SIAL, PENGABDI SETAN JUSTERU BIKIN GUE TAKUT DENGAN ANAK GUE

 

SIAL, PENGABDI SETAN JUSTERU BIKIN GUE TAKUT DENGAN ANAK GUE. Enggak salah kalau Pengabdi Setan dinobatkan sebagai film paling horor sepanjang tahun 2017. Yaiyalah serem gila, ngelebihin keseraman Danur yang diangkat dari kisah nyata.

Baca : Danur – I Can See The Ghost

Sejak awal, sebenarnya Pak Wendi sudah ribut kepengen nonton nich film. Cuman guenya ajah masih bilang ‘NO’ gegara di thrillernya itu ada adegan ngubur sampai pocinya disyuting. Gue kan paling takut ma poci. Makanya, nonton sinetron yang ada pembahasannya soal kubur mengubur mah ogah banget.

Etapi, gue mendadak berubah pikiran gegara baca ‘beberapa’, ingat beberapa bukan hanya satu review dari para blogger tentang nich film. Sebagian sich ada yang spoiler, ada juga yang bikin ngekek, ada juga yang misuh kagak jelas. Jujur, itu bikin gue penasaran hingga akhirnya malam Senin kemarin guepun mau nonton nih film sama Pak Wendi. Yah, meskipun sepanjang film diputar gue harus nutup wajah sambil minta dipelukin Pak Wendi. #SeriusGueTakut

Ya ya ya… dari awal film ajah udah kerasa banget horornya. Gimana enggak? Dari awal ajah udah diputar tuh adegan si ibu ngebaca mantera enggak jelas. (Dan boleh jujur, saat gue nulis nih review, gue mulai merinding) #SeremEnggakTuh?

Seperti yang udah pada ngereview yah, Pengabdi Setan ini adalah remake dari film pada tahun 1980-an dengan judul yang sama. Cuman, gue sih enggak berani nonton versi lamanya. OGAH. Paling kayak film-filmnya Suzanna yang bakalan bikin gue tambah takut. So, gue milih ENGGAK NONTON yang versi lama.

Pengabdi Setan ini adalah film yang menceritakan tentang seorang penyanyi yang menikah dengan seorang lelaki—anak tunggal—tapi ibu dari si lelaki sebenarnya enggak ngerestuin. Karena pada zaman dahulu, penyanyi itu dianggap pekerjaan yang kurang baik. Etapi, akhirnya tuh penyanyi juga nikah sama si lelaki. Tapi sayangnya, sampai 10 tahun pernikahan mereka enggak dikaruniai seorang anak. Alhasil, tuh penyanyi aka si ibu akhirnya ikut ke grup atau sekte yang bakalan bisa ngasih keturunan buat nih si ibu. Lahdalah… minta anak kok ke setan, mbok ke Gusti Allah?

Nah, di awal film itu diceritain, si ibu itu sakit parah hampir 3 tahunan sampai royaltinya habis, terus rumah juga digadein. Si Rini (anak pertama) juga berhenti kuliah. Si ibu ini enggak tahu dech sakit apa, yang jelas enggak bisa ngapa-ngapain sampai anak-anaknya ajah pada ogah-ogahan gitu ngurusinnya. #JanganDitiruYa?

Si ibu yang enggak bisa ngapa-ngapain ini tuh tidur di kamar atas, jadi kalau manggil ya harus bunyiin lonceng. Duh, orang sakit kok ya tidur sendirian, di kamar atas. Terus si bapak juga ogah nemenin tidur, malah tidur di sofa bawah. #GituApaYaYangNamanyaSETIA?

Oh ya, si ibu ini tuh punya 4 anak, yaitu : Rini (Tara Basro), Tony (Endy Arfian), Bondi (Nasar Annuz) dan Ian (M. Adhiyat). Terus, anak kedua—Tony—dia tuh punya tugas nyisirin rambut ibunya. Pernah tuh, Tony pulang malam sampai-sampai rambut ibunya belum ada yang nyisirin. Tonypun langsung ke kamar ibu, mulai nyisirin rambut ibu. Pas nyisir rambut ibu, ada suara dari balik jendela, Tony penasaram dong. Dilihat enggak ada apa-apa, Tony balik ke arah ibunya. Tapi… ibunya kok melotot dengan mulut terbuka. #SeremPokoknya.

Kejadian horor sebelum ibu meninggal enggak Cuma itu aja sich, yah selain dari efek rumahnya yang tua di pinggir desa dekat area perkuburan tentunya. Tapi ada kejadian yang bikin para penonton—termasuk gue—berteriak yaitu pas tengah malam Rini ngedenger ibu membunyikan loncengnya. Rini keluar kamar dan masuk ke kamar ibu, liat ibu berdiri tapi di tempat tidur juga ada ibu yang terbaring. #NahLoh #SerentakParaPenontonTeriak

Akhirnya ibu meninggal. Adegan ibu meninggal nih ya, proses penguburannya itu detail banget. Dimasukin ke liang lahat, dibuka tali pocongnya. Serem pokoknya. Terus malam harinya juga ada tuh adegan tahlilan, ya kayak di desa gitulah.

Oh ya, sehabis penguburan si ibu ini ada dialog yang bikin gue agak gimana gitu. Tatkala Pak Ustdaz nanya ke bapak, kok enggak pernah lihat bapak di masjid. Dan si bapak tuh dengan pedenya bilang kalau ENGGAK SHOLAT. Hah? Padahal islam, kan? Dan Pak Ustadz sih Cuma biasa ajah, enggak pakai ceramah gitu.

Anehnya tuh, sehari sehabis ibu meninggal, lah kok si bapak malah mau pergi ke kota ninggalin ke empat anaknya dan ibunya aka nenek. Duh bapak… enggak kasihan apa sama anak-anak. Mana bapak pakai bilang, emang kenapa kalau enggak ada bapak? Udah pada besar, kan? Yaelah… suasana masih berkabung tuh Pak?

Semenjak kepergian si bapak, teror anehpun dimulai. Dari kejadian tengah malam si Tony lagi dengerin radio terus tiba-tiba radionya itu muter lagu si ibu “Diii… kesunyian malam…”. Udah pindah gelombang, pindah lagi. Terus, pas radio di matiin, tiba-tiba kedengeran suara lonceng ibu. Habis itu, tiba-tiba ada si ibu di samping Tony dan minta disisirin. #TeriakLagiDech

Enggak Cuma itu doang sich, tapi ada adegan pas Ian kebelet pipis dan ngajak Bondi ke kamar mandi yang ada sumurnya, habis dari kamar mandi mereka berdua takut masuk kamar karena liat foto ibunya yang serem itu, terus si Bondi ngelempar selimut tapi fotonya kok malah menerima tuh selimut. Gimana yah ceritainnya? Kayak fotonya itu jadi manusia.

Ketengangan demi keteganganpun berlangsung. Seperti halnya si nenek yang meninggal lantaran kecebur ke sumur dan si Bondi yang menemukan mayatnya. Saking shocknya, si Bondi sampai sakit.

Udah gitu, habis si nenek meninggal, Bondi jadi aneh dan kepengen ngebunuh si Ian. Padahal tuh dua bocah itu terlihat paling dekat. Boboknya juga sekamar.

Sebelum si nenek meninggal, si nenek sempat nulis surat. Duh, padahal kan nih film berlatar tahun 1981 yang kebanyakan orang tua belum ngerti baca tulis, tapi si nenek udah bisa nulis surat buat teman dekatnya dulu yang saking dekatnya enggak pacaran loh. Dan anehnya, sudah tua kok ya tahu alamatnya.

Temen si nenek ini seorang paranormal. Dalam surat sich dijelaskan kalau si nenek minta bantuan. Dan si paranormal ini ngasih nasehat gini : intinya kalau saling menyayangi,’mereka’ enggak bisa ngambil salah satu dari kalian. Kalian berempat, anaknya si ibu bapak. Akan tetapi, sebelnya itu kok si Rini enggak percaya sama hal tahayul kayak gitu. Padahal sudah dibilangin, ibunya itu pemuja setan. Dan anak ke empat yang berarti Ian, saat usia 7 tahun harus diserahin ke setan-setan itu atau kalau enggak bakalan dijemput sama mayat-mayat hidup. #NgeriKan?

Si Hendra (anak Pak Ustadz) sampai ngasih bantuan, ngajakin Rini dan adek-adeknya tinggal di rumahnya. Tapi kok ya nolak gitu loh. Padahal di rumah kan ibu dan nenek habis meninggal, ayahnya ke kota, mana rumah dekat kuburan plus sering kena teror, kok ya masih aja bertahan. Mungkin kalau enggak bertahan, filmnya langsung bubar,

Teror masih terus berlanjut. Hingga pada suatu ketika, Rini dan adik-adiknya harus mengungsi ke rumah Pak Ustadz. Si paranormal juga minta Rini datang ke tempatnya karena ada hal yang ‘urgent’. Tapi Rini enggak bisa karena harus menjaga adik-adiknya. Berangkatlah Hendra ke sana. Si paranormal ngasih surat, tapi… saat perjalanan pulang si Hendra ini kecelakaan. Anjir enggak tuh…

Gilanya lagi, Rini menemukan tuh surat saat beberapa orang membaya janzah Hendra pulang. Mbok ya langsung dibaca, eh malah Cuma disimpan doang?

Sampai puncak teror, puncak kengerian itu tiba. Si bapak pulang dan menjemput Rini beserta adik-adiknya. Bapaknya sih berniat ngajakin Rini dan adik-adiknya itu ke kota. Lahdalah, tapi mobil yang bakalan membawa mereka ke kota enggak datang-datang. Terus ada adegan si Ian nyebur sumur, si bapak langsung ikut masuk sumur buat nyelametin si Ian.

Puncak kengerian terjadi pas tengah malam, pas ulang tahun Ian yang ke tujuh. Ian yang sebelumnya tuh kan enggak bisa ngomong, tapi mendadak mengucapkan mantera yang sama dengan yang pernah ibu ucapkan. Dan saat Bondi nanya, kamu lagi ngapain? Langsung jawab kalau dia lagi berkomunikasi sama temen-temennya alias para pocong dengan kain kafan compang-camping.

Part ini beneran super duper ngeri. Sampai Pak Ustadz meninggal tuh diserang pasukan para pocong. #UdahKayakZombie. Di mana-mana tuh ada pasukan pocong. Tapi Alhamdulillah, si Paranormal datang dan membawa bapak, Rini, Tony dan Bondi.

Sementara Ian? Anjrit enggak sich kalau ternyata tuh bocah lucu nan imutlah biang dari semua teror ini. Tuh anak konon katanya adalah titisan iblis? Beneran enggak disangka kan?

Dan tahu kagak, wajah polos nan lucu milik Ian itu yang justeru bikin gue enggak bisa bobok syantiek. Plus ngeri nih pikiran ngaco lihat anak gue yang enggak kalah lucu sama Ian. Bahkan gegerapa anak gue yang lucu itu gue sampai ke inget wajah Ian terus inget tuh para pasukan pocong. Walhasil, semalem gue enggak berani ke kamar mandi sendiri. Hiks…

Pengabdi Setan ini kayak bikin gue kapok nonton film horor. Lah gimana enggak, super duper ngeri. Mana tahu kagak, di rumah gue ada loh lemari yang kayak lemari di kamar si ibu, makin ngeri kan?

Tapi… okelah. Gue suka sama nih film. Berkualitas. Beda sama film horor zaman dulu yang campur mesum. Ini mah kagak ada tuh mesum-mesumnya.

Meskipun horor, ada kok adegan-degan yang bikin ngakak. Kayak waktu Bondi nanya apa itu gigolo. Terus, Ian pas makan upilnya sendiri.

Recomendedlah film ini. Ngeri-ngeri sedap. Beneran senam jantung. Nilai 9 lah dari nilai 10. Mana endingnya sulit banget ditebak.

Pokoknya, nonton ajalah mumpung masih dipuetr di bioskop. Wkwkw… Film ini banyak kok pesan moralnya :

  1. Mintalah pertolongan pada Tuhan, bukan Setan
  2. Rajinlah beribadah, biar enggak gampang diganggu
  3. Sayang menyayangi
Witri Prasetyo AjiReview FilmSIAL, PENGABDI SETAN JUSTERU BIKIN GUE TAKUT DENGAN ANAK GUE   SIAL, PENGABDI SETAN JUSTERU BIKIN GUE TAKUT DENGAN ANAK GUE. Enggak salah kalau Pengabdi Setan dinobatkan sebagai film paling horor sepanjang tahun 2017. Yaiyalah serem gila, ngelebihin keseraman Danur yang diangkat dari kisah nyata. Baca : Danur - I Can See...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments