TRAVELING BISA? SHOPPING BISA? KENAPA HUTANG ENGGAK DIBAYAR?

 

TRAVELING BISA? SHOPPING BISA? KENAPA HUTANG ENGGAK DIBAYAR? Haloha… selasa bercerita, yuk? Sekali-kali ngeghibah enggak apa-apa kan, ya? Eh, bukan ghibah ding, tepatnya gue mau curcol ajah. Secara kan nih berita lagi ngehits di dunia persosmedan, khususon dunia drama twitter. Aish…

 

Dari judulnya ajah, temen-temen pastinya sudah pada tahu gue mau bahas apaan? Pastinya mau bahas yang itu tuh, sesembaknya yang rela ngutang mpe ratusan juta Cuma buat traveling dan terlihat ngehits… ouw…ouwww…

 

Sebenarnya sih ya, ngutang itu enggak masalah kok. Asal dibayar ajah hutangnya. Etapi kalau ngutang enggak dibayar, etapi si penghutang malah jalan-jalan dan shopping, ya jelaslah gue kagak rela dan bakalan marah kayak @takdos, @carimichan dkk. Gue bisa ngomong kayak gini soalnya gue mah korban manusia yang kayak begono. Gue bukan korbannya jeng “SP” sih, tapi gue adalah korbannya “SP”-”SP” lainnya.

 

Kalau ditanya ikhlas? Sebenarnya gue enggak ikhlas tuh ketika temen gue ngutang dan enggak dibayar tapi doi malah asyik jalan-jalan dan pamer barang-barang baru. Seperak yang dia pinjem, jujur gue enggak ikhlas. Kan doi bilangnya hutang, so pasti kalau hutang ya kudu dibayar, Sist. Beda kalau minta, mau jutaan sih enggak bakalan ngarepin kembali kalau sudah dikasih. Etapi kalau hutang enggak dibayar karena emang bener-bener kagak ada, yah bisa dimaklumi. t

 

Lagian nih ya, kalau buat gue, kenapa gue enggak rela sama duit yang dihutang temen dan enggak kembali etapi doinya malah asyik foya-foya, alasannya satu… mending gue kasih ke pengemis jalanan yang kelaparan atau anak-anak yang ngebutuhin. Jelaslah manfaatnya. Beneran dech…

 

Ngasih hutang ke temen tapi enggak dibayar, doi malah asyique traveling sama shopping itu makan ati. Gue geregetan. Sini yang punya uang ajah direlain dihutangin buat bantuin situ, lah kok situ setelah dapat malah enak banget dan kagak mikirin bayarnya? Jadinya kan suebel, apalagi kalau ditagih, bilangnya ntar ditransfer, tapi faktanya? ZONK!

 

Ditagih kalau alesan doang kagak pakai marah-marahpun masih mending. Kadang ada loh yang ditagih bilang gini, “Cuma segitu aja ditagih?” Nah bilang Cuma, Cuma kalau dibayar enggak apa-apa, Sist? Lah dibilang Cuma tapi kagak dibayar? Apa malah enggak memalukan? Hehehe… *kenapa gue pakai urat nih?

 

Kembali ke bahasan yah, traveling bisa, shopping bisa, tapi hutang kagak dibayar? Huhuhu…

 

Sebagai seorang netizen sekaligus ngaku blogger, yang namanya traveling itu emang keren kok. Semakin jauh tujuan traveling, semakin banyak tempat yang didatangi, jelas semakin keren. Cuman, kalau traveling jauh, banyak pula tempat yang sudah jelajah etapi hutang kagak dibayar itu jadinya kagak keren. MALU-MALUIN ah kalau gue bilang. Apalagi kalau sampai merambah ke dunia persosmedan kayak Jeng “SP”, yang ada sih malah diketawain sama semua orang dan bakalan kagak dipercaya.

 

Jadi yah, kalau buat gue yang sebenarnya juga hobi dolan, traveling itu kagak perlu dipaksainlah. Jujur sih, kadang baper juga loh liat temen-temen bisa kesana-kemari. Tapi kan juga kudu lihat isi kantong? Kudu mikir pula, gue punya hutang kagak? Daripada maksa traveling terus dengan bangga upload foto-foto di sosmed tapi ujung-ujungnya ditagih-tagih hutangnya? Kan malah jadi memalukan syekaleee…. hehehe… LOL

 

Ya, sialnya sih Jeng “SP” ajah yang kisahnya terangkat ke medsos. Padahal gue yakin, di luaran sana banyak “SP”-“SP” lainnya. Berharapnya sih kasus Jeng “SP” ini bisa jadi pembelajaran buat kita semua, hati-hati ajah berhutang.

 

Oh ya, gue cerita kayak gini bukannya gue mau menghakimi Jeng “SP”, enggak sama sekali. Apalagi Jeng “SP” sudah minta maaf dan mau menyelesaikan masalah dengan para korban, gue sich wes sak karepmu dudu urasanku. Etapi kenapa gue ngebahas, yah karena gue pernah ngerasain apa yang dirasain sama korban-korbannya Jeng “SP”. Dan sebenarnya sudah lama sih pengen cerita kayak gini dan sudah gue tulis tapi Cuma gue simpan di draf karena masih kasihanlah sama doi, lah tapi kok hampir setiap ketemu gue doi bahasnya habis belanja-belanji atau jalan kesana-kemari ke gue layaknya orang pamer. Lahdalah yang dikasihani malah cuek bebek, terus kagak mikirin hutangnya ke gue dan dengan pedenya cerita ke gue kalau doi habis traveling sama shopping itu rasanya?

 

Ini beneran yang gue rasain, ketika gue kagak punya duit, terus temen yang ngutang ke gue cerita kalau doi habis traveling sama shopping itu kayak mau gue tampar. Gue ngebatin, ini manusia sehat kagak? Punya hati kagak, gitu? Berkali-kali pinjam tapi kagak dibayar, yah disitulah kebegoan gue, udah pernah pinjam kagak dibayar tetep saja dikasih. Yah emang sich kagak banyak, etapi pas gue kagak punya duit itu kerasa banget loh. Apalagi bisa buat beli susu sama diapers anak gue. Kan jadinya makan ati…

 

Selain makan ati, ngutang kagak dibayar itu juga memperenggang tali silahturahmi loh. Iya jujur, gue mah ogah dan lebih menghindar ke doi yang sombong tapi hutangnya kagak dibayar. Ya gue menghindar biar gue kagak dengerin cerita dia yang habis beli ono-ini, habis kesana kemari. Kan dia bawa hak gue, gue tagih kagak dikasih. Mendingan gue kagak tahu lagi tentang hidup dia, daripada gue tahu terus makan ati dan emosi sendiri.

 

Intinya gini, buat Jeng “SP”-”SP” lainnya (mungkin termasuk temen gue, sorry gue curhatin di blog), traveling dan shopping itu memang ngebanggain dan keren. Tapi, semua itu bakalan enggak keren kalau kalian ngegunain hak orang. Yang ada malah malu-maluin. Kalau kepengen bisa traveling dan shopping, hayuk ah kerja lebih keras. Inget yah, berapapun hak orang yang kalian bawa itu ada perhitungannya kok kelak. Bukannya gue mau nyumpahin, tapi agama gue ngajarin itu. Dan sorry kalau postingan ini bisa disebut ngebuka aib orang, toh gue kagak nyebut identitas ataupun foto, yah Cuma curahan hati atas kekecewaan gue ajah.

 

Gue ngomong kayak gini bukan berarti gue ini manusia suci yang bebas dari hutang. Enggak. Gue juga manusia yang sering berhutang kok, apalagi disaat bokek dan banyak keperluan. Etapi, kalau ada, yah sebisa mungkin terus gue bayar. Meskipun ntar juga ngutang lagi… hahaha…

 

Masalah hutang piutang itu bukan masalah yang gampang. Sebesar apapun hutangnya, kalau kita kagak bayar, bakalan besar efeknya. Yah salah satunya malu, kayak yang dialami Jeng “SP”. So, mari hindari hutang. Kalau memang harus, mending hutang di bank ajah… wkwkwkw…

 

 

 

Witri Prasetyo AjiDiaryInformationTRAVELING BISA? SHOPPING BISA? KENAPA HUTANG ENGGAK DIBAYAR?   TRAVELING BISA? SHOPPING BISA? KENAPA HUTANG ENGGAK DIBAYAR? Haloha... selasa bercerita, yuk? Sekali-kali ngeghibah enggak apa-apa kan, ya? Eh, bukan ghibah ding, tepatnya gue mau curcol ajah. Secara kan nih berita lagi ngehits di dunia persosmedan, khususon dunia drama twitter. Aish...   Dari judulnya...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments