REVIEW INDAHNYA SUSAHNYA JADI IBU

 

Keenakan libur lebaran, ngumpulin angpao si anak karena pengen smartphone baru, dan udah iseng cek ricek harga Samsung S9. Sudah begitu, asyique juga main instagram sama youtube. Okelah… blogpun akhirnya terbengkalai. Padahal tuh ya, banyak banget bahan yang mau diposting. Mulai dari review tempat wisata, kosmetik sampai dengan review buku.

Terakhir kali ngereview buku tuh bukunya Pungky, Drama Mama Papa Muda.

Kali ini aku ngereview buku parenting lagi, karyanya momblogger ngehits juga yaitu Grace Melia dan Annisa Steviani. Aku belinya pas ada promo dan tarrraaaa…. aku dapat pouchnya. Hehehe….

Buku Indahnya Susahnya Jadi Ibu ini memang buku parenting, tapi bukan buku parenting yang penuh teori dan maaf seolah menggurui kayak yang aku baca sebelumnya. Ceritanya ringan, realistis. Jadi malah kayak baca curahan hati buku diary gitu dech.

Aku sih sehari doang udah bisa mengkhatamkannya. Secara bukunya ini tuh full colour, ada gambar-gambarnya. Dan di akhir setiap part gitu ada pertanyaannya? Malah kayak tanya jawab gitu dech. Hehehe…

Aku sih enggak bakalan nyeritain nih buku kayak apa, kalau mau tahu cuz beli ajah. Enggak nyesel kok, kita bakalan dapat pengalaman baru dan mengambil pembelajaran kayak gimana sih ngadepin anak yang tantrum?  Terus, ada juga nih tutorial bikin mainan edukasi gitu. Dan banyak lagi hal-hal berfaedah yang bakal didapetin dari nih buku.

Mulai dari Part I, yaitu soal dua garis alias postif hamil. Di akhir part @grace.melia dan @annisast nanya soal cerita memorable saat hamil. Hmm, yang bisa jawab tentunya yang pernah hamil, yekan?

Aku kan pernah hamil, jadi… bisa jawab. Hehehe…

Pas tahu aku hamil? Kaget! Antara siap dan enggak siap. Padahal aku hamil tuh 7 atau 8 bulan setelah menikah. Tapi kok? Maktratap lihat dua garis merah di tespeck. Dan belum yakin juga, aku H-A-M-I-L? Setelah periksa ke puskesmas, yaqinlah kalau hamil dan baru ke obygyn.

Tahu hamil itu rasanya? Saat siap enggak siap sama kenyataan. Kuliah barus semester 6, kerjaan belum mapan, impian masih panjang. Dan nyatanya… hamil, punya anak adalah perjalan baru yang membuat diri menjadi pribadi yang lebih dewasa. Hahaha…




Punya anak enggak semenakutkan yang pernah teman-temanku bilang dulu. Punya anak itu asyique banget… enggak kehilangan impian yang selama ini aku inginkan. Hehehe…

Part II yaitu tentang melahirkan. Aku sih #teamlahiransc kayak Gesi. Meskipun SC tapi ngerasain juga kok bukaan 6. Aku sih SC karena panggul sempit. Hehehe…

Part III tentang I am a mom. Cerita awal jadi ibu? Ya rasanya kaget kalau aku. Gado-gado kayak pas tahu hamil. Hahaha…

Part IV yaitu tentang kehidupan baru sebagai ibu tapi enggak bersama orang tua maupun mertua. Part ini aku sama sekali enggak bisa cerita karena faktanya sampai sekarang aku masih satu atap sama orang tuaku.

Baca : Nikah Di Rumah Tinggal Numpang Mamah

Part V, soal idealisme dan realitas. Soal idealisme ini, aku sih enggak banyak cerita. Yaaa… kayak maunya dulu full ASI tapi faktanya kok anak minum sufor dari orok. Hahaha… sebenarnya yah, dulu tuh banyak banget hal-hal yang maunya idealis agar bisa jadi mommy yang sempurna, yang…. yang… pokoknya yang terbaiklah atau endebrew-endebrew… tapi kok faktanya?

Hidup tak sejalan dengan angan-angan. Yowesben…

Part VI, soal working mom atau stay at home mom? Udah tahu ah kalau aku ini working mom. Working mom yang sering banget menye-menye di pagi hari lantaran anak enggak mau ditinggal, waktunya emak mandi malah minta kelon, di kantor lihat foto anak jadi kangen. Daaannnn… enggak jarang sih aku ngerasa iri sama bu-ibu yang stay di rumah. Tapi, pas mau resign, mikir lagi… bosen enggak sih aku jadi stay at home mom? Libur akhir semester enggak ada piket ajah aku kangen sama suana kantor yang full kerjaan dan bikin waktu terasa cepet.

Part VII, tantrum pasti berlalu. Di bagian ini, bagian favorit aku. Aku terapin ke Juna. Dulu yah, kalau dia nangis gegara minta diturutin, bakalan aku foto atau aku videoin. Kalau sekarang? Kadang aku diemin. Aku sih enggak marah, yaaa… tega diemin ajah. Biar apa? Biar enggak manja. Tapi beda yah ceritanya kalau nangis karena sakit ataupun jatuh.

Part VIII, tentang bohong. Pernah bohong sama anak? Lumayan… sering… hahaha…

Part IX, tentang gadget. Yang kebetulan Juna sih anak generasi youtube. Bisa nyanyi pakai bahasa Inggris, lebih hafal warna, lebih kenal abjad, yaaa… itu semua karena gadget.

Tapi, meskipun Juna tuh anak gadget, saat disuruh milih teman apa gadget ya dia milih teman dan main kok. Dan mulai sekarang sih aku batesin. Di depan dia aku juga mulai mengurangi main gadget. Dan karena anak itu peniru ulung, aku sering baca di depan Juna, alhasil dia mulai suka sama buku. Horeeee….

Part X tentang sensory time. Hmm… ada masa terlewatkan sih kalau aku. Tapi yaudahlah… bisa diterapin ntar pas punya anak lagi.

Part XI, kenapa? Kenapa? Kenapa?

Yah, anak-anak cerewet mah pasti selalu dan selalu nanya, kenapa? Jadi emak ya harus pinter ngejawab sih… wkwkwkwk

Part XII, tentang daycare atau nanny. Lagi-lagi sih aku belum ngerasain adanya daycare atau nanny sih. Karena, meskipun aku kerja yang momong Juna selama ini sih Utinya.

Tapi di part XII ini aku belajar soal memilih sekolah yang pas buat Juna juga.

Part XIII, catatan buat suami. Hmm… sebenarnya ada dong catatan buat suami. Tapi kalau ditulis di sini ntar kepanjangan. Hahaha… pan-kapan ajalah, ya?

Intinya sih…

Indahnya susahnya jadi ibu ini recomended banget. Enggak Cuma buat bu-ibu doang sih, tapi juga cuok meong dibaca sama calon ibu, cucok juga dibaca sama bapak-bapak maupun calon bapak.

 




Witri Prasetyo AjiReview Buku(adsbygoogle = window.adsbygoogle || ).push({}); Punya anak enggak semenakutkan yang pernah teman-temanku bilang dulu. Punya anak itu asyique banget... enggak kehilangan impian yang selama ini aku inginkan. Hehehe... Part II yaitu tentang melahirkan. Aku sih #teamlahiransc kayak Gesi. Meskipun SC tapi ngerasain juga kok bukaan 6. Aku sih SC karena panggul...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments