DUA SISI SOSIAL MEDIA

 

[CURHAT] : DUA SISI SOSIAL MEDIA. Segala sesuatu itu pasti mempunyai dua sisi yaitu sisi positif dan negatif. Pun dengan sosial media. Meskipun kita sebagai pengguna sudah memanfaatkannya sebaik mungkin, bukan berarti kita bakalan aman tentram dan damai dalam bermain sosial media.

 

Sedikit bercerita tentang kisah saya dan sosial media yang bernama facebook. Saya kenal facebook sejak Agustus 2009. Kala itu sih bikinnya masih pakai no handphone dan mainnya juga masih pakai handphone N70, hahaha. Masih katrok dan belum tahu gimana caranya pasang foto profil pulak. Etapi, maikin lama sih makin jago sampai-sampai saya ketagihan dan enggak punya satu atau dua akun facebook. Bahkan sewaktu kuliah, kakak tingkat saya sampai memanggil saya dengan sebutan Miss Facebook.

Yang namanya abegeh labil, kala itu sih facebook adalah sebagai tempat main-main. Upload foto selfie, curhat galaulah, kenal orang sono-sini chatting ngalor ngidul enggak jelas yang endingnya ngajakin ketemuan etapi langsung jawab NAY. Sudah gitu, ternyata facebook juga bisa jadi masalah, saya sampai berantem sama sahabat saya gara-gara saya bikin status yang ternyata oh ternyata bikin dia tersinggung padahal saya malah enggak kepikiran mau nyindir dia.

 

Selain itu, facebook juga saya gunakan main game. Dan begonya saya, ngegame Cuma buat senang-senang doang. Beda banget sama teman saya yang doyan ngegame dan akunnya bisa dijual. Duh… ngiler dah guweh Cuma dapat traktiran doang.

 

Dari pengalaman masa lalu, ternyata facebook memang bisa menjadi kawan tapi ternyata bisa menjadi lawan. Facebook bisa menemani saya setiap waktu tapi status yang ngasal juga bisa bikin masalah.

 

Sementara kalau untuk sekarang? Saya sih enggak Cuma main facebook doang, tapi juga twitter, instagram, path, line dan aplikasi chatting seperti BBM dan WA. Etapi, kalau sekarang sich sebenarnya sosial media itu buat kerja, iya kerja. Secara nih ya, di dunia nyata saya bekerja sebagai TU dan OPS Sekolah yang sama sekali tidak boleh ketinggalan info, dan info biasanya saya dapat dari grup Facebook dan WA. Terus, saat ini saya juga lagi menekuni dunia blogging serta buzzer yang nyari duitnya juga manfaatin sosial media. Dan hampir semua kegiatan saya juga saya espos ke sosial media, demi sebuah branding, saya mau dikenal orang sebagai seorang Witri yang kerja di SMP Swasta, hobi ngeblog, dyan dolan dan sudah emak-emak.

 

Okelah… Sosial media untuk kegiatan positif apalagi buat nyari uang sih enggak apa-apa. Tapi… apakah itu aman buat kehiduapn saya? Enggak semua orang itu baik, enggak semua orang itu suka sama saya, sementara sosial media yang notabenenya rumah kedua saya itu bisa diakses sama siapa saja. Orang bakalan gampag banget nyari informasi tentang saya. Nah loh… apa bakalan nutup sosial media dan nutup rejeki saya?

 

Di sinilah sosial media menjadi dilema buat saya. Saya tahu banget, ada Pak Mantan yang dendam banget sama saya karena dulu pernah terobsesi sama saya. Saya juga paham ada barisan teman SMA Pak Suami yang enggak suka sama saya. Saya juga tahu….. di dunia ini ada yang tak suka sama saya.

 

Terkadang, saya ingin lepas dari sosial media. Etapi, baru mencoba sehari saja saya sudah ketinggalan banyak informasi. Terkadang, saya ingin berhenti upload foto di sosial media, tapi kok saya masih kegatelan pengen upload apalagi soal anak semata wayang saya itu, yah? Padahal, upload foto anak di sosial media itu bisa dikatakan aman enggak aman. Tapi gimana yah? Secara saya juga punya blog khusus buat saya dan anak saya yang Alhamdulillah juga sih bisa menghasilkan duit yang bisa saya gunain buat mencukupi kebutuhan anak saya.

 

Nah… kembali dilema…

 

Yang jelas, soal bermain sosial media ini saya sudah berembuk sama Pak Suami. Apalagi pernah ada ‘mantan sahabat’ yang ngelabrak saya gegara status saya sewaktu saya masih jualan. Lah niat saya jualan malah dia merasa kesinsir dan alhasil saya dan keluarga dilabrak. Mulai saat itu, saya sempat puasa sosial media.

 

Tapi kini…

 

Okelah, tetap main sosial media. Buat hal yang positif tentunya. Etapi Pak Suami lebih menyarankan, jangan ngasih informasi secara detail di sosial media, update status yang baik dan senang saja, jangan sampai ngeluh dech kalau anak sakit apalagi kalau keluarga kami tengah bermasalah. Terus kalau dolan, jangan langsung diupload, kalau sudah pulang ajah diuploadnya. Pokoknya, sosial media tetap jalan tapi cari jalan yang aman.

 

Selain itu, harus berhati-hati juga memilih pertemanan. Bukannya mau su’udzon sih, tapi Pak Suami itu paham betul bagaimana isterinya ini, gampang percaya sama orang tapi gampang kecewa pula.

 

Dan kesimpulannya… sosial media memang punya dua sisi yaitu sisi positif dan negatif. Tetap gunakan sosial media untuk hal positif, tetap berhati-hati dan WASPADALAH…

 

 

Witri Prasetyo AjiDiaryInformationDUA SISI SOSIAL MEDIA   : DUA SISI SOSIAL MEDIA. Segala sesuatu itu pasti mempunyai dua sisi yaitu sisi positif dan negatif. Pun dengan sosial media. Meskipun kita sebagai pengguna sudah memanfaatkannya sebaik mungkin, bukan berarti kita bakalan aman tentram dan damai dalam bermain sosial media.   Sedikit bercerita tentang kisah saya...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments