NIKAH MUDA? INI PENDAPAT SI MAHMUD…

 

NIKAH MUDA? INI PENDAPAT SI MAHMUD… Selain wacana full day school yang sedang viral di facebook, #ayonikahmuda juga sedang viral loh. Semenjak berita tentang Alvin (17 tahun) menikahi Larissa (20 tahun). Dan kayaknya Alvin sama Larissa ini bakalan jadi kiblatnya remaja yang mau nikah muda, nih.

Baca : Pendapat Mahmud Tentang Full Day School

Nikah muda? Sebenarnya yang dimaksud nikah muda itu nikah usia berapa sih? Kalau menurut saya sih, nikah muda untuk seorang perempuan itu nikah di usia di bawah 25 tahun. Etapi kalau nikah saat usianya masih belasan tahun? Itu mah pernikahan dini kali ya, hehehe. Secara usia belasan itu kan masih identik banget dengan usia anak sekolah, usia belajar sekaligus bermain. Etapi kalau usia segitu sudah nikah? Enggak sayangkah sama masa remaja? Masa saat bersenang-senang dengan teman, masa di mana seseorang itu mencari jati dirinya.

1560730_464005630389029_648724360_n

Lagipula ya, menikah itu kan bukan soal yang gampang. Enggak sekedar menjauhi zina dan menyempurnakan setengah agama. Tetapi menikah itu persoalan masa depan dan kehidupan anak keturunan, bukan soal mau main-main saja atau terlihat keren. Jadi, kalau nikah masih di usia belasan itu? Meski dibilang dewasa etapi kalau menurut saya sih usia juga mempengaruhi kedewasaan. Secara, semakin usia menua, pengalaman hidup semakin banyak, pergaulan semakin luas dan pola pikir juga berpengaruh akan kedewasaan. So, meski ada pepatah bilang tua itu pasti dewasa itu pilihan, saya masih kurang yakin.


Menikah Bukan Sekedar Menjauhi Zina dan Menyempurnakan Agama


Aku cinta kamu, kamu cinta aku,orang tua sudah setuju, yaudah kita nikah yuk?

Lah, gampang banget ya ngomongnya? Emangnya nikah itu Cuma butuh cinta sama restu orang tua doang apa? Hello, nikahnya ajah butuh duit, apalagi kebutuhan sesudah nikah. Mungkin nih ya, saat masih berdua ajah mah makan sepiring berdua terlihat so sweet gitu. Etapi kalau sudah punya anak? Mau makan sepiring bertiga? Mau makan sweet-sweetan? Lah kenyang apa makan sweet-sweetan, kebutuhan rembes apa dengan sweet-sweetan.

Kalau menurut saya pribadi, sebelum memutuskan untuk berani menikahi anak orang, seorang lelaki itu harus punya pekerjaan. Selain bekerja itu adalah harga diri bagi seorang lelaki, seenggaknya lelaki bekerja itu punya gaji alias punya modal untuk menghidupi anak orang. Bukannya eikeh matre nih ya, etapi hidup itu berdampingan dengan uang dan enggak cukup makan cinta doang. Kita harus realistis. Apalagi kalau sudah jadi emak-emak gini dan punya tanggung jawab, duh apa jadinya kalau lelaki Cuma ngandelin cinta doang?

Selain nikah juga butuh duit, nikah juga butuh kedewasaan. Secara, kita hidup berdua dengan orang lain tanpa ikatan darah, tinggal serumah, beda karakter, beda sifat dan beda pola asuh. Duh, ini yang enggak mudah banget. Okelah, pas pacaran (kalau yang pacaran) bisa deh kita baik, manis, secara kan pacaran enggak setiap waktu bertemu kan, ya? Etapi kalau sudah menikah, terus setiap saat bersama, belum lagi masalah menerima keluarga masaing-masing, dan bla bla.

Itu semua enggak gampang. Hidup bersama, setiap saat bersama sementara kita beda pola pikir. Kalau kita enggak dewasa, bisa jadi bertengkar melulu terus ujung-ujungnya cerai. Duhile… kalau belum punya anak sih gpp, etapi kalau udah punya anak terus anak jadi broken home? Kehilangan kebersamaan bersama kedua orangtua? Apa malah enggak kasihan?

Jadi intinya, nikah itu enggak segampang ngomong cinta. Kita harus realistis.

Sementara kalau nikah muda itu menjahui zina? Kalau menurut pribadi saya sih menjauhi zina enggak Cuma dengan nikah di usia muda, contohnya aja puasa, isi hari-hari dengan kegiatan positif plus jauhin pacaran. Soalnya, apa untungnya pacaran sih?

Baca : Beda Gaya Pacaran Kami


Saya Pelaku Nikah Muda


Saya enggak tahu, nikah diusia 22 itu masih pantas dibilang nikah muda atau nikah di usia ideal? Soalnya kalau di kampung saya, teman-teman sebaya saya nikah di usia di bawah 20 tahun. Ada yang nikah karena kecelakaan, ada yang memang sudah pengen nikah dan ada yang karena dijodohin. Dan saya sendiripun pernah loh dilamar orang dan dipaksa nikah di usia 18 tahun. Etapi saya menolak dan memutuskan kabur. Wkwkwkw…

Kalau ditanya kenapa waktu itu saya nolak, pertama karena saya enggak kenal sama si pelamar etapi dia kenal saya. Oke, gentle sih dia, enggak ngajakin pacaran tapi ngajakin ke pelaminan, tapi kecepetan mas broh. Eikeh kan masih 18, masih mau kuliah. Enggak mau dong eikeh jadi emak-emak kurang ilmu. Karena buat saya, perempuan itu harus berilmu, soalnya entar bakalan jadi ibu.

Ya meskipun udah nikah bisa kuliah sih, etapi… Ya seperti yang terjadi sama saya saat ini. Ribet….

Eh, etapi si mas brohnya maksa mulu. Yaudah eikeh kabur saja….

Baca : Nikah Karena Cinta atau Nikah Karena Usia

Kembali ke topik  saat saya nikah diusia 22, dan memang sudah impian saya sih nikah di usia 22, saya pernah dibilang perawan tua…. wuaaa *yang ini eikeh enggak like. Saat itu, saat saya nikah di usiaa 22, saya belum lulus kuliah, suami baru lulus etapi sudah bekerja meskipun hasilnya masih bisa dibilang kurang. Dan sekarang???

3 tahun menjalani kehidupan pernikahan, dan itu enggak mudah. Udah nikah, udah kerja, udah punya anak tapi harus mikirin skripsi itu terkadang bikin saya stress, uring-uringan enggak karuan. Tapi Alhamdulillah sih, suami tahu apa maunya saya, diajaklah pacaran berdua. Wkwkwkw.. LOL *kayak gitu kok pernah minta cerai ya? Whuhahahaha

Menikah tapi belum mapan, dulu waktu masih berdua sih wokey-wokey saja. Tapi pas udah hamil, punya anak, jujur saya menuntut suami loh. Nuntut untuk dapat pekerjaan yang lebih baik, bukan untuk bermewah ria ya, etapi untuk masa depan anak. Karena lagi-lagi saya bilang, hidup ini butuh duit dan kita harus realistis. Saya enggak mau dong enggak ngasih fasilitas anak, anak berhak mendapatkan yang terbaik. Makanya kalau ada lelaki enggak kerja, duh bye-bye ajah dech. Etapi beda ceritanya kalau terjadi kecelakaan atau permasalahan lain loh, ya? Jadi kesimpulannya, buat saya lelaki itu kudu mau kerja dan enggak maulah saya sama lelaki bermalas ria meskipun seguanteng apapun dia.

Dan untungnya ya, orangtua dan mertua itu bukan orangtua yang ya udah, udah nikah terus mereka anteng-anteng saja melihat kehidupan saya dan suami. Mereka selalu mengontrol dan seenggaknya melihat kehidupan kami. Bukan memanjakan loh ya, etapi orangtua mana sih yang mau melihat anaknya susah. Jadi, meski kami nikah saat belum mapan, terus dapat suntikan dana dari orangtua dan mertua, tak serta merta bikin kami leyeh-leyeh. Malu tauk… dan Alhamdulillah sih sekarang kehidupan semakin ke depan semakin baik. Orang tua perlahan juga membiarkan kami mandiri secara finansial.

Baca : Nikah di Rumah Tinggal Numpang Mamah


Kenapa Menikah Muda?


Nikah usia 22, belum mapan, belum kerja, belum lulus kuliah. Itu mah saya… Sebenarnya sempat rada kecewa, saya belum kerja, belum bahagiain orangtua tapi malah nikah. Sudah nikah juga masih ngerepotin. Duh…

Etapi, waktu itu memang kondisi saya, saya harus secepatnya nikah. Bukan, bukannya saya hamil duluan. Wong saya nikah pada tanggal 27 Juni 2013 etapi anak saya lahirnya 11 November 2014, bisa dihitung sendiri, kan?

Yups, saya harus secepatnya nikah biar saya enggak dilamar orang lagi… wuaaa. Jadi saya itu kayak trauma, dilamar di usia 18, soalnya gegara lamaran itu kuliah saya berantakan, saya nganggur 2 tahun dan pokoknya masa itu adalah masa terkelam dalam hidup saya. Nantilah suatu saat boleh diceritain secara detail. Dan makanya, pas saya kenal dan pacaran sama mas bojo, langsung saya kenalin ke orangtua dan saya memang sudah komit mau nyari calon suami bukan pacar. Dan karena komit itu dulu juga pernah dinyinyirin teman kampus loh… hehehe

Alasan utama saya secepatnya nikah tapi masih kuliah itu ya saya enggak mau dilamar atau dijodoh-jodohin lagi (Soalnya udah dengar bisik-bisik ada yang mau ngelamar dan tanya-tanya soal saya gitu, waktu itu), terus saya juga mau bebas soalnya enyak babe itu terlalu mengekang ke mana-mana diintergoasi dan enggak boleh, dan mungkin emang udah jodoh, udah sayang udah cinta kali yaaaa….


Apa Yang Saya Dapat Dari Nikah Muda Belum Mapan


Banyak banget pelajaran yang saya dapat. Dan saya menghimbau sih, plis kalau nikah jangan ikut-ikutan trend. Apalagi trend Alvin dan Larissa. Kita bukan mereka. Okey, mereka nikah muda, tapi lihatlah baground keluarganya. Apakah baground keluarga kita sama dengan mereka? Jangan sampai ikutan trend malah nyusahin orangtua, yak? Nikah itu enggak semudah membalikkan tangan, nikah enggak secupet pacaran yang udah bosen langsung putus, dan nikah juga enggak sesederhana menjauhi zina saja.

Saran saya, kalau mau nikah itu kalau benar-benar sudah siap lahir batin. Buat yang cowok, seenggaknya punya pekerjaan dong kalau mau nikahin anak orang, bisa jadi pemimpin isteri dan jangan jadi suami takut isteri, bisa meredamkan emosi sendiri kalau mau meredamkan emosi isteri, bisa terima kelebihan dan kekurangan pasangan serta keluarganya, sabar tuh juga penting plus jangan egois alias masih mikir dunia foya-foya. Buat yang cewek, kudu siap lahir batin menerima suami dan keluarganya (biasanya syulit ya, apalagi menantu sama mamah mertua), selalu bersyukur sama rejeki yang dikasih suami, bisa support suami dan banyak dech kesiapan lainnya.


Kesimpulannya


Nikah itu bukan hubungan main-main, bukan hubungan yang mudah. Kalau mau nikah kudu siap lahir batin dan jangan ikut-ikutan trend. Kalau mau jauhin zina, ya lebih dekatkan diri sama Tuhan.

Witri Prasetyo AjiDiaryNIKAH MUDA? INI PENDAPAT SI MAHMUD...   NIKAH MUDA? INI PENDAPAT SI MAHMUD... Selain wacana full day school yang sedang viral di facebook, #ayonikahmuda juga sedang viral loh. Semenjak berita tentang Alvin (17 tahun) menikahi Larissa (20 tahun). Dan kayaknya Alvin sama Larissa ini bakalan jadi kiblatnya remaja yang mau nikah...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments