong dan saya harus resign, padahal orang tua itu seneng banget saya kerja. Bukannya apa atau minta penghasilan saya, orang tua saya enggak pernah kayak gitu, tapi karena mereka bangga dan ada hasilnya nyekolahin saya tinggi-tinggi.

Selin itu, anaknya mamah sama babe itu Cuma saya dan adek saya (cewek), padahal babe pengen banget tuh anak cowok. Kebetulan anak saya cowok, ya jadilah anak saya itu kesayangan mamah sama babe. Makanya, orang tua itu justeru seneng banget kalau saya dan suami numpang di rumah mamah. Hhaha…

Dan, saya sama suamipun akhirnya membiarkan rumah suami itu kosong. Cuman kadang kalau weekend, kami ya pulang ke rumah suami.

Mikirin Rumah?

Jangan ditanya, perempuan mana yang enggak pengen punya rumah? Saya mah pengen. Pengen buat malahan. Tapi suami udah ada, secara dia anak lelaki satu-satunya. Terus kalau buat rumah, di mana? Lahan tempat suami sempit, kalau di tempat orang tua saya, suami enggak mau (kalau sekrang mau numpang tempat mamah, itu demi saya yang biar tetap bisa kerja dan anak masih kecil). Kalau beli tanah mah mahal. So, yang penting jalanin ajah semuanya seperti air yang mengalir.

Kenapa di Tempat Mamah Enggak di sekat?

Rumah orang tua saya itu luas. Yups, luas.

Tentang kenapa enggak disekat, setiap daerah itu punya adat istiadat tersendiri. Rumah orang tua dan anak yang disekat itu seolah menadakan tiada keakuran antar pemiliknya. Kalau niat mau bikin anaknya mandiri ya buat rumah, jangan sekat. Jadi intinya, kalau di tempat saya itu jadi satu antara menantu sama mertua itu lebih baik daripada disekat.

Numpang mamah, kebutuhannya?

Soal kebutuhan itu rahasia keluarga. Tapi jangan dipikir kalau numpang sama mamah terus sama sekali enggak mikirin kebutuhan sehari-hari. Ya jelas mikirlah. Kalau ini habis, itu habis ya beli. Beli juga mikir buat semua anggota keluarga, begitupun kalau jajan di luar. Jujur, malu loh udah nikah tapi minta sama mamah. Sudah numpang, minta pula, duh…

Tapi beda lagi ceritanya sama sewaktu saya dan suami tinggal berdua, saya malah enggak malu-malu tuh bawa sembakau dari rumah mamah ke rumah suami. Tapi setelah numpang? Mau minta malu, boo…

Pernah dinyinyirin karena numpang di rumah mamah?

Ya jelas, pernah. Sama keluarga besar pula. Dianggap enggak mandiri, belum punya rumah sendiri sampai dibandingin. Sempat baper sih iya, Cuma saya kembali mikir, saya kan maunya pengen bahagiain orang tua, bukan ngebahagiain mulut orang-orang yang sirik. Bodo amat sih mereka mau bilang apa, yang penting saya enggak ngerugiin. Toh mereka Cuma bisa menilai dari apa yang mereka lihat tapi enggak tahu alasan yang sebenarnya.

Jadi intinya, saya mah bahagia ajah tuh ngejalanin hidup. Yang penting enggak merugikan orang lain. Dan inilah cara saya bahagiain orang tua, tetep kerja (Alhamdulillah suami ngizinin) dan membiarkan anak lanang sama kakek neneknya sewaktu kerja.

Soal masa depan, jelaslah mikir. Tapi enggak ngoyo juga. Tetap jalani semuanya dengan apa adanya dan biarkan seperti air yang mengalir.

Witri Prasetyo AjiDiaryNIKAH DI RUMAH, TINGGAL NUMPANG MAMAH   NIKAH DI RUMAH, TINGGAL NUMPANG MAMAH. Beberapa waktu yang lalu di beranda facebook lagi rame beredar meme : NIKAH DI GEDUNG TINGGAL DI KONTRAKAN. Sampai akhirnya saya membaca beberapa postingan blog yang menanggapi meme tersebut. Jujur saja saya enggak kesindir, wong saya nikahnya di...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments