Apa itu disociative identity disorder (DID) / kepribadian ganda?

Pernah dengar kalau ada orang berkepribadian ganda? Hmm, atau dengar dissociative identity disorder (DID) sebelumnya yang ternyata disebut gangguan kepribadian ganda. Orang dengan DID mengembangkan satu atau lebih kepribadian alternatif yang berfungsi dengan atau tanpa kesadaran akan kepribadian orang tersebut. DID adalah salah satu dari sekelompok kondisi yang disebut gangguan disosiatif. Gangguan disosiatif adalah penyakit mental yang melibatkan gangguan atau kerusakan memori, kesadaran atau kesadaran, identitas dan / atau persepsi, fungsi mental yang biasanya bekerja dengan lancar. Ketika satu atau lebih dari fungsi-fungsi ini terganggu, gejala disosiatif dapat terjadi. Gejala-gejala ini bisa ringan, tetapi bisa juga parah sampai pada titik di mana mereka mengganggu fungsi umum seseorang, baik dalam kehidupan pribadi maupun di tempat kerja.

Seberapa umum (DID)?

Contoh DID sejati sangat jarang. Ketika mereka terjadi, mereka dapat terjadi pada usia berapa pun. Wanita lebih mungkin mendapatkan DID daripada pria.

Apa yang menyebabkan gangguan identitas disosiatif (DID)?

Riwayat trauma adalah ciri utama gangguan identitas disosiatif. Sekitar 90% dari kasus DID melibatkan beberapa riwayat pelecehan. Trauma itu sering melibatkan pelecehan emosional, fisik, dan / atau seksual yang parah. Mungkin juga terkait dengan kecelakaan, bencana alam, dan perang. Kehilangan awal yang penting, seperti kehilangan orang tua atau periode isolasi yang berkepanjangan karena penyakit, dapat menjadi faktor dalam mengembangkan DID. Disosiasi sering dianggap sebagai mekanisme koping yang digunakan seseorang untuk memutuskan hubungan dari situasi stres atau traumatis, atau untuk memisahkan ingatan traumatis dari kesadaran normal. Ini adalah cara bagi seseorang untuk memutuskan hubungan dengan dunia luar, dan menciptakan jarak dari kesadaran tentang apa yang terjadi. Disosiasi dapat berfungsi sebagai mekanisme pertahanan melawan rasa sakit fisik dan emosional dari pengalaman traumatis atau stres. Dengan memisahkan ingatan menyakitkan dari proses berpikir sehari-hari, seseorang dapat menggunakan disosiasi untuk mempertahankan tingkat fungsi yang relatif sehat, seolah-olah trauma itu tidak terjadi. Episode DID dapat dipicu oleh berbagai trauma nyata dan simbolis, termasuk peristiwa ringan seperti terlibat dalam kecelakaan lalu lintas kecil, penyakit orang dewasa, atau stres. Atau pengingat pelecehan masa kecil untuk orang tua mungkin ketika anak mereka mencapai usia yang sama di mana orang tua itu dilecehkan.

Apa saja gejala DID?

Seseorang dengan DID memiliki dua atau lebih kepribadian yang berbeda dan berbeda, kepribadian orang tersebut (“inti”) dan apa yang dikenal sebagai kepribadian alternatif, atau “diubah.” Orang tersebut dapat mengalami amnesia ketika seorang alter mengambil kendali atas perilaku orang tersebut. Setiap alter memiliki sifat individu yang berbeda, sejarah pribadi, dan cara berpikir tentang dan berhubungan dengan lingkungannya. Seorang alter mungkin dari jenis kelamin yang berbeda, memiliki nama yang berbeda, atau serangkaian perilaku dan preferensi yang berbeda. (Seorang alter bahkan mungkin memiliki alergi yang berbeda dari orang intinya.)

DID memiliki banyak gejala psikologis seperti yang ditemukan pada gangguan mental lain, termasuk:

  • Mengubah tingkat fungsi, dari sangat efektif menjadi terganggu / dinonaktifkan
  • Sakit kepala hebat atau nyeri di bagian tubuh lain
  • Depersonalisasi (perasaan terputus dari pikiran, perasaan, dan tubuh seseorang)
  • Derealization (merasa bahwa lingkungan di sekitarnya asing, aneh, atau tidak nyata)
  • Depresi dan / atau perubahan suasana hati
  • Kegelisahan
  • Gangguan makan dan tidur
  • Masalah dengan fungsi seksualitas
  • Penyalahgunaan zat
  • Amnesia (kehilangan ingatan atau merasakan distorsi waktu)
  • Halusinasi (persepsi salah atau pengalaman indrawi, seperti mendengar suara)
  • Perilaku melukai diri sendiri
  • Risiko bunuh diri – 70% dari orang dengan DID telah mencoba bunuh diri
Witri Prasetyo AjiUncategorizedApa itu disociative identity disorder (DID) / kepribadian ganda?Apa itu disociative identity disorder (DID) / kepribadian ganda? Pernah dengar kalau ada orang berkepribadian ganda? Hmm, atau dengar dissociative identity disorder (DID) sebelumnya yang ternyata disebut gangguan kepribadian ganda. Orang dengan DID mengembangkan satu atau lebih kepribadian alternatif yang berfungsi dengan atau tanpa kesadaran akan kepribadian orang tersebut. DID adalah salah satu dari sekelompok kondisi...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments