NGEBLOG DI TEMPAT KERJA? YAY OR NAY?

 

NGEBLOG DI TEMPAT  KERJA? YAY OR NAY? Gara-gara pertanyaan Mas Ihwan di facebook, “Siapa di sini yang sering ngeblog di tempat kerja?” Sayapun akhirnya memjawab pertanyaannya melalui postingan ini. Maafkeun yah, Mas… bukan maksud hati mencuri ide pertanyaanmu ke dalam sebuah postingan, etapi rasanya terlalu panjang jika harus saya jawab di kolom komentar. Wkwkwk… LOL

Baca punya Mas Ihwan :

Lika-Liku Ngeblog di Tempat Kerja

Kalau boleh jujur, saya mah sering banget nget nget ngeblog di tempat kerja. Bahkan kalau ada lomba dan sudah mendekati DL, saya juga sering loh izin mau ngeblog sama rekan saya. Wkwkwk… Secara, sekolah tempat saya kerja sudah tahu kalau saya ini seorang blogger, yang kadang izin enggak masuk kerja demi datang ke acara atau eksis bin narsislah kalau ada kegiatan. Yah… intinya sih saya tidak terlalu menjaga image juga kalau di sekolah, mau dekat dengan siswa yaiya sih, mau selalu eksis yowayolah. Para siswa juga kebanyakan tahu kok kalau saya blogger dan mereka tahu alamat blog saya. Makanya, saya sih enggak kaget saat ada siswa yang manggil saya bu diajeng witri atau mama juna gitu.

 

Terus, ada juga kok guru dari lain sekolah yang juga tahu kalau profesi saya ini blogger. Yang bikin saya berbinar-binar sih kebanyakan mereka menanggapinya dengan positif dan mau belajar ngeblog. Seperti salah satu rekan saya, bu Umi Fathonah yang sudah ketularan hobi ngeblog saya dan sudah punya blog yang langsung diTLD-in loh. wuah… keren kan?

 

Baca : Hobi Yang Menjadi Profesi Hingga Menginspirasi

 

Akan tetapi, perjalanan ngeblog juga enggak lancar. Okelah, pak kepsek, siswa dan guru luar boleh mengakuinya. Etapi… Saya juga enggak bisa menyangkal kalau ada rekan sekantor yang ‘ngiri’ sih. Iya, memandang sebelah mata profesi saya sebagai blogger. Dan… bla… bla… etapi, bodo amit kan yah?

Kembali lagi ke topik, pernah enggak ngeblog di kantor? Jawabnya sering! Apalagi kalau kerjaan sudah beres, kalaupun belum beres tapi ada deadline ya diberes-beresin. Heheh… korupsi waktu? Bisa jadi sih… etapi kan ada pula guru yang kalau enggak ngajar malah ngerumpi, nah saya sebagai tata usaha kadang juga mengerjakan pekerjaan yang bukan tugas saya sih, so bodo amat ketika dibilang korupsi waktu saat ngeblog di kantor.

 

Salah satu alasan saya kenapa ngeblog di kantor adalah adanya wifi. Jujur, di rumah yang menjadi kendala buat ngeblog adalah jaringan, meskipun saya sudah menggunakan Telkomsel, tetap saja… beuh… bikin geregetan… jadinya aku geregetan. *ehhh…

 

Selain itu, kebetulan ruangan saya sih sendiri, enggak ada teman ngobrol ngalor ngidul, ya akhirnya dalam kesendirian itu saya gunakan buat ngeblog.

 

Sementara soal pekerjaan kantor? Saya sih selalu menomorsatukan, apalagi kalau urgent. Etapi kalau enggak urgent yah saya terkadang ngejar deadline. Lagi pula, terkadang saya juga ngerjain pekerjaan kantor di rumah. Apalagi soal Dapodik, beuh… tengah malam ampe subuh mah sudah biasa.

 

Bdw, beralih soal keberkahan, monitize blog kok pakai fasilitas kantor? Hmm… gimana yah? Leptop yang saya bawa ini juga fasilitas kantor loh. Tetapi pihak kantor sih Alhamdulillah tahu. Pak Kepsek dan beberapa teman juga mendukung, bahkan pas lomba Usia Cantik itu juga dukungan sepenuhnya dari teman kantor.

 

Baca : Cantik di Usia Cantik

 

Soal penggunaan fasilitas kantor, di tempat saya kerja itu ada yang loyal dan enggak loyal. Ada yang Cuma memanfaatkan fasilitas doang. Bahkan juga ada kok, guru yang seenaknya juga, izin melulu dan ninggalin kelas (apa itu enggak korupsi waktu?*ehhh)  dan bla… bla… Pokoknya, dunia kerja ya gitulah.

 

Buat saya pribadi, yang penting Bismillah. Pihak kantor tahu dan pekerjaan utama adalah tanggungjawab utama. Soalnya pernah loh, ada undangan blog, saya bersedia hadir (enggak Cuma sekali dua kali), tetapi ada kerjaan kantor yang memang tidak bisa ditinggalkan, yasudahlah saya milih kantor karena itu pekerjaan utama saya.

 

Semua kembali lagi ke diri kita. Okelah, ngeblog di kantor, memanfaatkan fasilitas kantor, tapi kudu diingat, pekerjaan utama diselesaikan dahulu. Tanggungjawabnya diselesaikan. Bukan karena masalah gaji juga, wong kadang hasil ngeblog saya lebih banyak dari gaji kantor. Bisa dibayangkan berapa gaji WB di sekolah swasta. Jadi, sebelum saya memutuskan ngeblog di tempat kerja, saya ngaca juga sama diri sendiri, sudahkah saya bertanggungjawab dengan pekerjaan utama? Sudahkah saya memberikan loyalitas pada tempat kerja? Jawabannya ada pada hasil dan penilaian orang.

 

Jadi, kalau buat saya pribadi sih ngeblog di kantor itu YAY banget nget nget. Yang penting kerjaan kantor juga tetep rembes. Buat saya, mendingan ngeblog deh daripada ngehosip sono sini… hehehe 🙂

#HappyBlogging

 

Witri Prasetyo AjiDiaryNGEBLOG DI TEMPAT KERJA? YAY OR NAY?   NGEBLOG DI TEMPAT  KERJA? YAY OR NAY? Gara-gara pertanyaan Mas Ihwan di facebook, “Siapa di sini yang sering ngeblog di tempat kerja?” Sayapun akhirnya memjawab pertanyaannya melalui postingan ini. Maafkeun yah, Mas... bukan maksud hati mencuri ide pertanyaanmu ke dalam sebuah postingan, etapi...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments