KENAPA SICH PADA BAPER NONTON DILAN?

 

Habis Fahri, teritlah Dilan.

Setelah beberapa purnama lalu aku gagal nonton Keluarga Yang Tak Kasat Mata dan Ayat-Ayat Cinta 2, akhirnya purnama kali ini aku bisa nonton Dilan 1990 dihari ke-3 penayangannya. Seneng dong yah, nonton Dilan bareng Pak Wends. Udah gitu dandan santai ala abegeh, pakai baju couplean Pokemon Go. Wes pokoknya kayak anak SMA atau anak kuliahan gitulah. Biar enggak kalah sama dedek-dedek emesh yang ada di samping kita, gitu. Hahahaha…

Dilan.

Aku enggak tahu, kenapa sich pada baper nonton film Dilan? Pada baper juga baca novelnya? Kenapa baper? Dan dengan polosnya aku nanya ke adek aku, “kenapa sich pada baper nonton Dilan? Apa yang bikin baper?”

Langsung dibego-begoin. Lah udah nonton tapi enggak tahu jawabnya, katanya. Kalau menurut adek aku yah, yang bikin baper dari sosok Dilan itu adalah cara dia menyampaikan perasaannya ke Milea. Kayak pas Milea ulang tahun, si Nandan ngasih boneka beruang gedhe yang katanya biar bisa dipeluk-peluk. Tapi Dilan? Dia ngasih TTS tapi udah diisi, terus isi suratnya :

Selamat ulang tahun, Milea

Ini hadiah untukmu

Cuma TTS tapi sudah kuisi semua

Aku sayang kamu…

Aku tidak mau kamu pusing karena harus mengisinya

Ciiiyeeee… bagian ini sich aku ngakak ajah. Terus kata adek aku, yang bikin baper itu pas Milea sakit, Dilan telpon nanya Milea sakit apa, Milea jawab kalau dia kecapekan. Terus, Dilan ngirim tukang pijet biar dia mijitin Milea. Ouw… ouw…

Terus, emaknya Juna enggak baper?

Baper enggak yah? Dikit kali, yah? Mungkin karena aku udah bukan anak abegeh tapi sok gaya ala abegeh, mungkin juga karena ayahnya Juna itu juga tukang ngegombal. Yang aku ulang tahun tahun kemarin dia rela ujan-ujanan ke Solo Cuma buat beli pizza di PH karena di Boyolali enggak ada PH (pizzanya sebagai pengganti kue, kue sering enggak kemakan tapi kalau pizza mah emaknya Juna doyan pakai banget). Terus dia ngasih kadonya itu sebuah video, video dia lagi main orgen dan dia nyanyi lagu selamat ulang tahun plus lagu Surat Cinta Untuk Starla. Katanya sich itu jeritan hatinya. Hahahah….

Terus kalau aku kecapekan, enggak usah manggil tukang pijet, wes dipijitin sendiri sama ayahnya Juna. Hahaha… #inikenapamalahcurhat?

Okey, kembali ke leptop eh ke Dilan.




Dilan, tentang dia yang mengajariku betapa pentingnya mengucapkan selamat tidur…

Film ini dibuka dengan adegan seorang penulis perempuan (enggak kelihatan wajahnya sich) lagi ngetik dan bercerita tentang masa lalunya…

Milea

Berlatar di tahun 1990, buat aku tuh dapat banget. mulai dari bangunan sekolah, bangunan rumah dan kendaraannya.

Mulai dari sekolahnya, nulisnya masih pakai kapur dan blackboard, lucunya sich pembatas antar kelasnya masih kayu dan sempat roboh karena ulah Dilan dan temennya, Piyan. Terus pakaiannya juga jadul banget. Udah gitu yang di rumah, suasana rumah juga masih zaman old. Tivi hitam putih, telpon rumahnya masih yang ‘kriiiingggggg’ masih ada telpon koin, dan setiap nelpon Milea, Dilan sich selalu lewat telpon umum. Yagitudeh, dapet banget zaman oldnya, zaman di mana daku baru dilahirkan ke muka bumi ini. Sementara di Bandung sana, Dilan sudah mulai ngegombalin Milea.

Milea ini cantik. Sebenarnya dia sudah punya pacar, yaitu Benni. Tapi Benni ada di Jakarta. Sementara Milea ada di Bandung.

Yang suka sama Milea bukan Cuma Dilan doang. Ada pak ketua kelas, Nandan. Ada juga tuh guru les privatnya Milea, Kang Adi.

Akan tetapi…..

Cowok yang bisa bikin Milea klepek-klepek dan selalu ketawa ya Dilan. Ya gimana enggak? Ngerayunya itu berkelas kalau menurut aku. Enggak bikin cewek ketakutan ataupun ilfeel. Kayak pas Milea jalan menuju ke sekolahnya. Dilan yang tengah naik motor, nyamperin Milea… Dilan sich udah tahu sama Milea, tapi Milea belum tahu si Dilan. Apalagi sok meramal…

Mulai dari meramal kalau ntar pas istirahat Milea bakal ketemu sama Dilan di kantin. Terus di ramal juga kalau suatu saat nanti Milea bakalan naik motornya si Dilan. Lucu sich…

Terus pas istirahat nih ya, Piyan ke kelas Milea, ngasih surat ke Milea. Tahu enggak isinya apa? Dilan klarifikasi coy, ramalannya salah soal ketemu Milea di kantin, tapi besok bakalan ketemu. Padahal besok kan hari Minggu.

Tapi Dilan enggak bohong kok. Hari Minggu pas Milea lagi nyuci sepatunya ala-ala anak zaman old gitu, ada tamu datang ke rumah Milea. Siapa lagi kalau bukan Dilan sama Piyan.

Saat Milea tanya kok tahu rumahku?

Aku juga tahu kapan ulang tahunmu. Aku juga tahu siapa Tuhanmu…

Allah…

Hahahaha…

Ngucap salamnya ajah bikin ngakakkkk….

Oh ya, si Dilan ini datang ke rumah Milea dan ngasih surat ke Milea. Dan Dilan mintanya, Milea buka nanti ajah kalau Dilan udah pulang. Dan biasalah yaaaaa… cewek….. buka surat di kamar. Isi suratnya kembali bikin ngakak….

Ternyata surat undangan buat Milea untuk datang ke sekolah… aku enggak hafal tapi… hahaha… #sweet kok…

Cerita romantis ala Dilan – Milea sich tetap berlanjut. Aku dan Pak Wends menikmati setiap jalan ceritanya. Meskipun ya ada adegan yang bikin kerasa tersindir. Kayak pas Dilan nelpon Milea pas malem-malem dan mau bikin Milea tertidur. Si Dilan tuh ngitungin nama-nama hewan. Nah, kalau aku sama ayahnya Juna di zaman 2011/2012 (tahun kami pacaran) kebiasaan kami tuh tiap malam Pak Wends nelpon (biasa yah bonusan), kehabisan bahan terus aku udah ngantuk, dia nyanyiin tuh lagunya Wali –Do’aku Untukmu Sayang—sampai aku tertidur, baru dia matiin telponnya. Beneran, zaman aku pacaran sama Pak Wends mah lebay, sekarang masih lebaynya… hahahah…

Milea, saat nanti mau tidur…

Percayalah, aku mengucapkan selamat tidur dari jauh

Buat aku yah, aku suka sosok cowok kayak Dilan. Romantis tapi lucu. Lakik banget gitu. Nakal tapi pinter. Dilan sang panglima tempur, Dilan yang enggak ngerayu dan enggak ngegombalin ke semua cewek. Dilan yang salah paham lihat Milea jalan sama Nandan, ngira kalau Milea dan Nandan pacaran, terus udah dech menjauh dari Milea. Dilan yang enggak suka PHP sama cewek, buktinya pas si Susi ngejar-ngejar Dilan, Dilan nolaknya dengan cara halus. Mengiyakan ajakan Susi buat nonton, di tengah film diputar, Dilan pamit ke toilet tapi enggak tahunya malah pulang. Biar apa coba kalau enggak biar Susi benci sama Dilan.

Tidak mencintai, bukan berarti membenci, kan?

 

Dan yang paling aku suka dari Dilan, meskipun dia bisa dibilang kasar dan nakal mpe gurunya ajah takut, tapi Dilan lembut loh ma cewek. Dia enggak suka kalau ada orang nyakitin cewek. Apalagi kalau sama cewek yang dia suka, apa maunya tuh dikabulin. Dia lebih mentingin ceweknya kayak Pak Wends yang selalu mentingin aku. #ehhh

Yaiyalah, waktu itu sekolah Dilan kan diserang sekolah lain lantaran Anhar—teman Dilan—mukulin anak sekolah lain. terus diserang dan ceritanya nih, Dilan dkk mau balas menyerang. Milea tahu, terus dia nemuin Dilan di markasnya. Milea minta Dilan buat nganterin jalan-jalan. Enggak tahu kemana, yang penting jalan. Maunya sekarang. Okelah, akhirnya Milea dan Dilan jalan-jalan tanpa arah. Mulai dari ke pasar belanja, ke rumah Dilan dan Milea masak sama bundanya Dilan, makan malam bersama sampai dengan beresin kamar Dilan bareng bundanya Dilan.

Udah ah, ntar jadi spoiler. #mungkinudahlumayanspoilerkalik

This film sih okey buat aku pribadi. Sosok Dilan ini ngingetin aku sama sosok Leon di sinetron Siapa Takut Jatuh Cinta Reborn. Tapi aku lebih suka Dilannya karena lebih setia dan enggak PHP-in cewek. Bada sama Leon.

Baca : Siapa Takut Jatuh Cinta

Dan keromantisan Dilan yang bisa dibilang lebay ini lucu. Beneran bikin cewek klepek-klepek bahagia. Gombalnya itu bener-bener dia wujudin.

Dilan enggak gampang marah juga sama ceweknya. Kayak pas Milea kan sudah janji sama Dilan buat enggak mau diajak jalan-jalan Kang Adi ke ITB. Etapi Kang Adi malah minta izin ke bapaknya Milea dan dibolehin. Hari itu Milea akhirnya jalan-jalan sama Kang Adi ke ITB. Terus, paginya Milea nyari Dilan mau ngejelasin. Nyamperin Dilan ke markasnya enggak ada, yang ada malah Milea kena tampar sama si Anhar. Siangnya, Dilan mukulin si Anhar karena nampar Milea. Nah, pas Milea ngobatin Dilan, Milea ngejelasin dan minta maaf soal Kang Adi. Dilan enggak marah loh, Cuma bilang :

Enggak ada orang yang mau dibohongi…

Romantisnya Dilan juga beda sama romantisnya Rangga di film AADC. Dilan juga bikin puisi buat Milea, kata-katanya lebih gampang dimengerti dari puisi ala Rangga. Duwur tsayyy… abot

Baca : Ada Apa Dengan Cinta 2

Sosok Iqbaal yang dipilih jadi Dilan ini menurutku pas… Emang aku ngefans sama Dek Iqbadl dari dia kecil, sich.

Dilan yang misterius, tukang ngombal, nakal, emosian kalau dilawan. Mpe gurunya takut loh… ngeri, kan? Hahaha…

Etapi, aku ngerasa kurang puas. Kurang puas dengan porsinya si Benni yang mulutnya kasar banget. Enggak terima diputusin sama Milea, kelanjutannya gimana, yah? Enggak puas karena aku enggak lihat adegan Dilan berantem antar geng. Kayak apa, yah? Yah… intinya kurang puas gitulah…

Untuk keseluruhan, okelah… dedek emesh wajib nonton, tapi ingat jangan baper.. hehe…

Quote favorit aku, selain yang aku tulis di atas :

Kamu cantik, tapi aku belum mencintaimu

Enggak tahu kalau sore nanti

 

 

Pengumuman,

Sejak sore kemarin aku sudah mencintai

 

 

Aku ramal, nanti kamu jadi pacarku

 

 

Milea, jangan pernah bilang ke aku ada yang menyaikitmu…

Kenapa?

Nanti orang itu akan menghilang…

 

 

Jangan Rindu. Berat. Biar aku saja. Kamu tak akan kuat…




 

 

Cemburu itu Cuma buat orang yang tidak percaya diri…

Ya, aku sedang tidak percaya diri

 

 

Pelajaran yang aku dapat dari film Dilan 1990 :

Selain pelajaran buat ngegombal, ada pelajaran lain yang aku dapat dari film Dilan ini. Yaitu tentang nasionalisme. Di film Dilan ini ada kok adegan upacara gitu. Terus, di film ini juga ada pelajaran tentang saling menghargai.

Kenapa Dilan marah sama Pak Suripto? Buat Dilan, Pak Suripto ini enggak bisa menghargainya. Siapapun dia, meskipun guru, kalau enggak bisa menghargai orang lain ya jangan berharap dihargai.

Terus, soal menghakimi kenakalan remaja. Ibunya Dilan punya caranya sendiri buat menghadapi Dilan. Enggak bisa langsung menghakimi atau menyalahkan Dilan gitu ajah…

Selengkapnya nonton sendiri aja dech. Aman juga kok buat ajak anak…

 

Witri Prasetyo AjiReview FilmDilan,Dilan1990,MileaKENAPA SICH PADA BAPER NONTON DILAN?   Habis Fahri, teritlah Dilan. Setelah beberapa purnama lalu aku gagal nonton Keluarga Yang Tak Kasat Mata dan Ayat-Ayat Cinta 2, akhirnya purnama kali ini aku bisa nonton Dilan 1990 dihari ke-3 penayangannya. Seneng dong yah, nonton Dilan bareng Pak Wends. Udah gitu dandan santai ala...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments