TAK ADA KALIAN DALAM SKRIPSIKU, TAPI KALIAN HIDUP DALAM NOVELKU

 

Jiah… enggak ditulis di dalam skripsi tapi diabadikan dalam jejeran novel yang terpampang nyata di toko buku. Enggak Cuma adek tingkat ataupun dosen doang yang ngebacanya, tapi seantero Indonesiapun bakalan berkesempatan membacanya. Bahkan… ntar anak cucupun berkesempatan ngebaca. Elu sehat, Wit?

Ngikutin yang lagi hitzzz di perjagadan timeline sosmed, apalagi kalau bukan soal memajang nama ‘mantan’ di barisan ucapan terima kasih di skripsi. Hmm… sebenarnya sich bisa juga enggak ditulis secara terang-terangnya kayak Teruntuk Wendi Prasetyo Aji kekasihku yang selalu menguatkan aku di setiap detik di manapun dan kapanpun berada. Tapi bisa juga tertulis untuk seseorang yang selalu menguatkan aku… atau untuk kekasih gelapku atau untuk selingkuhanku… #hallaaahhh… intinya sich, menghadirkan ‘dia’ dalam barisan ucapan terima kasih di skripsi.

Hayow… ngacung… siapa yang menghadirkan ‘dia’ dalam skripsinya tapi ujung-ujungnya P-U-T-U-S?

Nyesek?

Aku sih enggak ngerasain, makanya… enggak tahulah rasanya. Haha…

Iyakalik aku emang enggak ngerasain dunia perkuliahan yang semestinya. Lulus SMA terus kuliah, punya pacar, berjuang ngerjain skripsi, wisuda dikasih bunga ama boneka, habis itu berjuang nyari kerja dan enggak tahu siapa yang bakal jadi jodohnya.

Lah gimana, kuliahnya aku ajah telat. Kuliah sering banget jam kosong. Di tengah jalan nikah, dapat kerjaan, terus hamil dan punya anak, baru dech kelar skripsinya dan sok iyes make gelar sarjana padahal ilmunya mah aslinya cetek banget.

Ngomongin soal ‘dia’ ada di skripsi apa enggak? kalau pak Wendi dan Juna jelaslah ada. Kan sudah jadi keluarga. Pacar aku selama kuliah juga cuman Pak Wendi. Pacar yha pacar, beda lagi kalau gebetan. Hahah… LOL

Padahal nih, sebenarnya aku dendam ajah. Ogah nyantumin Pak Wendi di skripsi. Tapi kok ya kelihatan kebangetan banget. Dia sudah jadi suami setia siaga yang ngasih izin bahkan nungguin aku berjuang demi dapat gelar sarjana. Inget zaman kuliah kalau ada mata kuliah kalkulus, dia juga yang ngerjainnya. Ingat juga dia itu hampir setiap hari nungguin aku kuliah. Terus pas jilid skripsi, pas fotocopy, berjuang dapat tanda tangan dosen… dia juga yang selalu ada. Kok… kok… maunya enggak ditulis di ucapan terima kasih di skripsi?




Yakalik… udah ada yang nulis namanya di skripsi lain… #ehhhh

Cemburu itu hanya buat orang yang enggak percaya diri loh, Wit…

Baca : Review Film Dilan

Enggak gitu ding… Sebenarnya ijk KZL… KZL gitu karena enggak ada aku di TA-nya Pak Wendi. Padahal waktu itu, udah jadi calon isterinya yang nemenin dia praktek sampai ngerjain TA, diajak jilid dan ke sana-kemari. Support dia pas sidang. Habis lulus yaudah ijabsah. Tapi… enggak ada aku?

Segitu penting apa ada di skripsi atau TA?

Penting enggak penting mungkin.

Ketika teman-teman tuh happy banget menyambut hari bahagia (hari wisuda) denga polosnya aku nulis di WA Story : nothing special. Yang perhatian ya jelaslah nanya kenapa, ngasih support. Tapi buat aku?

Banyak hal yang enggak bisa aku ceritain di sini.

Buat aku dan Pak Wendi, hadir di dalam skripsi itu hal biasa. Penting enggak penting. Karena yang terpenting adalah selalu ada di hati, tak pernah terlupakan dan tak akan tergantikan… #eahhh

Jadi kalau ada yang nanya, ada mantan enggak di skripsi?

Aku jawab, ada dong.

Ditanya lagi… nyesek enggak?

Jawabku, enggak dong… kan mantan pacarku sekarang jadi suami aku…

#eahhhh

Baca : Kami (Bukan) Pasangan Sejalan

Enggak ada ‘mantan’ dalam skripsi tapi ada dia dalam novel aku…

Ini untuk mantan yang sebenernya mantan. Pernah pacaran, pernah sayang tapi putus. Ya… mereka aku abadikan di kisah-kisahku. Mereka adalah inspirasi tersendiri. Meskipun sudah aku modifikasi dengan imajinasi, sahabat SMA ku pasti ngeh dech dengan cerita-cerita dalam novel aku.

Baca : Kasta

Kenapa enggak ada mantan dalam skripsi ya karena yang pacarin aku pas aku kuliah, dialah yang nikahin aku. Jadi mantan terindah mah iya. Tapi kalau ditanya kok enggak ada mantan yang bikin nyesek?

Buat apa coba?

Tapi kok dihadirin di dalam novel?

Soalnya kisah kami itu yang menjual dan jadi inspirasi. Hahaha…

Yaiyalah, aku emang pernah diselingkuhin sama sahabat. Yaiyalah aku pernah pacaran tapi enggak direstuin. Yaiyalah aku pernah dipaksa nikah tapi aku ogah…

Tapi jangan nanya, gimana rasanya selingkuh? Jangan nanya juga, gimana nyeseknya datang ke nikahan mantan. Atau… ditinggal rabi piye rasane?

Kalau suatu saat aku bisa nulis dengan tema seperti itu… mungkin karena aku sudah dapat narasumber yang pas yang pernah ngerasain hal-hal itu… hahaha

Untuk saat ini, novel maupun cerpen aku memang kebanyakan inspirasi dari mantan. Aku belum nulis perjalanan cinta aku sama Pak Wendi. Tapi kalau dicurhatin di blog mah sering. Hahaha…

Suatu saatlah yhaaaa… doain ajah…

Oh yaaa… temen-temen semua gimana? Menghadirkan dia dalam skripsi enggak? dianya sekarang jadi pasangan halal apa jadi jodoh orang lain? share yuk… 🙂




Witri Prasetyo AjiDiary(adsbygoogle = window.adsbygoogle || ).push({}); Yakalik... udah ada yang nulis namanya di skripsi lain... #ehhhh Cemburu itu hanya buat orang yang enggak percaya diri loh, Wit... Baca : Review Film Dilan Enggak gitu ding... Sebenarnya ijk KZL... KZL gitu karena enggak ada aku di TA-nya Pak Wendi. Padahal waktu itu, udah jadi calon...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments