WitTalk : BEDA GAYA PACARAN KAMI

WitTalk : BEDA GAYA PACARAN KAMI. Masih ingat dengan Awkarin? Gaya pacarannya yang vulgar itu justeru menjadi kiblat gaya pacaran abegeh zaman sekarang. Padahal, sebenarnya di luar sana banyak sekali awkarin-awkarin yang gaya pacarannya lebih berani lagi dari yang awkarin publikasikan. Hanya saja, mungkin memang nasib awkarinlah yang menjadi buah bibir. Mungkin karena awkarin juga selalu mempublish kegiatan kesehariannya hingga mendapatkan penghasilan puluhan juta perbulannya.

Oke, lupakan awkarin. Karena kali ini saya mau bercerita soal gaya pacaran Macan dan Banteng sewaktu dulu. Gaya pacaran yang berbeda, gaya hidup yang juga berbeda dan banyak banget perbedaan-perbedaan yang terkadang sering banget membuat kami berantem.

Sebelum menulis ini, tentunya saya sudah minta izin suami dong buat nulis cerita kami di blog. Dan Alhamdulillah sih, doi sah-sah saja. Toh apa yang bakalan saya tulis ini memang sudah menjadi obrolan kami semenjak kami masih pacaran.

Judul Beda Gaya Pacaran Kami

Yups, saling jujur itu adalah kunci utama hubungan kami. Dan dari kejujuran itulah yang akhirnya membawa kami ke jenjang pernikahan hingga sekarang kami punya anak. Etapi enggak bohong juga sih, terkadang kejujuran itu membawa kami ke dalam jurang pertengkaran. Terkadang kejujuran itu justeru membuat saya baper dan syulittt banget buat maafin doi. Pokoknya, banyak hal yang terjadi karena kejujuran itu. Tapi secara kesimpulannya sih, mendingan jujur yah daripada ngebohong. Dan yang perlu disadari dan digaris bawahi, setiap orang itu punya masa lalu, dan sebelum mereka bertemu dengan orang yang tepat, mereka akan dipertemukan dengan orang yang salah. Karena semua itu bisa menjadi pembelajaran bagi masa depannya *ciye… sok bijak banget guweh?

Cerita ini adalah cerita tentang masa muda kami, masa pacaran kami (sewaktu kami pacaran dengan mantan dan saat kami masih pacaran berdua). Dan memang sudah menjadi keputusan sih, kami harus saling jujur dan saling cerita tentang masa lalu kami. Bahkan ya, kami saling menginterogasi loh dulu sewaktu pacaran sama si A, B, C dlln itu ngapain ajah. Wkwkwkw. LOL.

Terkadang, saya enggak ikhlas banget, kamu kok udah ciuman sama dia, kamu kok pernah dipeluk dia dan bla bla bla. Tapi Insya Allah, gaya pacaran kami masih dalam batasan sewajarnya dan enggak sampai freesex.


GAYA PACARAN MACAN


Kalau saya dibilang alim, enggak juga ya? Saya kan pernah bercerita tentang saya di postingan PERAN ORANG TUA MENENTUKAN MASA DEPAN ANAK di blognya Mama Juna. Jujur banget, saya itu jauh banget kalau dibandingkan dengan mantan-mantannya Banteng yang kelihatan alim bin pendiam. Secara, saya itu cerewet, suka kelayaban, ngomong juga nyablak alias asal njeplak, pakai pakaian sering banget kurang bahan. Pokoknya jauh banget mah sama mantannya Banteng yang bisa dibilang anak baik-baik.

Etapi, meski kayak gitu, bahkan teman lelaki saya banyak, saya itu aslinya setia loh. Saya tipekal cewek yang pacaran pake hati, no nafsu dan saya bakalan marah pake banget kalau ada yang nyentuh saya dengan ngasal. Sok alim, enggak juga. Emang sudah prinsip sih. So, adalah suatu hal yang wajar kalau pada akhirnya pacar saya selingkuh atau bosan dengan saya hanya gegara saya enggak mau ciuman dan dipeluk.

Lah, terus pacaran macan itu yang gimana?

Pacaran itu pakai hati alias cinta dan setia. Enak aja pake diapa-apain. Nyicil? Kayak kredit motor? Emang gue apaan? Iya kalau pacaran entar dinikahin, kalau enggak mah kasian suami gue dapat sisa-sisa orang. Itu prinsip saya waktu itu. Dan pacarannya itu paling ya Cuma SMS-an, telp-telpan, ngemall, nongkrongnya bareng teman dong rame-rame, guweh tipekal ogah nongkrong berdua., wkwkwkw.

Dan tahu enggak sih, saat Banteng saya ceritain tentang gaya pacaran saya itu, dia Cuma menyimpulkan : pacaran sama kamu berarti pake duit, yak? Hahahaha. Maksudnya karena guweh suka ngemall, nonton, hobi jajan.

Sebenarnya enggak juga sih. Saya mah bukan cewek matre dan dari dulu punya pacar enggak pernah mikirin elu anak orang kaya apa kagak. Bahkan pernah juga punya pacar pengangguran. Main juga enggak selalu sih harus pake motor si cowok, pake motor saya enggak apa-apa. Kalau jajan, enggak harus si cowok juga sih yang mesti ngebayarain, saya yang ngebayar sih juga enggak apa-apa.

Etapi ya, gegara hobi saya yang suka jajan itu, suka ngemall, saya pernah loh diputusin cowok gegara katanya dia enggak bisa ngikutin gaya hidup saya. Nah, emang gaya hidup saya gimana? Toh saya waktu itu juga bukan cewek yang hobi shopping. Mungkin sih alasan dia doang. Soalnya setelah putus sama saya, doi pacaran sama sahabat saya yang notabenenya mau diapa-apain. Terus, hingga akhirnya saya dengar kalau doi nikah karena ceweknya hamil duluan. Terus saya Cuma bisa ngomong : dia bosen sama gue karena gue enggak mau diapa-apain. Wkwkw. LOL.

Mungkin ya, kalau orang dengar cerita saya masa pacaran kok cuman kayak gitu, pasti ada yang menyangkal. Apalagi menilik seorang saya di masa lalu yang pernah mencoba icip-icip rokok meski enggak habis sebatang. Mungkin juga mereka enggak percaya apalagi ngelihat saya pakai pakaian kurang bahan terus pakai gelang kaki, hallah pokoknya alay bangetlah, kayak abegeh labil zaman sekarang. Tapi emang gitu kok kenyataannya. Saya masih takut dosa, wong saya pernah loh ke pasar terus tiba-tiba ada pemuda jual mainan dan megang tangan saya, sayapun langsung memarahi tuh pemuda di depan orang banyak. Terus, pernah juga kejadian, saya lagi bobok siang (sok imut) dan kakak sepupu (cowok) saya datang langsung masuk kamar cuman buat bangunin dan ngajakin maen. Tahu enggak, saya marah pake banget. Buat saya itu enggak sopan banget meskipun masih sepupu.

Yes, saya tipekal orang yang enggak suka sama cowok yang enggak sopan. Seenak jidat colak-colek cewek. Meskipun ada sih bebarapa cewek yang suka digoda, dicolak-colek, tapi BIG NO ya kalau buat saya. Bahkan sama cowok yang statusnya pacar.


GAYA PACARAN BANTENG


Gaya pacaran si Banteng ini ternyata lebih berani ajah. Dan saya enggak nyangka ajah, cowok kelihatan alim ternyata…. hehehehe. Secara dulu sewaktu deketin saya, ngomongnya bijak banget, kayak bener-bener melindungi cewek dan pemikiran saya sih mana berani dia nyentuh cewek? Doi juga sering ceramah soal agama dan bla bla bla, bahkan sempat nanya ke saya, tipekal cowok idaman. Whuahahaha. Ya saya bilang saja, saya maunya cowok yang hafal Yasin, Khatam Al Qur’an dan rajin adzan di masjid. Tahu enggak, doi ngafalin Yasin loh katanya demi saya, doi ngatamin Al Qur’an loh dan itu untuk pertama kalinya khatam, soal adzan di masjid? Jarang ke masjid sih soalnya… Dan itu semua doi lakukan disaat belum menjadi pacar saya.

Tersanjung, berasa gimana sih iya? Soalnya saya bisa tuh ngajakin dia ke jalan yang sedikit lebih baik lah. Meski sebenarnya saya juga punya pacar (mantan) ya enggak pernah sholat akhirnya mau sholat, enggak bisa baca Al Qur’an tapi mau belajar, suka miras dan akhirnya berhenti miras. Sayangnya orang tua saya enggak ngerestuin dan dia, kambuh tuh miras semenjak pisah sama saya. Bahkan sampai sekarang sih kalau ketemu saya doinya gimana gitu, soalnya kami pisah enggak baik-baik. Okey, lupakan sang mantan saya,

Kembali ke gaya pacaran Banteng, saya tahu loh mantannya siapa saja dan orangnya yang mana. Saya tahu juga sih sewaktu pacaran ngapain saja, ciuman, lebih dari itu tapi tetep kontrol enggak kebablasan kok katanya. Saya juga tahu loh hadiah-hadiah dari mbak mantannya Banteng dan hadiah-hadiah Banteng buat mbak mantannya, dan saya juga tahu tempat-tempat buat pacarannya di mana saja.

Sempat cemburu, baper sampai marah kayak macan siap menyerang mangsa sih iya, tapi klepek-klepeklah sayanya wong doi minta maaf dan bilang nyesel sudah khilaf katanya. Sampai memohon-mohon dan bilang : kalau aku tahu akhirnya sama kamu, aku enggak bakalan sama dia-dia-dan dia. rayuannya lumayan lebay yak, tapi memang begitulah.

Dan karena itu, gaya pacaran doi sama saya itu bener-bener dibikin beda. Saya enggak mau dikasih kado yang sama dengan yang pernah doi kasih ke mbak mantan, saya butuh waktu lama mau diajak makan di tempat yang dulu pernah doi datangi sama mbak mantan. Bahkan, saya enggak mau panggilan sayang yang sama dengan panggilan sayangnya Banteng sama mbak mantan. Jadi, saya anti banget dipanggil dek dan manggil doi mas. Dan itupun enggak cuman terjadi sama pacaran saya sama Banteng sih, soalnya dulu saya juga pernah punya pacar (mantan) yang panggilan sayang dia ke mantan-mantannya adalah say, alhasil saya sampai saat ini tuh anti banget dipanggil say. Lebay? Iya sih, hehehe. LOL.

Saya juga pernah loh menginterogasi Banteng, pacaran kayak gitu ikut-ikutan siapa? Ternyata eh ternyata itu ajaran kakak sepupu dia. pacaran itu harus berani. Whats? Apa untungnya? Bahkan pernah loh saya berpikir ngeres pas ketemu kakak sepupu si Banteng dan pasangannya, itu pasti udah pada???

Saya juga menginterogasi, kenapa berani pacaran kayak gitu? Nafsu? Biar kelihatan gaul? Biar dibilang keren? Enggak takut dosa? Jawab si Banteng adalah biar tuh cewek enggak ninggalin doi. Kalau cewek baik-baik, udah diapa-apain pasti takut kehilangan. Kalau bisa sih jadi isterinya. Saya Cuma bisa ber-o ria sih. Soalnya Banteng balik nanya ke saya, saya yang pacaran enggak “ngapa-ngapain” enggak takut kan putus gitu ajah? Dan saya bilang sih enggak, paling sih cuman beradaptasi dengan hati yang baru alias move on kalau zaman sekarang.


GAYA PACARAN MACAN DAN BANTENG


Nah, pacaran kami itu alay, suka ngebolang sana-sini, suka ngemall meski dompet tipis, kalau enggak ketemu SMSnya enggak berhenti, kalau mau tidur harus telp-telpnan, ngapa-ngapain harus pakai izin dan saya pacaran sedikit berani ya sama si Banteng. Itupun pakai derama dulu, wkwkwkw…. dan pertama kali ciumannya juga sama Banteng. Alhamdulillah sekarang jadi suami, jadi nyesel sama dosa-dosa semasa pacarannya sih berkurang gitu.

Jadi ceritanya itu doi minta ciuman, pacaran kami udah masuk beberapa bulan gitu saya lupa, dan dia kan sudah kenal dengan karakter saya yang enggak mau disamain kan, dia itu malah pake ngebandingin saya sama mbak mantan. Katanya : dia ajah mau aku ajak ciuman, dia ajah selalu nurut sama aku. Dia-dia-dan dia….  Saya nangis, marah sih iya, dan sampai entah ada apa kami ciuman dan saya langsung mengigit lidahnya. Diapun akhirnya bilang : kalau terpaksa, mending enggak ciuman. Sakit.

Dan dia itu kalau mau meluk, itu selalu izin. Yups, pacaran kami sih memang agak berani apalagi setelah ortu tahu dan ngasih restu. Memang pernikahan yang jadi tujuan. Terus, pacaran saya sama Banteng juga sering berduaan *tutup muka. Beda banget sama pacaran saya sama mantan-mantan. Mungkin karena dulu sama mantan-mantan, saya selalu ditemani sahabat saya. Etapi sejak sama Banteng, saya jauh sama sahabat. Hiks…

Tapi tahu enggak, pacaran yang berani itu bener-bener merugikan pihak cewek. Kalau saya lagi marahan sama doi, saya berasa jijik ajah sama diri sendiri karena doi udah pernah nyium. Yups, pacaran kami sih sebenarnya masih dalam hal yang wajar kalau buat anak sekarang, tapi buat saya? Pokoknya ada loh rasa nyesel, berasa enggak komit sama prinsip. Bahkan disaat saya sama doi berantem hebat, saya yang awalnya takut putus sampai berkata kasar, terserah deh mau dibilang pelacur atau apalah. Putus ya putus! Jarang banget kan saya ngomong putus. Apalagi kalau menengok pacaran sudah pakai nafsu, meski enggak seberani abegeh zaman sekarang sih.

Dan waktupun kian berlalu, kami nikah. Enggak kecelakaan, wong saya hamil ajah setelah 6 bulan nikah. Dan sekarang punya anak. Kalau ingat masa pacaran, kadang bikin kangen. Jadi, terkadang kami nitipin anak ke ortu hanya biar bisa pacaran berdua.

Jujur saja, kalau saya sampai putus sama si Banteng, mungkin saya bakalan gila, malu, karena ya itu pacaran sedikit berani, peluk sampai ciuman, hahaha… Bangga sih enggak, malu iya. Dan kayak gitu Cuma sama si Banteng yang Alhamdulillah jadi suami, meskipun nyesel tapi kan ya sama dia gitu, sama sosok yang sekarang jadi suami.

Baca : Mamah Papah Muda Juga Malam Mingguan

Itu hanya sekelumit gaya pacaran Macan dan Banteng. Kalau ditanya saya malu dengan cerita ini, jujur sih malu banget. Buka aib, enggak juga karena saya Cuma mau pesan sih buat para abegeh, buat yang masih melajang.

  1. Pacaran itu enggak ada untungnya. Apalagi kalau buat anak sekolah, cewek pula. Pikiran kita bakal terbagi, enggak fokus sama sekolah, terus mendekati zina. Iya, saya yang punya masa lalu yang menurut saya kurang baik, nyesel loh dengan masa muda saya dan kok saya bisa-bisanya pacaran? Apalagi pacaran tapi putus. Nyesel pake banget-nget-nget.

  2. Pacaran jangan yang berani. Rugi banget buat cewek. Apalagi kalau sampai ngorbanin keperawanan. Ingat Mbak, keperawanan itu mahkota, mahal banget harganya, sekali hilang maka tak akan pernah kembali.

  3. Jangan malu ngejomblo, dibilang enggak laku. Dan jangan bangga bisa gonta-ganti pacar, soalnya itu cuman bikin kita terlihat murahan bin gampangan. Enggak perlu deh ikut-ikutan yang kekinian biar dapat predikat keren, buat apa kalau enggak ada untungnya? Cewek cantik itu bukan yang punya banyak pacar dan mudah didapatkan, tapi cewek cantik itu yang cukup satu imam dan syulittt didapatkan.

  4. Kehidupan rumah tangga enggak gampang, masa muda yang Cuma pacaran, nongkrong-nongkrong kaya saya itu enggak ada artinya pas sudah berumah tangga. Buang-buang waktu sih iya. Dan tahu enggak sih, pacaran di masa lalu terkadang bisa jadi masalah loh. Mungkin sebagian orang ada yang menganggap, udahlah, biarlah, tapi sebagian juga bisa mempermasalahkannya.

  5. Pacaran terlalu berani. Lalu putus. Enggak nyesel, suaminya dikasih sisa orang?

Sebenarnya banyak banget hal-hal yang mau saya omongin. Saya ngomong gini, saya sok suci padahal masa lalu burem, itu karena saya ngerasa nyesel dengan masa muda yang menurut saya terbuang sia-sia. Saya enggak ingin, ada abegeh-abegeh yang nantinya nyesel kayak saya dan suami yang udah ngelakuin dosa-dosa hanya demi kemajuan zaman. Ah kemajuan zaman apanya keuleus?

Saya seorang emak, saya seorang pendidik dan saya selalu malu jika baca quote-quote no pacaran. Tersindir. Bahkan saya juga tersindir ketika melihat foto para abegeh dan status-statusnya di sosmed yang alay. Duh….

Intinya, manfaatin masa muda dengan hal yang positif, yang bisa menginspirasi dan bisa mengajak kawan-kawan ke jalan yang bener.

NB : Postingan ini adalah cerita serta opini dari saya dari sudut pandang agama saya, bukan maksud membuka aib, bukan maksud nyinyir, sekali lagi hanya cerita. Mohon maaf bila sampai ada yang kurang berkenan.

 

Witri Prasetyo AjiDiaryWitTalkWitTalk : BEDA GAYA PACARAN KAMI WitTalk : BEDA GAYA PACARAN KAMI. Masih ingat dengan Awkarin? Gaya pacarannya yang vulgar itu justeru menjadi kiblat gaya pacaran abegeh zaman sekarang. Padahal, sebenarnya di luar sana banyak sekali awkarin-awkarin yang gaya pacarannya lebih berani lagi dari yang awkarin publikasikan. Hanya saja, mungkin...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments