GAYA JILBAB TUBRUK WARNA ALA WITRI

 

 

[S.p]

GAYA JILBAB TUBRUK WARNA ALA WITRI. “Kamu tuh loh, bajunya warna merah, jilbabnya warna kuning, enggak meching tho?” Salah satu komentar teman kantor saat saya memakai jilbab yang tidak senada dengan warna baju. Saya Cuma senyum lalu berdalih, “jangan salah, gaya tubruk warna kayak gini tuh lagi ngetrend, loh!”

 

“Iya, tapi gimana gitu ngelihatnya!”

 

“Ya enggak usah dilihat, dong!.”

 

Kami berduapun sempat eyel-eyelan.

 

Selama ini saya memang lebih suka memakai jilbab yang warnanya berseberangan dengan warna baju. Berbeda dengan dulu, kalau dulu mah bajunya warna merah, jilbabnya juga harus berwarna merah. Terus, tas, sepatu dan beberapa accesories juga berwarna merah. Mirip gayanya Tante Estevania (Tante Rambut Palsu) dalam telenovela Dulce Maria sewaktu kecil, bedanya dia wignya yang warnanya senada dengan pakaiannya.

Buat saya, warna yang senada itu  enggak colourfull dan membosankan. Masa iya, dari ujung kepala sampai ujung kaki Cuma satu warna? Mbok ya dimodifikasi menjadi 2 atau 3 warna begitulah. Okelah, tas sama sepatu warnanya boleh senada, tapi pakaian sama jilbabnya? *sayapun mikir. Heheh… LOL

 

Kalaupun saya pakai yang warnanya senada, pasti saya bakalan milih jilbab yang bermotif. Hal ini menurut saya supaya rame, biar enggak usah ditambah accesories. Karena jujur ajah, soal accesories jilbab tuh saya paling muales. Heheheh… kalaupun pakai yah satu bros doang, sisanya serahin ke jarum pentul.

 

Macam-macam jilbab favoritnya Witri

Saya punya beberapa jilbab favorit, enggak Cuma satu macam saja, tetapi ada 3 macam. Di antaranya :

  1. Jilbab Rawis

Suka banget sama jilbab rawis ini, karena menurut saya tuh bahannya lumayan tebal, enggak semrawang dan warna-warnanya juga lengkap. Saya punya beberapa, tapi kalau yang paling saya suka tuh yang warna merah, jilbab rawis dengan pinggiran hiasan ala dayak. Buat saya, nich jilbab tuh simpel, enggak usah nambahin a accesories apa-apa lagi dan bisa dikreasikan sesuai selera.

  1. Jilbab Paris

Jilbab paris? Lumayan suka sich, cuman terlalu tipis ajah buat saya. Paling suka sama jibab paris tuh ya kalau dipadupadankan dengan beberapa jilbab,  enggak Cuma pakai satu jilbab. Semisal pakai kebaya atau datang ke acara resmi, kan saya bakalan berjilbab dengan dimodel-model gitu, biasanya saya ngandelin jilbab paris ini. Lagipula, warnanya juga lengkap kok.

  1. Jilbab langsung pakai

Jilbab langsung pakai itu alternatif kalau saya lagi sibuk atau enggak mau ribet. Semisal mau ngantor tapi telat, saya bakalan milih jilbab langsung pakai. Yah, meskipun buat saya pakai jilbab model gini tuh berasa kurang cocok sich kalau buat ngantor. Karena buat saya, jilbab langsung pakai ini cocoknya buat acara santai kayak pas lagi di rumah. Hehehe…

 

Kalau Lebaran kemarin, saya pakai jilbab rawis, suka banget. kalau lebaran untuk tahun ini? Belum beli… hahaha… makanya saya cek dan ricek Zalora dan temukan koleksi hijab terbaik. Yups, karena Ramadhan kali ini saya ngantor sampai H-2, makaya saya milih buat belanja online. Lagian di Zalora ini lengkap banget kok kalau buat urusan fashion. Enggak Cuma jilbab doang, tapi ada baju, gamis, tas, sepatu, sampai dengan jam tangan. Dan yang paling saya suka dari Zalora itu, barangnya branded, asli euy. Sekali belanja di Zalora, saya langsung ketagihan. Hehehe…

Saya juga sudah ngintip nih beberapa model jilbab di Zalora. Ada yang polos dan ada yang motif. Cocok kayaknya buat lebaran nanti.

 

Lantas, ada tips apa nih untuk gaya jilbab tubruk warna ala Witri?

Meskipun saya main tubruk warna, tapi juga enggak pakai warna yang ngasal loh ya? Seenggaknya ada nyambung-nyambung gitu. Semisal bajau saya berwarna hijau, saya bakalan pakai jilbab berwarna merah atau kuning. Kenapa? Yah biar kayak bungan sama daunnya gitu… hehehe. Atau kalau enggak, semisal warna bajunya gelap, yah jilbabnya pakai yang berwarna terang. Terus, kalau enggak sich saya mix mach dengan warna jilbab dengan warna bawahan atau masukin salah satu warna yang ada dalam motif baju aku.

Kalau tips khusus sih enggak ada, tinggal gimana pe-denya kita tampil berbeda saja. Karena kalau buat saya pribadi, fashion kita itu selera kita, selagi enggak merugikan orang lain, kenapa tidak?

 

Itu adalah cerita fashion tubruk warna saya, bagaimana dengan cerita kalian? Share yuk 🙂

Witri Prasetyo AjiFashionInformationReview BlogGAYA JILBAB TUBRUK WARNA ALA WITRI     GAYA JILBAB TUBRUK WARNA ALA WITRI. “Kamu tuh loh, bajunya warna merah, jilbabnya warna kuning, enggak meching tho?” Salah satu komentar teman kantor saat saya memakai jilbab yang tidak senada dengan warna baju. Saya Cuma senyum lalu berdalih, “jangan salah, gaya tubruk warna kayak...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments