Ramadhan saat pandemic corona melanda

Jutaan Muslim Indonesia akan merayakan Ramadhan dengan cara yang berbeda tahun ini. Dengan pandemic corona yang sedang terjadi tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, sangat berisiko bagi umat Islam untuk terlibat dalam berbagai tradisi komunal yang menjadikan bulan suci Islam sebagai perayaan keagamaan terbesar dan terpanjang di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia. Karena itu, kami menyambut fatwa agama yang dikeluarkan oleh Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama (NU), organisasi Islam arus utama bangsa, meminta umat Islam untuk tidak melakukan sholat massal di masjid atau mengadakan buka puasa bersama dengan keluarga besar atau kolega. Indonesia belum keluar dari hutan pandemi. Pemerintah telah membuat panggilan yang tepat untuk memberlakukan PSBB sebagian di Jabodetabek dan melarang penduduk meninggalkan daerah itu untuk merayakan Idul Fitri di kota asal mereka, namun, sampai sekarang, tidak ada indikasi wabah koronavirus telah memuncak di negara ini. Dengan kapasitas pengujian yang terbatas, otoritas kesehatan telah berjuang untuk memahami skala sebenarnya dari pandemi ini, apalagi menentukan dengan keyakinan di mana wilayah negara itu, terutama di Pulau Jawa, COVID-19 tidak beredar. Satu hal yang pasti, kasus telah dikonfirmasi di seluruh 34 provinsi negara. Fatwa oleh NU dan Muhammadiyah, wajah Islam Indonesia dengan jutaan pengikut, sangat penting untuk memastikan umat Islam mengikuti aturan sosial yang ditetapkan oleh pemerintah selama bulan puasa. Beberapa orang mungkin akan mengabaikan aturan, berpikir bahwa virus seharusnya tidak mencegah orang dari sholat di masjid atau makan  bukber  (makan malam berbuka puasa) dengan teman-teman lama. Dewan Ulama Aceh telah mengumumkan bahwa mereka akan memungkinkan orang untuk melakukan doa massal harian dan  tarawih  (doa malam) meskipun terjadi wabah. Dewan berpendapat bahwa tidak semua daerah dianggap “zona merah” dan di daerah di mana penyebaran COVID-19 terkandung, doa kelompok harus diizinkan. Argumen itu cacat hanya karena masih sulit untuk menentukan daerah mana di negara ini yang sepenuhnya bebas dari COVID-19. Dalam menghadapi bencana kesehatan yang parah, kita harus berhati-hati.

Baik Muhammadiyah dan NU mengutip argumen ilmiah dan agama untuk membenarkan panggilan mereka untuk menunda pertemuan agama selama pandemi. Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa agama dan sains tidak sesuai atau antitesis, tetapi umat Islam dapat dengan mudah menemukan alasan tulisan suci untuk jarak fisik atau penutupan. Sebagai contoh, Muhammadiyah telah mengutip sebuah hadits yang mengutip Nabi Muhammad mengatakan, “Ketika Anda mendengar bahwa sebuah wabah berada di tanah, jangan masukkan itu dan jika wabah itu pecah di suatu tempat ketika Anda berada di dalamnya, jangan tinggalkan tempat itu. . ” Dalam hadits lain, Nabi dilaporkan berkata: “Jangan menempatkan pasien yang sakit dengan orang yang sehat.” Ini adalah masa-masa sulit bagi semua orang di dunia. Beberapa orang bergantung pada institusi keagamaan, seperti masjid atau gereja, untuk menemukan penghiburan di masa sulit ini. Tapi kita tidak bisa mengambil risiko penularan massal dengan membiarkan doa-doa massal. Kebijakan semacam itu sama sekali tidak anti-Ramadhan. Seperti yang dikatakan Al-Quran ketika memerintahkan orang-orang beriman untuk berpuasa, “Allah menghendaki kamu tenang; Dia tidak menginginkan kesulitan untukmu. ”

Meskipun ramadhan kali ini berbeda, saya harap kita semua bis amenjalankan puasa di bulan suci Ramadhan dengan baik. Jangan lupa sertakan niat puasa Ramadhan kita karena allah SWT. Semoga kita selau diberikan kesehatan oleh allah, dan selau berdoa agar pandemic ini segera berakhir. Semoga kita semua dapat bertemu dengan Ramadhan di tahun mendatang dengan keadaan yang lebih baik dari sekarang, amiin yra.

Witri Prasetyo AjiInformationUncategorizedcorona,covid 19,virus corona atau covid-19Ramadhan saat pandemic corona melanda Jutaan Muslim Indonesia akan merayakan Ramadhan dengan cara yang berbeda tahun ini. Dengan pandemic corona yang sedang terjadi tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, sangat berisiko bagi umat Islam untuk terlibat dalam berbagai tradisi komunal yang menjadikan bulan suci Islam sebagai perayaan keagamaan terbesar dan terpanjang di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments