MENGUNDANG MANTAN KE PERNIKAHAN? YAY OR NAY?

 

Sebenernya sich malas-malas gimana gituh ngebahas soal mantan, tapi beberapa hari ini timeline sosmed lagi banjir berita soal mempelai pria yang pingsan di pelukan sang mantan saat pesta pernikahannya. Terus ditambah lagi, Jeng Chela juga nulis pengalamannya soal ngundang sang manta ke pesta pernikahannya. Jadi, okelay aku juga mau nulis, argh….

 

Sebenarnya, berita soal mempelai pria yang pingsan di pelukan mantan itu aku temui pertama kali di grup blogger, meskipun ilfeell yaw tetep aku buka dan bahkan kujadiin status di WAStory linknya.

Yups, aku ilfeell. Banget! kalau aku jadi mempelai wanitanya, wes bubar wae tak suruh nikah sama Mbak Mantan. OGAH #nulisnyapakaiurat

 

Baca Punya Jeng Cheila :

Pengalaman Mengundang Pacar ke Pesta Pernikahanku

 

***

 

Dulu aku kau puja

Dulu aku kau sayang

Dulu aku sang juara

Yang slalu engkau cinta…

 

Ada yang tahu lirik lagu di atas enggak? Ingat enggak tuh lagu milik siapa? Milik barisan para mantan kalik yah? Ini aku emang selalu pakai urat kalau ngebahas soal mantan. Padahal mantan itu kan… kepingan masa lalu yang pernah bikin ketawa maupun berduka. #eahhh #tinggalmantannyasiapadulu

 

Baca : Dear Mantan, Maafin Aku Yang Dulu

 

Ngomongin mantan, emangnya aku punya mantan? #pertanyaanmenohok. Sebenarnya aku malu kalau ngomongin soal mantan aku, semakin banyak mantan yang kupunya kok berasa aku ini gampang didapatkan. Untung sich, mantan Cuma berapa bijik. Itupun yang mantan dan pacaran. Masih ada lagi mantan yang aslinya suka tapi enggak jadian terus saling cemburuan, ada lagi mantan yang deket tapi enggka pakai jadian. Eh, ini mah cerita galau anak muda banget.




 

Hayow, kalau ngomongin mantannya pasangan? E mbuh sak karepmulah. Ada yang terang-terangan enggak suka sama aku, ketemu aku mandang ajah ogah #akuyowogahmandangelu. Ada yang baik banget, ada yang biasanya ajah. Yaudahlah, prinsip aku sih selama enggak nyakitin aku yah aku tetep baik. Tapi kalau temen-temenku bilang dan termasuk Pak Suami, WASPADA. Status WASPADA ala gunung Merapi mau muntah.. LOL

 

Aku tuh kan sebenarnya orangnya receh. Bahagia yang receh banget, yang kalau dikasih senyuman manis ajah sudah happy. Tapi kalau sudah disinggung soal mantan, gimana BeTe dan bapernya aku. Ini Jeng Chela mah tahu banget, pernah ajah sih tengah malam curhat soal mantan sampai baterai lowbat. Tapi yaudahlah, enggak mau ngebahs di blog… heheheh

 

Mantan. Orang yang pernah punya hubungan spesial sama kita. Pas pacaran, so pasti kan yah enggak mau pisah, punya imajinasi soal masa depan dan selalu bersama. Tapi di kala hati udah enggak terpaut atau mungkin ada ‘seseorang’ yang lebih membuat nyaman, terus tiba-tiba putus itu rasanya?

 

Dari yang biasanya ke mana-mana bareng, SMS, telpon, chat, makan berdua, nonton, curhat-curhat… duh, tiba-tiba harus bilang GOOD BYE itu? Nyesek. Iya, aku nulis ini sambil ngebayangin mantan aku dan ngebayangin Pak Suaminya sama mantannya langsung #nyesek pengen nonjok boneka panda yang aku museumkan di pojokan kamar.




 

Udah move on. Argh, move on mah enggak segampang itu. Kalau kata muridku, “susah move on karena pernah kelon” eh bahasa apa ini. Kembali ke mantan, move on itu butuh waktu kalik. Habis putus langsung udah bisa move on? Perlu dipertanyakan? Dulu beneran sayang enggak? Apa jangan-jangan pas sama aku, udah ada dia? Atau… halah tuh pasti cuman mau manas-manasin. Ye ka ye kan #pengalaman.

 

Aku sendiri bukan orang yang gampang move on, apalagi gampang jatuh cinta, perlu waktu lama cint buat bener-bener ngelupain si dia pasca putus. Kalau dulu yah, pas masih abegeh gitu, habis putus biar gampang move on, aku pasti menghapus kontak dia, enggak mau ketemu dia, masukin semua barang-barang kenanangan ke kardus. Pernah ngebakar juga. Iya, ni gaya anak FTV banget yah, tapi emang gitu. Terus, lebih nyibukin diri bareng temen-temen dan menghindari film romantis ala-ala drakor yang bakalan bikin baper.

 

Etapi, ketika waktu mempertemukan tanpa kesengajaan? Pasti salting. Ye kan ye kan? Hayow, siapa yang ketemu mantan udah bisa woles biasa saja? Artinya, Anda beneran sudah bisa move on. Wkwkwkwkwk…

 

Iya, buat aku, rasa itu membuat berbeda. Ketemu mantan tapi masih sok cuek enggak mau ngelihat, tanyakanlah pada hatimu gaes, kamu udah beneran move on belum? Atau jangan-jangan rasa benci karena masih cinta itu akarnya belum hilang?

 

Sepengalaman aku, yang punya mantan dan berakhir dengan baik dan ada juga yang buruk, kalau emang rasa itu udah bener-bener enggak ada, ya kita bakalan biasa aja, blas enggak ada baper. Saling kasih senyum dan saling sapa kayak temen-temen biasanya. Ngedengar si dia punya pasangan, nikah bahkan punya anak, di hati ini adem banget. Beneran. Sueeerrrr…

 

Aku loh, kadang stalking sosmed mantan, chat saling ngejek dan sudah biasa ajah. Etapi suami tahu loh, yah?. Ketemu ya biasa ajah. Enggak mau cuek, tapi ya nyapa wong ya pernah kenal. Dulu sang mantan ya agak-agak cuek gitu, eh sahabat aku bilang : tuh dia cuek mungkin karena masih sayang. Hahaha.. halah, tuh malah bikin aku tersepona.

 




Jadi, di aku yah, temenan sama mantan itu OKEY. Doubel date sama mantan? Siapa takut? #mantanakuloh yaaaa…

 

Bagaimana kalau mantannya Pak Suami? Mantan yang mana dulu? Mantan yang melengos ketemu aku atau mantan yang sok cuek ketemu kami? #ehhh…. Pak Suami itu beda sama aku, dia adalah orang yang bener-bener udah enggak mau ngagas soal mantan apalagi kalau itu bakalan bikin isterinya ngamuk. Buat Pak Suami itu, lihat isterinya tersenyum bahagia itu adalah kebahagiaannya. Lebay sih iya, tapi suamiku itu ya gitu… seseorang yang tak bisa kuungkapkan dengan ragkaian kata… hahaha… Jadi, kalau di Pak Suami, temenan sama mantan itu? ORA OKEY!

 

Kesimpulannya :

Isteri

þ   TEMENAN SAMA MANTAN

Suami

ý  × TEMENAN SAMA MANTAN

 

Nah, sekarang ke topik, gimana soal mengundang mantan ke pesta pernikahan? Kalau yang ini sih ya, aku sama suami punya pemikiran yang sama, ORA OKEY! Jadi, kami adalah team orang-orang yang enggak sudi mengundang mantan ke pernikahan kami. Dan pas kami nikah, Pak Suami enggak ngundang mantannya. Cuma teman kuliahnya ajah 5 orang. Sementara aku? Aku ngundang temen kantor, temen kuliah kelas aku dan kakak tingkat aku. Satu sahabat SMA dan diikuti dengan kemarahan sahabat-sahabat lainnya yang enggak aku undang. Bisa dihitung, orang-orang yang kami undang ke pesta pernikahan kami enggak nyampai 100 orang. Meskipun waktu itu pernikahan kamu digelar lumayan meriah.

 

Etapi, ada temen sekelas aku dan kakak tingkat yang pernah deket sama aku dan emang kami undang. Tapi kan Cuma temen deket, enggak pacaran, jadi bukan kategori mantan kan yah? Heheheh…

 

Terus kalau orang yang pernah ngelamar aku, kayaknya juga diundang sama bapak aku. Cuman dia kan tahu kalau aku emang enggak pernah suka sama dia, jadi sebenarnya bukan mantan… #maksa

 

Kenapa enggak mau mengundang mantan ke pesta pernikahan?

Banyak banget pertimbangannya. Salah satunya demi kelancaran acara dan aku enggak mau hari bahagia aku ternodai dengan kedatangan mantan. Hal-hal yang aku takutkan, kalau aku ngundang mantannya Pak Suami, kan cewek yah, gimana sama hatinya? Terus kalau ntar jadi kayak FTV itu gimana? Datang-datang… #ehhh mulai berimajinasi.

 

Terus kalau mantan aku? Aku pernah diancam sama seorang mantan. Aku enggak boleh nikah sama siapapun, kalau sampai aku nikah enggak sama dia, dia bakalan ngerusak acara nikahan aku. Emang aku dan keluarga enggak ngundang dia, tapi ada hal-hal yang enggak bisa dinalar terjadi pas pesta nikahan aku. Untungnya sich aku sama suami udah ijab duluan. Jadi pas pesta ya pesta ajah…

 

Kesimpulannya :

SUAMI ISTERI

ý  √   ENGGAK MAU MENGUNDANG MANTAN KE PESTA PERNIKAHAN

 




Terus, gimana kalau diundang ke pesta pernikahan mantan?

Aku sih OKEY. Suami kayaknya juga okey. Tapi enggak tahu juga yah kalau ke pesta pernikahan mantannya. Dia udah enggak mau nganggep punya mantan. Enggak mau bakalan bikin baper isterinya.

 

Kalau diaku sich, semisal diundang ke pesta pernikahan mantan (aku), 99,99999% aku bakalan datang dan datangnya harus ngajak anak dan suami.

 

Aku punya prinsip, prinsip ini sich nasehat dari salah satu sahabat SMA aku : kita harus lebih bahagia dari mantan-mantan kita. Dan bahagia itu relatif. Bahagia enggak melulu soal materi yah, bahagia yang dia maksud itu ya hidup kita bahagia.

 

Alhamdulillah sich, aku dan keluarga kecil aku bahagia. Okeylah, yang lebih ganteng dari suamiku sich banyak, lebih kaya apalagi. Tapi yang bisa kayak suami aku? LIMITED EDISION… hahaha…

 

Intinya, aku TEAM ORA SUDI NGUNDANG MANTAN KE PERNIKAHAN. Bagaimana kalau dengan kalian, gaes? Yuk, bagi ceritanya… J

 

 

 

Witri Prasetyo AjiDiaryGossipMENGUNDANG MANTAN KE PERNIKAHAN? YAY OR NAY?   Sebenernya sich malas-malas gimana gituh ngebahas soal mantan, tapi beberapa hari ini timeline sosmed lagi banjir berita soal mempelai pria yang pingsan di pelukan sang mantan saat pesta pernikahannya. Terus ditambah lagi, Jeng Chela juga nulis pengalamannya soal ngundang sang manta ke pesta...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments