JIKA FACEBOOK DITUTUP, KAMU MAU PINDAH KE MANA?

 

Facebook mau ditutup? Serius? Hmm… enggak tahu juga sich, etapi lagi heboh nih di timeline kalau facebook mau ditutup terkait pencurian data-data. Tapi enggak tahu juga, beneran atau sekadar hoax. Secara yah, Indonesiaku gitu… hehehe

 

Terus, kalau facebook ditutup, mau pindah ke mana?

 

Ke hatimu…

#ehhh

 

Ke Meikarta #korbaniklan

 

Soal facebook ditutup, buat aku pribadi ya enggak apa-apa. Mantan miss facebook ini enggak lagi bergantung sama facebook, kok. Nyari duitnya kan lebih ke blog, instagram dan twitter. Kalau facebook ditutup, yaudahlah… kan informasi bisa di dapet dari whatsapp, telegram, BBM, Line.

Aku sich enggak menyangkal, selama ini facebook tuh punya peran tersendiri buat hidup aku. Media sosial yang menjadi favorit aku sedari 2009 ini memberikan banyak banget cerita buat aku. Mulai dari mempertemukan aku dengan kawan lama (kawan SMP dan SMA), terus sebagai tempat nyinyir manja atau curhat galau pada zamannya, tempat pamer foto yang dulu belum ada instagram, tempat di mana aku kembali menemukan duniaku (literasi), sampai akhirnya aku terjun ke dunia blogger dan gabung komunitas blog di facebook sekaligus mendapat beberapa job juga lewat facebook.

 

Facebook itu berarti banget!

Ya emang! Meskipun aku juga enggak bisa bohong kalau aku juga pernah dapat masalah dari facebook. Niatnya bikin status kekinian, malah ada kawan yang tersinggung dan aku dilabrak. Hahaha… Atau kalau enggak, ada yang kesindir terus nyindir balik, akunya baper, jadilah perang status. Kayak gini, aku mah ngalamin banget.

 

Facebook juga sebagai tempat aku nyebar link blog. Tempat di mana aku ngebangun branding aku. Mereka kenal aku sebagai Witri, yang ngaku dirinya itu tata usaha dan operator sekolah di SMP Islam Sudirman Ampel. Terus, kenal Witri yang hobi nulis dan juga seorang blogger.

 

Ya… ya… yaa… Sebenarnya sich sayang banget jika facebook benaran ditutup. Secara nih, aku tuh punya banyak banget kenangan di facebook.

 




Tahu enggak? Pak Wends itu, dulu bikin facebook gegara pengen ngedeketin aku. Secara, dia tuh tahu banget kalau aku suka facebook-an. Lewat facebook, dia ngedeketin, dia modusin aku, dia ngegombalin aku dan kami sering lebay-lebayan di facebook. Mulai dari saling koment sok mesra sampe nulis wall to wall. Mantan ada yang baper? Ya, bodo amat! Ora urusan! Hahaha…

 

Baca : Mengundang Mantan Ke Pernikahan? Yay Or Nay?

 

Terus, facebook ditutup?

 

Ya enggak apa-apa. Yo wes ben meskipun sebenarnya sayang banget.

 

Kalau facebook beneran ditutup, mau pindah ke mana?

 

Ada blog, twitter, instagram, whatsapp, BBM, Line, telegram, path, pinterest, kan?

 

Kalau dulu yah, aku pernah membuat akun di salingsapa.com. Media sosial yang katanya buatan anak bangsa ini tuh mirip banget sama facebook. Tapi enggak tahu kalau sekarang, yah? Aku punya akun di salingsapa itu sekitar tahun 2013. Bahkan sekarang aku sudah lupa username sama passwordnya.

 

Ya, aku sich yakin saja, kalau facebook beneran ditutup, pasti bakalan hadir sosial media baru yang mirip-mirip sama facebook gitu dech.

 

Lagian kalau facebook beneran ditutup, mungkin dunia bakal lebih aman dari berita hoax ataupun saling fitnah kaliii, ya? Kan kalau facebook ini memang identik banget sama berita hoax. Beda sama instagram yang melekat banget sama pergosipan kayak lambe turah, lambe nyinyir, emak rempong, dan kawan-kawannya. Hehehe…

 

Intinya sich, aku santai aja soal hembusan kabar kalau facebook mau ditutup. Meskipun aku tuh pengguna setia facebook, tapi ya enggak masalah sich kalau facebook beneran ditutup.

 

Ya, kalean jangan lupa ajah, follow instagram dan twitter aku : @witri_nduz dan @ayo_dolanbareng. Hahaha… #promosi.




Witri Prasetyo AjiDiary(adsbygoogle = window.adsbygoogle || ).push({}); Tahu enggak? Pak Wends itu, dulu bikin facebook gegara pengen ngedeketin aku. Secara, dia tuh tahu banget kalau aku suka facebook-an. Lewat facebook, dia ngedeketin, dia modusin aku, dia ngegombalin aku dan kami sering lebay-lebayan di facebook. Mulai dari saling koment sok mesra sampe nulis...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments