HARGA ‘PERTEMANAN’ ITU MAHAL, KAMU ENGGAK KUAT, APALAGI AKU?

 

Siapa yang sudah ngebaca berita di vice.com soal mahalnya pertemanan zaman now? Kalau aku sich awal baca mahalnya pertemanan itu dari akun hosip di Instagram. Hahaha… Aku baca sambil geleng-geleng kepala, soalnya kayak nyindir sepupu aku yang masih single tapi hampir setiap bulan diribetkan sama urusan ngejahitin baju buat bridemaid. Duh… apalagi ini?

 

Bridemaid, kayak pager ayu gitu. Kalau di desaku namanya putri domas. Biasanya sih jumlahnya 8, 6 atau kalau enggak 4. Kalau di desaku nih yah, putri domas ini biasanya milih saudara atau tetangga yang lajang. Anak-anak SMP atau SMA gitu dech. Ntar di rias. Tapi kalau di desaku ya bajunya enggak harus dibeliin, cukup disewain ajah sudah pada seragam.

 

Etapi zaman now, bridemaid biasanya teman-teman dekat si pengantin. Ntar dibeliin kain sama pengantinnya. Terus… yang dapat kain pusing soal ongkos ngejahitin baju. Pusing juga, ntar kalau kawin juga harus beliin kain buat bridemaid.

 

Sebenarnya soal kain ini hampir sama ding sama among tamu. Kalau di desaku belum nerapin karena among tamu enggak harus dibeliin seragam sama yang punya hajat, tapi desa sebelah. Di mana kalau mau punya hajat ya harus beliin kain buat para among tamunya. Akhirnya, mereka yang kepilih jadi among tamu pada sedih hatinya. Gimana enggak sedih, belum mikirin amplop buat yang punya hajat, sudah dipusingkan soal ongkos jahitin baju, ditambah lagi ntar ongkos rias ke salon.

 

Ini baru soal bridemaid atau kain seragam yah, belum lagi kalau ada bridal shower atau kalau enggak ada teman yang mau lahiran, mikir baby shower. Istilah apalagi ini? Aku kok ramudheng? #ndeso! Hahaha…

Lah gimana, pas aku nikah dulu, aku ajah enggak ada tuh prewed, enggak milih MUA-MUA-an juga yang ntar pas aku upload foto di IG aku tag MUA-nya. Semakin mahal/bagus MUA-nya, semakin bergengsi. Enggak ada bridemaid. Apalagi  bridal shower terus mau lahiran ada baby shower. Lah gimana… pas mau lahiran sudah cukup 7 bulanan ajah gitu. Udah gitu doang!

 

Tapi sekarang?

 

Bridal shower aposeh?

Bridal shower adalah pesta pemberian hadiah yang diselenggarakan untuk calon pengantin dalam mengantisipasi pernikahannya (biasanya merupakan barang/ keuangan untuk masa setelah menikah). Kebiasaan berasal dari tahun 1890-an dan saat ini yang paling umum di Amerika Serikat, Kanada, Australia dan Selandia Baru.

 

Baby shower aposeh?

Baby Shower adalah perayaan menyambut datangnya bayi yang kini makin menjadi trend di kalangan pasangan muda. Baby shower identik dengan hadiah untuk ibu hamil dan bayinya. Orang Indonesia punya tujuh bulanan. Di negara Barat ada baby shower.

 

Bridal shower maupun baby shower ini biasanya diadakan di hotel-hotel gitu, Gaes. Terus, ada yang pakai dresscode atau tema apalah gitu.

 

Ribet ya, Gaes? Kamu kuat enggak? Aku sih wes milih skip… hahaha

 

Belum lagi nih, Gaes, kalau sudah bu-ibu, terus anaknya sudah pada sekolah. Zaman now yah, hal biasa kalau para wali murid itu punya grub di WA. Niatnya sih biar pada saling kenal, biar pada gampang mantau kegiatan anak atau etclah yah. Eh tapi Gaes ujung-ujungnya?

 

Arisan yuk? Perbulan berapa dolar? Arisan di cafe mana? Atau mau di hotel mana? Dresscodenya apa?

 

Mikir banyar uang SPP ajah mumet, apalagi ditambah mikir bayar arisan, patungan makan di cafe/hotel, mikirin dresscode. Belum lagi buat jaga gengsi biar enggak kalah sama bu-ibu lainnya, belilah sepatu baru, belilah tas baru. Dan hal kayak gitu enggak Cuma sekali dua kali doang, gimana kalau tiap bulan atau malah tiap weekend?

 

Duit dari mana bosque?

 

Ujung-ujungnya gaji dari suami yang seharusnya buat memenuhi kebutuhan rumah, teralihkan buat shopping biar jadi mommy zaman now. Uang habis? Nyari hutangan! Kepentok enggak ada yang ngasih pinjem? Skip dech sesekali enggak ikut arisan.

 

Terus?

 

Jadi bahan gunjingan.

 

#nahloh… masih mau berteman model kayak gitu?

 

Ini masih satu permasalahan.

 

Kalau ngumpul, belum lagi saling cerita soal anak, suami, mertua, ipar. Yang dibahas soal anak dan suami pastinya yang baik-baik ajah. Atau kadang, pamer soal kehidupan sosialnya. Soal pekerjaan suami, gaji suami, liburan ke sini, liburan ke situ. Atau kadang  sebulan belanja habis berapa duit aja dibahas. Dan biasa… enggak mau kalah, Gaes.

 




Sudah gitu, ganti topik bahas mertua sama ipar. Biasanya nih yang diceritain yang jelek-jelek doang. Hahaha…

 

Ini kok aku ceritanya kayak pengalaman banget, yah? Lah gimana? Aku sering sich ngumpul sama bu-ibu dan mendengarkan pembahasan yang begono. Dan itu… bikin aku ngelus dada ajah.

 

Faedahnya apa sih pamer gaji suami, pamer pengeluaran bulanan? Faedahnya apa coba ngejelek-jelekin mertua dan ipar? Mereka kan keluarga kita juga. Aib mereka kan aib kita juga.

 

Belum lagi nih, kalau kita ulang tahun. Padahal isi dompet menipis. Eh, teman minta traktir. Ngasih kado ajah enggak malah minta traktir. Enggak mau nraktir dibilang pelit. #duh…

 

Atau kalau dapat penghasilan tambahan kayak menang lombalah, atau dapat uang lembur. Teman ada yang minta ditraktir. Padahal tuh duit sudah ada posnya. Enggak mau nraktir, lagi-lagi dibilang pelit.

 

Kalau memang teman, harusnya tahu dong ya keadaaan sesama teman. Jangan asal malak atas nama teman. Teman macam apa sih?

 

Pertemana itu mahal!

 

Iya mahal. Mulai dari ongkos menjaganya sama gimana cara merawatnya. Haha…

 

Dan jujur, aku enggak sanggup menghadapi pertemanan yang kayak gini. Apalagi dengan gaji yang pas-pasan kayak gini. Buat makan ajah beneran mikirin plus minusnya. Apalagi buat membayar ongkos pertemanan?

 

Nyari teman itu mbok yao yang biasa saja atau yang selevellah. Yang enggak maksa kita buat bisa ngikutin gaya dia. Toh dompet kita sama dompet teman kan beda juga. Nyari teman itu mbok yao yang mengajarkan kita buat berjalan ke arah yang positif. Bukan yang ngajak kita menghambur-hamburkan duit enggak jelas apalagi pakai gunjing-menggunjingkan.

 

Curhat?

 

Ya enggak apa-apa sih. Wajar kalau curhat, tapi curhat sama menggunjing itu kan beda, Gaes. Hahaha…

 

Baca : Curhat di Medsos

 

Jadi, inti dari tulisan ini apa?

 

Intinya kalau PERTEMANAN ITU MAHAL. Mahal dari duitnya juga mahal dari menjaga lisannya. Hahaha…

 

Wes intinya yah, nyari teman itu yang selevel saja. Yang keadaan hidupnya enggak jauh beda sama kita. Biar kalau cerita-cerita juga nyambung dan enggak pakai gengsi. Nyari teman juga yang jujur, jujur soal keadaannya, enggak lebaylah pamernya. Jadi ntar kita juga enak sih jujur-jujuran. Entah jujur soal keadaan apapun, termasuk keadaan yang lagi enggak punya duit. Terus, nyari teman itu yang tulus lahir batin. Jangan yang kalau ada kita ngomongin si A, B, C, etc tapi pas kita enggak ada malah kita yang diomongin. Hehehe…

 

 

 




Witri Prasetyo AjiDiary(adsbygoogle = window.adsbygoogle || ).push({}); Sudah gitu, ganti topik bahas mertua sama ipar. Biasanya nih yang diceritain yang jelek-jelek doang. Hahaha...   Ini kok aku ceritanya kayak pengalaman banget, yah? Lah gimana? Aku sering sich ngumpul sama bu-ibu dan mendengarkan pembahasan yang begono. Dan itu... bikin aku ngelus dada ajah.   Faedahnya apa sih...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments