WITTALK : #HARIPERTAMASEKOLAH

 

WITTALK : #HARIPERTAMASEKOLAH. Hari Senin tanggal 18 Juli 2016 kemarin, hastag #haripertamasekolah pada bertebaran di timeline sosmed. Terus, pada upload foto saat buibu bapak-paka nganterin anak-anaknya ke sekolah. Nah, terus yang anaknya belum sekolah kayak gini gimana rasanya? Yang pekerjaannya sebagai pendidik dan tenaga pendidik gimana? Kan enggak bisa tuh nganterin anak-anaknya ke sekolah, secara di sekolah sudah ditungguin sama murid-murid dan para wali. Baper enggak sih jadinya?

Saya sih sedikit baper, cuman sedikit loh ya? Saya kan sadar diri kalau anak saya itu masih kecil, 20 bulan booo… Etapi kalau ditanya pengen nganterin anak ke sekolah enggak saya jawab sih iya. Secara, gimana enggak pengen tuh lihat buibu bapak-bapak yang dengan cerianya upload foto serta cerita tentang kesan di #haripertamasekolah. Terus yang ini selalu bikin saya enggak sabar kepengen Mas Arjuna sekolah, ruangan kerja saya itu bersebelahan sama RA (TK), dan setiap pagi saya disuguhi pemandangan keriangan anak-anak, ada juga loh ortu yang nungguin sambil ngegosip sampai saya harus pasang headset gegara enggak mau denger gosipan mereka. LOL.

Eh, tapi ada loh sesuatu yang nyes gitu di hati saya. Disaat anak-anak lain diantar ayahnya, ditungguin ibunya, beda sama seorang anak yang dianter plus ditungguin mbah kakungnya. Dan embahnya itu terlihat suayaaang pake banget nget nget, makan roti disuapin. Pokoknya yang ini yang bikin saya nyesss. Apalagi anter jemputnya itu jalan kaki. Duh, makin baper dan mata berkaca-kaca melihatnya.

Oh ya, saya sampai ngebayangin, gue ntar bisa enggak ya antar jemput Arjuna? Nungguin Arjuna? Secara nih ya, saya kan emak bekerja yang pengen resign tapi masih eman-eman dengan embel-embel enggak mau ngecewain orang tua. *alasan . Padahal aslinya mah sering baper lihat buibu yang setiap hari bisa bersama anaknya dari membuka mata sampai menutup mata. Pokoknya ngiri sama IRT dah gue. Hiks.

Nah, dari kebaperan itu, saya akhirnya sempat ngobrolin nih masalah sama banteng alias misua. Wkwkwkwkw…yups, macan lagi ngobrol sama banteng nih, dan temanya adalah #haripertamasekolah.


Sebelum macan mau cerita tentang obrolannya nih, macam mau mengenang #haripertamasekolah sewaktu macan masih sekolah. *padahal enggak ada yang nanya kan, ya?


Setiap hari itu saya selalu diantar bapak ke sekolah. Mulai dari TK, SD sampai saya berani ke sekolah naik sepeda sendiri, SMP pas awal-awal tapi lama-lama naik angkutan yang ngejemput dari depan rumah sampai sekolah (pulang-pergi) dan SMA sih awal-awal juga diantar (MOS Enggak boleh bawa motor) tapi setelahnya sih naik motor sendiri.

Tahu enggak sih, yang selalu saya kangenin, yang selalu bikin saya nangis itu adalah ketika saya ingat masa TK dan SD di mana kehidupan kami itu masih tergolong syulit. Bapak itu nganterin saya ke sekolah naik sepeda onthel dan sepeda itu adalah pinjaman dari alm. Kakek saya. Waktu itu rumah juga masih terbuat dari papan dan pekerjaan juga Cuma petani sama ibu saya Cuma jualan di rumah yang keuntungannya seberapa sih kalau tetangga sering ngutang dan jajanannya saya makan. Tapi tahu enggak, masa-masa itu (saya kala itu anak tunggal), ortu itu manjain saya banget, secara ortu pernah mengalami kehilangan kedua kakak saya, dan yang bikin saya mewek nih, kalau ingat saya nakal minta mainan terus bapak sama ibu marahin dan saya nangis. Iya, kala itu saya enggak ngerti syulitnya nyari uang, makanya pas jadi seorang ibu saya jadi sadar, bapak sama ibu marahin saya waktu itu gegara mereka sedih karena enggak bisa nurutin apa maunya saya. Toh saya juga pernah ngerasa sedih saat enggak punya uang tapi pengen ngebeliin Mas Arjuna ini itu.

Baca : Kurangkum Dukaku Dalam Tulisan

Dan, lambat laun kehidupan semakin ke sini semakin membaik. Kelas 3 SD saya dibeliin sepeda sama alm. Kakek, kelas 5 SD minta sama ortu sepeda yang baru dan ke sekolah saya sering naik sepeda dan enggak diantar lagi. Apalagi kala itu saya sudah punya adik, kemanjaanpun tentunya berkurang dong.

Etapi ya, setelah memasuki gerbang SMP, drama diantar bapak itu kembali terjadi. Apalagi di #haripertamasekolah. Saya kan mungil alias kecil tuh, ortu itu kayak belum tega gitu melepas saya ke sekolah sendiri. Maklum, jaraknya lumayan jauh dan terbiasa ke mana-mana sama ortu.

Dan drama #haripertamasekolah dimulai kembali itu ketika saya memasuki gerbang SMA. Gegara MOS enggak boleh bawa kendaraan, akhirnya selama MOS saya dianterin deh sama ortu. Seneng? Malu? Kalau saya sih lebih banyak senengnya dan Alhamdulillah sih saya bukan tipekal anak yang malu kalau dimanjain ortu. Suka pamer ke temen-temen kalau ortu saya itu sayang banget sama saya mah iya, LOL.

Satu lagi, drama paling berkesan di #haripertamasekolah saya adalah ketika saya naik ke kelas 3 SMA dan saya mengidap penyakit dalam. 3 bulan saya enggak berangkat, kondisi harus selalu dalam pengawasan dokter sampai ortu nyaranin kalau saya cuti sekolah setahun tapi sayanya enggak mau, akhirnya setiap hari saya selalu di anter jemput ortu. Kalau mereka ada kepentingan, mereka enggak segan tuh minta tolong sama sepupu. Jangan ditanya soal pacar, meski punya pacar tapi ortu ngelarang pacar saya anter jemput saya ke sekolah. Whuaaa…

Dan jujur, kemarin sewaktu hastag #haripertamasekolah itu bertebaran di timeline sosial media, saya mah bernostalgila dengan masa lalu. Rindu banget sih iya. Meski kala itu kehidupan kami masih minim materi tapi rasa cinta kasih itu…

Sementara saat saya sewaktu kuliah, kala itu sudah temenan dan pacaran sama banteng, saya pernah loh ngeluh dan berasa kurang perhatian dari bapak (secara saya ini anak bapak, haha LOL). Iya, kala itu usaha bapak lagi melejit dan bapak itu sibuk banget, etapi kalau saya minta apa-apa kebanyakan diturutinnya sih.  Intinya pas kuliah materi enggak jadi soal, tapi malah miskin kasih sayang.


Dan sekarang adalah cerita #haripertamasekolah banteng


Sebenarnya sih suami enggak banyak cerita sih soal #haripertamasekolah ala Beliau serta hari-hari sekolahnya. Cuma secara garis besar sih, si banteng ini adalah sosok yang dekat banget sama ayahnya. Ke sekolah dari SMP bahkan SMA juga sering diantar ayah. Ambil raport juga ayah, pokoknya apa-apa ayah.

Banteng ini sosok yang enggak nakal kalau cerita dia sih. Malah masa SMA nakalan saya kali ya, saya kan suka ngebolang itu, wkwkwkw. Beda sama banteng yang pinter dan rajin. Ya bukannya saya enggak pinter atau bodoh sih, Cuma saya ini malas belajar dan rajin bermain. LOL.


Impian mengantar anak di #haripertamasekolah


Nah, ini adalah inti permasalahannya sebenarnya. Apalagi melihat hastag #haripertamasekolah kemarin, akhirnya saya dan banteng kembali berembuk soal sekolahnya Mas Arjuna yang kini baru berusia 20 bulan. Masih kecil memang, tapi kan enggak ada salahnya kalau masalah sekolah Mas Arjuna itu kami bahas mulai dari sekarang. Wong banteng saja sudah mikirin, nanti Mas Arjuna TK-nya di sini, SD-nya di sini. Bahkan mengharuskan saya mengantar jemput Mas Arjuna. Padahal, sekolah yang diinginkan banteng itu berlawanan arah dengan tempat kerja saya.  Dan saya sendiripun juga sudah ngebayangin pengen bikinin bekal buat Mas Arjuna, pengen mendampingi setiap kegiatannya. Dan bla… bla…

Etapi soal PAUD atau KB, banteng sih menyerahkan semuanya ke saya. Mau di mana sih terserah, mau saya bawa ke RA yang satu yayasan dengan SMP tempat saya bekerja juga tidak menjadi soal. Yang menjadi soal adalah ketika orang tua saya merasa keberatan kalau anak saya sekolah terlalu dini. Mereka takut waktunya bersama Mas Arjuna berkurang, secara selama ini yang momong Mas Arjuna adalah orang tua saya, Mas Arjuna ini baru satu-satunya cucu mereka dan menjadi kesayangan. Apalagi menilik orang tua saya yang kedua anaknya perempuan, jadi punya cucu laki-laki itu benar-benar suatu rejeki yang paling membahagiakan.

Kalau rencana saya sih tahun depan pengennya Mas Arjuna sudah masuk sekolah. Untuk persiapan nanti kalau TK-lah. Etapi ibu saya langsung menolak keinginan saya itu, menurut Beliau sih belajar dari rumah dulu enggak apa-apa. Paling di sekolah kan juga baru diajari doa, nyanyi, perkenalan angka atau huruf yang itu semua bisa diajarkan di rumah. Apalagi tahun depan usia Mas Arjuna belum genap 3 tahun.

Saya enggak tahu harus menjawab apa, takut berdebat sama ibu, takut menoreh luka di hati Baliau. Padahal kan ya, niatan untuk menyekolahkan Mas Arjuna di usia dini itu kan juga melatih kemandirian serta bagaimana cara bersosialisasi dengan teman. Dan menurut saya bersosialisasi di sekolah lebih aman daripada di rumah yang di sekeliling saya itu kebanyakan mereka berbicara jorok atau bahkan ngoko (bahasa Jawa kasar). Soalnya saya sudah mewanti-wanti sama keluarga agar ngajak ngomong Mas Arjuna pakai bahasa Jawa halus dan bahasa Indonesia saja, eh tapi tetangga malah ngajakin ngomong pakai bahasa Jawa kasar.

Dan permasalahan ini, banteng sih lagi-lagi menyerahkan keputusan di saya. Saya kan kembali galau lagi, soalnya kalau nekat nyekolahin Mas Arjuna, ortu enggak mau antar jemput atau nungguin. Soal antar jemput sih Insya Allah saya bisa, tapi nungguin? Sebagai emak bekerja, ini menjadi polemik dalam hidup saya. Apalagi kalau saya resign, ortu pasti kecewa banget. Soalnya mereka sudah nyekolahn saya tinggi-tinggi dan bekerja di lingkungan pendidikan itu bisa jadi kebanggaan tersendiri (soalnya menjadi pendidik atau tenaga pendidik, punya tempat tersendiri di depan masyarakat di kampung saya).

Intinya, harapan saya sih tahun depan bisa mengantarkan #haripertamasekolah Mas Arjuna. Tapi jika belum bisa? Ya, serahkan saja sama Tuhan, akan ada waktunya sendiri kok. Hehehe.

Hidup itu kan boleh penuh rencana, harapan dan impian. Manusia tinggal berdoa dan berusaha, untuk selanjutnya adalah urusan Tuhan yang menentukannya. So, jalani saja dengan penuh syukur.

Dan buat teman-teman yang bisa mengantarkan anak di #haripertamasekolah, kalian the best. Apalagi yang emak kerja sampai dibela-belain izin tuh. Jempol dah. Anak memang number one yak?

Witri Prasetyo AjiWitTalkWITTALK : #HARIPERTAMASEKOLAH   WITTALK : #HARIPERTAMASEKOLAH. Hari Senin tanggal 18 Juli 2016 kemarin, hastag #haripertamasekolah pada bertebaran di timeline sosmed. Terus, pada upload foto saat buibu bapak-paka nganterin anak-anaknya ke sekolah. Nah, terus yang anaknya belum sekolah kayak gini gimana rasanya? Yang pekerjaannya sebagai pendidik dan tenaga pendidik gimana? Kan...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments