REVIEW DUA GARIS BIRU : MENDIDIK TAPI KURANG KEJAM

REVIEW DUA GARIS BIRU : MENDIDIK TAPI KURANG KEJAM. Finnaly setelah membaca beberapa reviewnya yang recommended buat ditonton, terus kebetulan ada waktu yang bisa diselo-seloin, aku dan Pak Wends akhirnya bisa nonton Dua Garis Biru. Meskipun sebenarnya Pak Wends kurang greget karena doi lebih suka nonton Spiderman atau film horror gitu. Tapi demi isteri you know, demi isterinya biar seneng, yaudah nurut aja sih. Wkwkwkwk…

Dari awal, aku kepengen nonton Dua Garis Biru ini karena aku tertarik banget sama ceritanya. Cerita yang sebenarnya biasa aja, anak SMA yang pacaran sampai hamil. Etapi ini kecelakaan sih enggak berulang pada ngelakuin terus akhirnya kebobolan. Bisa dibilang ini sekali khilaf tapi langsung jadi. Dan si cewek yang hamil juga bukan anak yang centil, bajunya kurang bahan, suka ke club… oh bukan! Justeru si ceweknya ini adalah anak yang bisa dibilang anak baik, anak pinter. Tapi kok bisa? Ya bisa, wong di sekitar aku aja ada kok beberapa anak yang baik-baik tapi hamil di luar nikah. Dan komentnya, kok bisa? Enggak nyangka ya? Dan lainnya…

Menurut aku pribadi yah, Dua Garis Biru ini film bagus dan recommended buat ditonton terus bisa jadi bahan diskusi. Etapi, kurang kejam tsay! Okelah, Dua Garis Biru menggambarkan betapa kecewanya orangtua yang mengetahui anaknya hamil di luar nikah. Kekecewaan orangtua dan orang-orang di sekitarnya itu dapet banget. Etapi, tetap kurang kejam. Wong si Dara—cewek yang hamil di film Dua Garis Biru—tetap bisa meneruskan kuliah ke Korea. Kenapa menurut aku nih film kurang kejam, kurang nampar buat anak-anak, baca sampai akhir yah J *modus

REVIEW DUA GARIS BIRU

Dua Garis Biru ini adalah cerita tentang Dara dan Bima. Sepasang kekasih yang masih duduk di bangku kelas XII SMA. Mereka ini sekelas, sebangku malah. Lengket banget, sampai di sekolah tuh dikatain pasangan suami isteri dan akhirnya… kejadian. Hohohoho…

Adegan yang nyindir aku banget karena pernah make up in suami terus difoto.. heheh

Dara dan Bima ini beda banget. Udah kayak langit dan bumi. Si Dara ini pinter, anaknya orang dengan perekonomian menengah ke atas. Orangtua Dara, papanya punya restorant yang kalau siang sih sering sepinya. Sementara mamanya Dara tuh wanita karier, kantoran gitu deh. Punya ART tapi ART-nya sering enggak ada di rumah, makanya si Dara dan si Bima bisa tuh pacaran di kamar Dara. Dara punya adek perempuan, namanya Puput.

Dari segi rumahnya nih, rumah Dara bertingkat. Ada kolam renangnya meskipun enggak luas-luas banget. Etapi kalau dibilang kaya ya enggak sih. Berkecukupanlah ya 🙂

Sementara Bima?

Duh Bima, dia ganteng? Iyalah! Hahaha… etapi, otaknya pas-pasan. Buktinya, pas ulangan dapat nilai 40.. hahaha.. lol.

Bima ini bisa dibilang anak orang biasa, hmm kaum menengah ke bawah gitulah. Bapaknya pensiunan, mungkin pensiunan PNS. Dan Bapaknya Bima ini Pak RT loh…#pentinYa?. Ibunya jualan gado-gado atau pecel gitu. Tinggalnya di rumah gang yang kalau aku disuruh tinggal di situ belum tentu betah juga. Ojol aja enggak bisa masuk. Dinding antara tentangga satu dan yang lainnya tuh tipis banget, buktinya alarm Bima tiap pagi adalah anak tetangga yang nangis karena minta jajan. Hahah…

Etapi jangan salah, keakraban antara tentangga satu dan yang lainnya tuh dekat banget. Jadi kalau ada gossip, cuzlah langsung pada tahu.

Bima ini punya seorang kakak yang udah lulus kuliah dan jadi kebanggaan orangtuanya, udah kerja di  Bandung dan bentar lagi bakalan nikah, namanya Mbak Dewi yang diperankan oleh Amanda. Yang kusuka dari keluarga Bima, meskipun Dewi ini ada di Bandung, etapi orangtua Bima selalu melibatkan Dewi di setiap permasalahannya. Kayak pas orangtua Bima tahu kalau Bima ngamilin Dara, Dewi dikasih tahu dan disuruh pulang. Dan… Dewi kena imbasnya. Dewi yang akan nikahpun mikir, gimana nasib dia? Gimana dia jelasin ke keluarga calon suaminya kok adeknya ngamilin anak orang. Duh duh… yang salah Bima tapi sekeluarga kena, kan?

Bedanya keluarga Dara dan Bima

Dara dan Bima aja beda jauh, kehidupan sosialnya pun juga. Nah, keluarganya juga bedaaaa. Etapi mereka bukan produk broken home loh. Apalagi si Bima. Dan pertanyaan kok bisa sih sampai ngamilin anak orang pastinya juga ada.

Dimulai dari keluarga Dara. Seperti yang sudah kujelasin di atas, papanya Dara punya restaurant. Otomatis dari pagi sampai malam ya di restaurant. Sementara mamanya? Mamanya Dara bisa dibilang sibuk sih menurut aku, pulang kantornya malam, terus pas ke sekolah Dara aja juga ditelponin mulu. Dan dari apa yang kulihat, Dara sama orangtuanya bisa dibilang enggak dekat. Meskipun pernah sih mamanya Dara pernah ngegodain Dara sih sewaktu Dara pulang kencan diantar Bima, “itu siapa? Kapan jadiannya?” yah kayak teman yang ngegodain temannya. Kupikir sih mereka adalah ibu dan anak yang dekat banget, ternyata enggak. Wong mereka juga sering banget debat. Dara juga berani sih sama mamanya. Berani yang kumaksud ya kalau ngomong pada pakai nada tinggi.

Dara dan orangtuanya kurang komunikasi. Itu kesimpulan yang kulihat. Makin terlihat lagi itu pas orangtua Dara punya niat nyerahin anaknya Dara ke Tante Lia dan suaminya. Itu juga enggak nanya persetujuan Dara terlebih dahulu. Okeylah Dara salah, hamil di luar nikah pas masih SMA. Tapi sorry, aku sih enggak setuju sama keputusan orangtua Dara.

Okeylah, aku setuju dengan dialog mamanya Dara. Jadi orangtua itu seumur hidup. Sementara Dara dan Bima masih dibilang anak-anak, belum siap. Tapi bukan berarti terus anaknya dikasihkan orang dong. Menjadi orangtua kan salah satu tanggungjawab dari kesalahan mereka.

Beralih ke orangtua Bima. Keluarga Bima.  Aku sebenarnya suka sama keluarga Bima ini. Memang menengah ke bawah, tapi buat aku kebersamaannya itu loh.

Bima ini bisa dibilang anak yang sebenarnya mendapatkan perhatian lebih. Pas Bima sedih lantaran tahu Dara hamil, ibunya malah ngira kalua Bima itu pakai narkoba. Pokoknya minta Bima buat cerita. Bapaknya Bima juga sabar banget menghibur Bima. Bisalah jadi sahabat buat Bima.

Dialog ibunya Bima—Cut Mini—sama Bima itu beneran bikin aku baper. Mulai Beliau yang bilang : ibu selalu mendoakan Bima biar masuk surga lantaran Bima minta maaf sama ibunya atas kesalahannya. Terus mereka ngobrol dan ibunya Bima juga bilang : seharusnya kita sering ngobrol kayak gini ya, Bim? Duh, sungguh betapa pentingnya obrolan antara anak dan orangtua.

Bukan itu saja yang aku suka dari keluarganya Bima, mereka sering sholat bareng. Kesan religious aku dapetin dari keluarga Bima ini. Jadi, hamil di luar nikah bukan berarti kalau dari rumah enggak dibekali agama  menurutku. Mungkin mereka khilaf lantaran pacaran berduaan aja… huhuhuuhu. Iyalah mereka ngelakuin itu di rumah Dara pas rumah Dara sepi kok.

Etapi yang aku kurang setuju, setahu akutuh—dalam agamaku—wanita hamil kan enggak boleh dinikah. Nah, sementara di film Dua Garis Biru ini  mereka nikah.

Poin lain yang kusuka dari keluarga Bima, keluarganya tuh enggak nyalah-nyalahin Dara. Enggak ngatain ganjenlah atau yang lainnya. Bahkan pas mamanya Dara nyerahin tanggungjawab Dara ke Bima, orangtua Bima yamau aja nerima Dara. Meskipun sulit yah, tapi bukan yang marahin Dara. Bahkan pas Dara mau mandi aja si Bima disuruh ngangetin air. Terus diajakin periksa ke dokter kandungan juga.

Poin plus dari Dua Garis Biru :

  1. Berhasil nampar kalua nih film itu ngasih tahu kita, kalua kita melakukan kesalahan bahkan sampai hamil di luar nikah adalah keluarga bakalam kena imbasnya. Kayak si Dewi itu loh, nikahnya kayaknya ditunda, terus dia bingung juga mau ngejelasin apa ke keluarga calonnya. Terus keluarga juga malu karena jadi bahan gossip rang-orang. Dan yang paling bikin meleleh buat aku tuh lihat ekpresi mamanya Dara pas jemput Dara dari rumah Bima, Dara yang duduk dijok belakang, mamanya jadi keinget sama Dara kecil. Plus, pas mamanya Dara ngelus perutnya Dara, kelihatan banget sedihnya mamanya Dara.
  2. Harus bertanggungjawab atas kesalahn mereka. Kayak Dara harus ikhlas keluar dari sekolah. Bima sepulang sekolah juga harus kerja keras.
  3. Dan kukasihan sama Dara, pas jalan ma temennya mau beli baju yang lucu-lucu gitu, eh udah enggak muat justeru ASInya malah keluar. Dan ini bakalan lebih nampar lagi kalua ada adegan Dara gendong bayik sementara temen sebayanya masih maen-maen. Sayangnya enggak ada… huhuhu

Lah… maksdunya kurang kejam apaan? Wong pesan dari film Dua Garis Biru ini tersampaikan kan? Komunikasi antara orangtua dan anak itu penting, pendidikan seks bukan hal yang tabu, lantas?

  1. Kenapa sih anaknya Dara harus mau dikasihkan orang? Ya gimanapun juga, meski masih anak-anak kan tetap orangtua. Kayak yang mamanya Dara bilang : Dara sudah jadi ibu semenjak dia hamil. Masa iya seorang ibu rela ngasih anaknya ke orang meskipun sang anak hasil dari sebuah kesalahan.
  2. Habis lahiran kok bisa sih gitu aja ke Korea. Okeylah demi impian dan masa depan. Tapi… di dunia nyata enggak gitu tsay, lebih kejam lagi. Si Dara bisa loh ninggalin bayinya sama Bima demi cita-citanya. Buat akum ah kurang kejam. Biar lebih nampar mbok ya Dara enggak bisa kuliah, dia gendong bayi sementara teman-temannya masih bisa main-main dan melanjutkan kuliahnya. Ini bakalan nampar banget dan di sekeliling aku memang ada yang kayak gini. Serius, anak kelas IX SMP, anak baru masuk SMA harus merelakan masa mudanya lantaran hamil tuh… banyak!
  3. Sangsi sosialnya kurang. Adegan yang kayak dipandang sebelah mata Cuma kulihat pas di sokter kandungan dan itu diperankan Asri Welas dan pas kejadian di UKS ketahuan si Dara hamil dan teman-temannya pada lihat dari balik jendela. Padahal sangsi social bisa dibuat di kampong si Bima dan keluarganya jadi bahan gossip, enggak Cuma pas digoda : ke kondangan apa mau lamaran? Huhuhu…

Terus, si Dara juga biasa aja tuh keliling kompleks dalam keaadaan perut besar. Malah ngemall bareng kawan-kawannya. Biasanya kan maaalllluuuuuu…

Udah sih kayak itu aja. Tapi buat keseluruhan, aku suka sama ini film. Meski kurang puas. Dan aku jadi mikir, jadi enggak ya ngajakin murid-muridku nonton kalua di film udah ada VCD-nya? Hahaha…

Yah soalnya buat murid-muridku ini film kurang nampar. Etapi kalua jadi bahan diskusi, kalua kalian hamil di luar nikah gini loh imbasnya ke keluarga. Buat yang lain? Aku enggak puas…

Itulah sekilas review Dua Garis Biru dari kacamata aku sebagai seorang pendidik yang di sekitarnya juga ada kejadian yang mirip sama Dara. Anaknya pinter, pendiem kok hamil duluan. Batal ujian nasional karena hamil? Yaaa adaaa..  heheheh

Witri Prasetyo AjiUncategorizedREVIEW DUA GARIS BIRU : MENDIDIK TAPI KURANG KEJAM REVIEW DUA GARIS BIRU : MENDIDIK TAPI KURANG KEJAM. Finnaly setelah membaca beberapa reviewnya yang recommended buat ditonton, terus kebetulan ada waktu yang bisa diselo-seloin, aku dan Pak Wends akhirnya bisa nonton Dua Garis Biru. Meskipun sebenarnya Pak Wends kurang greget karena doi lebih suka nonton...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments