ADA YANG BELUM SELESAI DARI MASA LALU? SELESAIKANLAH DAN IKHLASKANLAH!

 

ADA YANG BELUM SELESAI DARI MASA LALU? SELESAIKANLAH DAN IKHLASKANLAH! Berbicara tentang keikhlasan dan kesabaran adalah persoalan yang gampang banget ngomongnya tapi syulit banget diterapkannya. Memberikan nasehat pada orang yang tengah terluka itu ibarat menegakkan benang basah, percuma! Hanya pengertian dan pemahaman yang utama diperlukan. Bukankah begitu?

 

Sebagai seorang emak penikmat akun gosip di instagram, saya seolah tersindir dari apa yang menimpa seorang sesetanteh MH. Beliau yang mempunyai banyak gelar, dari doktor hingga hajjah, seharusnya mempunyai pola pikir yang begitu dewasa dan realistis. Tapi yang kita lihat? Memprihatinkan!

Sebenarnya, kasus yang menimpanya belum lama ini tak membuat saya terkaget-kaget. Beberapa bulan yang lalu saya pernah aja membaca amarahnya di instagram karena milafnya IF dan kedua putrinya diundang ke sebuah acara “RNS” dan sesembak FR menayangkan foto sesetanteh CP yang adalah mantan pacar om IF. Sesetanteh MH marah bukan main. Dari situ sich saya sudah mampu menebak jiwa kekanak-kanakannya tante MH yang cemburu pada mantan.

 

Saya bilang kekanak-kanakan, karena cemburu pada mantan itu memang suatu hal yang jauh dari realistis. Sayapun begitu kok.  Ada salah satu mantannya Pak suami yang bakalan bikin saya cemburu buta hingga bisa dibilang ‘gila’. Pikiran-pikiran yang mungkin bakalan orang bilang halusinasi atau apalah itu, terkadang memang menyakitkan. Dan keputusan memilih berdamai itu bukan satu hal yang mudah loh.  Saya berdamai kok, temenan sama salah satu mantannya Pak suami, tapi ada pula ding mantannya Pak suami yang langsung melengos ketemu saya. Entah baik atau buruk sikap mereka ke saya, soal hati mah Wallahualam.

 

Cemburu pada mantan, berantem gegara mantan, enggak realistis banget, kekanak-kanakan banget! Memang begitu!

 

Saya sendiri, berusaha lari dari sikap dan sifat kekanak-kanakan itu butuh proses dan perjuangan panjang. Saya enggak bisa langsung, oke, gue terima masa lalu kamu sama dia. Enggak bisa! Wong menerima masa lalu diri sendiri saja syulit apalagi menerima masa lalu pasangan dengan sederet cerita yang menyesakkan dada.

 

Suami saya sendiri selalu meyakinkan saya, kamu yang terbaik, kamu pemenangnya, aku milih kamu, bukan dia! Pun adik ipar saya sendiri juga gitu, menasehati saya, kamu mbak yang terbaik, kalau dia yang terbaik, mas nduz (panggilan adik ipar buat pak suami) bakalan milih dia. Buktinya mas nduz milih kamu. Terus, saya juga curhat sama teman dan banyak banget wejangannya. Teman saya yang bisa baca ngeramal ajah sampai bilang, apapun yang terjadi, suami kamu enggak bakalan ninggalin kamu. Meskipun ada perempuan telanjang di depannya, itu enggak bakalan ngaruh.

 

Baca : Jadi Ibu Bahagia Itu Gampang-Gampang Susah

 

Sederet wejangan dan kata-kata itu seharusnya cukup menyadarkan saya ke dunia yang realistis. Harusnya saya enggak cemburu sama masa lalu, ikhlas menerima masa lalu suami. Seharusnya, saya sadar sama takdir Gusti, apa yang terjadi pada masa lalu itu enggak bisa dihapus. Tapi buktinya?

 

Masa lalu suami dengan salah satu mantannya itu ibarat mimpi buruk yang setiap saat menghantui langkah-langkah saya. Ditambah nyinyiran dari beberapa teman yang lebih mendukung pak suami dengan mantannya hingga menghadirkan perbandingan.

 

Sebagai seseorang yang ngerasain cemburu pada masa lalu, saya seolah ngerti dan paham dengan sikap sesetanteh MH. Bukannya saya ngebela loh, enggak, wong kicauan sesetanteh enggak sebatas cemburu sama mantan saja, tapi juga soal politik yang sama sekali enggak mau saya singgung.

 

Kalau boleh jujur, orang-orang seperti kami sebenarnya butuh pertolongan. Bukan nyinyiran atau bully-an. Kami butuh didengar, butuh tempat bersandar dan butuh pengertian. Begitu yang saya rasakan. Karena semakin kami ditekan, ada sesuatu yang membuat kami meledak-ledak hingga sulit terkontrol.

 

Saya sadar banget dengan kegilaan saya itu. Sebagai seorang muslim, mendekatkan diri kepada Gusti, rajin ngaji, itu adalah obat mujarabnya. Bahkan, saya sempat ngobrol sama pak suami, saya butuh psikolog karena mungkin jiwa saya tengah terganggu, saya butuh rukiyah karena mungkin ada jin dalam tubuh saya.

 

Saya ngerti banget dengan kondisi saya yang enggak baik. Enggak baiklah pokoknya. Soalnya saya tuh beda banget dengan saya yang dulu. Temen SMA saya dulu pasti tahu banget dech, saya cerewet, periang, lebih pemaaf, ramah sama orang dan suka ajah bantuin orang. Tapi sekarang? Saya keseringan sedih, saya banyak su’udzonnya, dan enggak ada ramah-ramahnya. Parahnya lagi itu ada sifat dendamnya kalau sudah tersaikiti. Duh…

 

Obat mujarab dari beberapa penyakit saya itu sebenarnya ikhlas. Iya ikhlas. Memang ada hal-hal yang belum selesai dari masa lalu saya. Berawal dari perjodohan, kuliah yang berantakan, hingga tekanan dari kedua orang tua yang sampai saat ini masih menganggap saya selalu salah salah salah dan salah. Terus, awal PDKT sama pak suami yang muji-muji mantannya setinggi langit itu juga ngaruh.

 

Baca : Nikah Atau Kuliah?

 

Iya, jujur, sampai saat ini saya belum ikhlas dengan perjodohan yang berpengaruh pada kuliah saya. Saya belum ikhlas Cuma kuliah di universitas swasta di Boyolali.

 

Padahal kan seharusnya saya bahagia, saya bersyukur bisa kuliah, belum lulus sudah dapat kerjaan, punya suami yang gemati dan selalu mendukung saya, punya anak yang aktif, banyak teman, bisa ngeblog, bisa nulis. Banyak pencapaian-pencapaian saya yang seharusnya saya syukuri.

 

Baca : Karena #MemesonaItu…

 

Tapi buktinya? Saya enggak bisa bohong kalau permasalahan perjodohan itu berakibat fatal pada masa depan saya. Saya harus membayar mahal semuanya. Kuliah di universitas baru yang enggak favorit, membuat saya dicap BODOH meskipun saya bisa melakukan hal-hal yang belum tentu bisa dilakukan dari mereka lulusan PTN favorit. Yups, sadar banget kok saya sering disepelakan karena almamater dan dipandang sebelah mata. Yah bukannya saya haus pengakuan yah, etapi terus-terusan disepelekan itu nyesek loh. Semisal, saya kan kuliah jurusan Teknik Informatika, ilmu yang dipelajari kan ya enggak semua, saya enggak semuanya bisa, kalau enggak bisa pasti dibilang, S.Kom goblok. Terus lagi, saya kan hobi nulis, bahagia dong ya kalau karya tembus mayor dan itu butuh perjuangan banget (yang penulis pasti tahu dong gimana perjuangannya), etapi saya diremehkan sama anak sastra, nulis buku itu kecil. Ya emang sich, nulis buku itu gampang, saya mah seminggu bikin novel pernah, tapi tembus mayor itu enggak gampang coy. Terus, kalau saya bisa ngeblog, dibilang wajar karena anak TI, padahal dulu enggak ada loh pelajaran tentang ngeblog secara mendalam. Saya mah belajar otodidak.

 

Baca : Pinter Tak Selalu Dinilai Dari Almamater

 

Hal lain yang harus saya bayar, adalah disepelekan orang tua sendiri. Saya tahu banget, orang tua mana  suka saya jadi blogger sama penulis. Orang tua mah lebih suka sama bidan ataupun perawat. Jadi, berapapun pencapaian yang saya dapatkan dalam dunia literasi, wes anggap saja remahan rengginang garing wae.

 

Sedih mah banget. Apalagi kalau orang tua muji-muji anak orang di depan saya dan malah ngejelekin saya. Sakitnya lagi tuh ketika saya ada event blogger, diizinin suami, sudah dapat seat tapi pas mau berangkat dilarang orang tua yang akhirnya tiba-tiba saya batalin. Malu mah banget. Temen-temen blogger ada yang hafal pastinya, saya sering ngecancel datang ke event.

 

Saya tahu, sebagai isteri ya harusnya nurut suami, k suami ngizinin, tapi saya sadar kalau saya ini seorang anak, saya enggak mau nekat. Saya sadar, orang tua begitu karena ecewa sama soal perjodohan masa lalu itu, etapi kan itu bukan salah saya sepenuhnya, wong saya enggak mau kok dipaksa?

 

Ya ya ya, semua terjadi karena masa lalu saya belum selesai. Bagaimana bisa selesai kalau orang tua selalu menganggap saya salah dan enggak mau mendengar alasan saya dan lebih percaya omongan orang (terutama orang yang enggak suka sama saya) daripada saya.

 

Bdw, cerita saya terlalu mbulet yah, apa hubungannya sama hosip sesetanteh MH? Hubungannya adalah soal masa lalu yang belum selesai hingga terbentuklah kejiwaan yang enggak bisa dipahami oleh semua orang. Iya…

 

Saya juga sering kok marah-marah di sosmed. Alasannya? Orang tua saya enggak mendengar keluh kesah saya, kalau saya berkeluh kesah atau bercerita, saya dibilang IRI. Saya tuh bukan tipekal penjilat, saya enggak bisa ngedrama. Beneran dech. Pernah kok, ada orang baik banget ke saya di depan orang tua saya, tapi mempermalukan saya di depan umum pas enggak ada orang tua saya, saya cerita ke orang tua malah dibilang iri, alhasil saya marah-marah di sosmed dan adik saya tahu terus laporan ke orang tua, jadi saya makin dituduh terpidana sama orang tua.

 

Intinya yah, orang-orang macam kami ini BUTUH DIDENGAR. Cukup didengar dulu kalau saya. Saya tuh kadang Cuma mau didengar, kadang mau didengar dan dinasehati. Saya butuh dimengerti, butuh banget. tapi bukan berarti saya enggak mau mengerti. Saya selalu berusaha mengerti kok, karena saya butuh dimengerti.

 

Saya gila, mungkin?! Tapi begitulah… Sabar, ikhlas itu butuh perjuangan. Saya Cuma minta doa, semoga Gusti selalu melindungi saya, keluarga saya dan orang-orang yang jiwanya seperti saya…

 

Oh ya, jika saya bertemu saya sesetanteh MH, saya pengen ngajak ngobrol, saya pengen bilang ke tanteh :

“Hai Tan, apa kabarnya? Tanteh, aku tahu apa yang Tanteh rasain, aku enggak akan ngebully Tanteh kok, aku paham, aku tahu. Tapi… sudahlah Tan, kita move on yuk? Bukankah kita pemenangnya? Kita adalah pilihan suami kita, kita yang terbaik dari mereka yang [ernah ada, terbaik menurut Tuhan juga tentunya. Enggak ada gunanya Tan, cemburu pada masa lalu. Kalaupun masa lalu itu masih belum bisa move on dari suami kita, biarin ajah, yang penting suami kita kagak tergoda. Jangan meperlihatkan kecemburuan kita Tan, kesenangan dianya. Mendingan, kita tebar kebaikan ajah, kita happy-happy, kita nikmati dan kita syukuri takdir kita…”

 

Wkwkwkw… sok bijak yah, tapi… begitulah…. Mungkin cara terbaik menyelesaikan masa lalu adalah IKHLAS…

 

 

 

Witri Prasetyo AjiDiaryGossipADA YANG BELUM SELESAI DARI MASA LALU? SELESAIKANLAH DAN IKHLASKANLAH!   ADA YANG BELUM SELESAI DARI MASA LALU? SELESAIKANLAH DAN IKHLASKANLAH! Berbicara tentang keikhlasan dan kesabaran adalah persoalan yang gampang banget ngomongnya tapi syulit banget diterapkannya. Memberikan nasehat pada orang yang tengah terluka itu ibarat menegakkan benang basah, percuma! Hanya pengertian...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments