SEBELUM USIA 30, MAU NGAPAIN?

 

Pernah kebayang? Nanti, kalau usianya udah 30 tahun, udah dapat pencapaian apa saja? Sarjana? Apa jangan-jangan magister? Udah nikah dan jadi mamah-mamah? Udah punya rumah sendiri? Mobil sendiri? Atau… mau jalan-jalan ke Luar Negeri?

Yah… sebenarnya pengen banget kayak gitu. Tapi apalah daya, manusia cuman bisa berencana sementara Tuhan yang menentukannya.

Setelah sekian purnama kepengen nulis tentang usia 30 nanti dan kemarin di KEB ada post tematik tentang usia 40, akhirnya aku nulis juga. Sebenarnya kepengen banget, kemarin ikutan post tematik KEB tentang usia 40, lah usia 30 ajah belum kok malah mau nulis usia 40. Kayaknya gimana gitu..

Berharap diberi umur panjang sama kake nenek itu pasti. Aku selalu takut jika aku sakit, aku selalu takut jika umurku tak panjang, doa yang selalu aku panjatkan adalah umur panjang biar bisa selalu nemenin Juna dan ada banyak hal yang ingin kucapai untuk membahagiakan orang-orang terdekat. Aamiin… doain yah gaes…

Baca : Resolusi 2018

Ngomongin pencapaian apa yang kepengen kuraih di usia 30, sebelumnya aku bersyukur banget atas apa yang sudah Allah titipkan buat aku. Allah memang enggak menakdirkan pendidikan aku berjalan mulus sesuai apa yang aku mau, Allah memang enggak ngasih aku suami kaya raya yang bisa bikin aku dipuji-puji tetangga, tapi Allah memberikan yang terbaik buat aku. Perjalanan-perjalanan dan karma yang indah yang benar-benar memberikan aku banyak pelajaran berharga.

Bahagia banget, nikah di usia 22 seperti yang aku mau. Usia 24 udah jadi mamah-mamah dan dititipin anak lanang, itu hal yang paling bikin aku bersyukur. Selama ini, Babe sudah kehilangan anak lanang dan kepengen banget anak lanang. Alhamdulillah… anakku cowok.

Bahagia banget, dapat suami yang pengertian. Dia enggak ngengkang aku. Dia ngizinin aku beraktivitas sesuai passion aku. Ngerti banget apa yang aku mau… Pokoknya dia bener-bener sosok yang aku butuhin.

Baca : Nikah atau Kuliah?

Dan di usia 27, aku baru mendapatkan gelar sarjana. Tetap bersyukur. Meskipun banyak drama yang aku lalui. Mulai dari kecewa, marah, nyesel dan banyak hal lainlah yang sudah terjadi.

Kampusku memang bukan kampus favorit, bahkan aku sering dipandang sebelah mata. Anak UBY bisa apa? Caraku menunjukkan ya dengan menunjukkan kualitas diri, setidaknya harus bisa bersaing di dunia kerja.

Di kampusku, aku dipertemukan kembali dengan Pak Wends, Alhamdulillah. Di kampusku, aku bertemu dengan teman-teman baru. Apalagi pas kejar skripsweet kemarin. Duh… aku berasa dapat tamparan dan sadar diri, selama ini aku tidak bersyukur.

Adik tingkatku, rata-rata lulusan SMP dan SMAnya tuh favorit di Boyolali. Mereka enggak kuliah di luar kota, enggak kuliah di kampus yang keren, tapi mereka malah kuliah di Boyolali, sambil kerja dan yang bikin nampar aku, mereka kuliah pakai duit sendiri!

Hello Wit? Masih mau ngambek sama Babe?

Selama aku kuliah, Babe yang ngebiayain. Sudah nikahpun, urusan kuliah tetap Babe, karena buat Babe itu adalah tanggungjawabnya. Titik.

Tapi aku?

Antara sedih dan kecewa yang berlarut. Menunda-nunda mengerjakan skripsi. Sementara adik-adik tingkatku? Duh perjuangannya…

Kuliah sambil kerja, pakai duit sendiri! KEREN!

Back to pembahasan, aku enggak mau menye-menye… Pencapaian apa yang ingin kukejar sebelum usia 30?

  1. Punya anak lagi

Punya anak lagi sebelum usia 30? Ini pencapaian yang bener-bener pengen kuraih. Hahaha…

Temenku SMA hlo, usia 25 udah punya anak 2, padahal dia dulu juga kuliah. Aku usia 27, anakku baru 3 tahun dan baru satu. Makanya, pengen nambah anak. Bismillah, semoga ntar usia 30 aku udah punya anak 2. Aamiin.

  1. Punya rumah atau mobil dari hasil berdua sama suami

Tahun ini, usia pernikahan aku sama Pak Wends memasuki tahun ke 5. Tapiii… kami masih numpag ortu. Kendaraan masih motor… hahaha… Pengen ajah, bisa punya rumah sendiri, mobil sendiri dari hasil kerja keras kami.

Yups… maunya beli rumah di perumahan. Aku ada alasan sendiri kenapa pengen beli rumah, enggak membangun rumah. Padahal tanah ortu masih luas. Pun aku juga punya alasan sendiri kenapa aku kepengen beli mobil sendiri.

Alasan-alasan ini enggak bisa aku tulis, cuman minta doanya saja… Sebelum usia 30, aku sama Pak Wends dapat rejeki, biar bisa beli rumah atau beli mobil gitu. Aamiin.




  1. Ke Malaysia dan mengunjungi beberapa saudara di luar kota

Yakin mau ke Malaysia? Yakin bangetlah. Malaysia adalah negara yang pengen aku kunjungi. Ada apa di sana? Pokoknya… ada ajah… hahaha…

Aku tuh anak mama banget. Sampai usia 27, sudah nikah sudah punya anak, ortu termasuk orang yang nggak ngebolehin aku ke mana-mana. Mau ngelawan, wong suami ajah ngizinin? Suami akan bilang NO NO NO…

Suami tipekal lelaki yang enggak ngebolehin aku nentang ortu. Meski tahu banget, isterinya ini butuh pergi ke luar kota. Boyolali, Solo, Jogja, dan mungkin ke Semarang atau Salatiga doang mah bosen.

Ada saudara di luar kota yang belum aku kunjungi. Aku pengen bersilahturahmi ke tempat mereka. Hiks…




  1. Dapat pekerjaan yang lebih mapan

Sekarang aku memang sudah punya kerjaan, tapi dibilang mapan ya enggak. pengen resign, sebenarnya… Tapi kalau ortuku senang lihat anaknya bekerja, doaku adalah aku mendapatkan pekerjaan yang lebih mapan untuk masa depan.

  1. Syukur-syukur bisa S2… tapi aku enggak ngoyo kok J

S1 ajah baru lulus kemarin, sudah mikirin S2?

Kalau soal ini sich, mau ntar setelah usia 30 enggak apa-apa sich. Tapi kalau rejekinya sebelum usia 30, ya Alhamdulillah. Apalagi kemarin ada teman yang nawarin S2. Doanya saja… semoga aku dapat yang terbaik githu… heheh

Kelima hal itu adalah pencapaian yang ingin kuraih sebelum usia 30. Syukur-syukur dilancarkan… aamiin.

Kalau teman-teman semua, apa saja nih yang mau ataupun sudah diraih di usia 30? Share yuk J

Witri Prasetyo AjiDiary(adsbygoogle = window.adsbygoogle || ).push({}); Ke Malaysia dan mengunjungi beberapa saudara di luar kota Yakin mau ke Malaysia? Yakin bangetlah. Malaysia adalah negara yang pengen aku kunjungi. Ada apa di sana? Pokoknya... ada ajah... hahaha... Aku tuh anak mama banget. Sampai usia 27, sudah nikah sudah punya anak, ortu termasuk orang...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments