KAMI (BUKAN) PASANGAN SEJALAN

 

“Enak yah jadi kamu, suaminya mau diajak jalan-jalan…”

 

“Enaknya, suaminya mau nemenin belanja…”

 

“Ciye, yang suaminya mau nungguin…”

 

“Ciye, diantar jemput…”

Dan masih banyak komentar lainnya… Dan aku hanya bisa menjawab, Alhamdulillah. Meski kenyataan sebenarnya tak pasti sama dengan yang mereka pikirkan.

Ini kalau ngomongin pasangan enggak ada habisnya. Dan kalau kami dibilang sejalan, sebenarnya enggak. Hubungan kami enggak semanis foto-foto yang kami share di sosmed, pun tak seburuk curhatan yang aku lontarkan di sosmed juga.

Nah, soal kelihatan sejalan tapi sebenarnya enggak sejalan itu… karena kami berusaha saling melengkapi. Kami sama-sama masih saling belajar memahami. Membuang gengsi untuk meminta maaf saat marah, mulai menyukai apa yang pasangan sukai padahal itu bukan selera kita. Mulai memahami pemikiran-pemikiran yang enggak sejalan, dan itu butuh waktu panjang.

Contoh kecil ketidak sejalanan kami yang ‘terkadang’ bisa jadi ratjun dan endingnya bikin uring-uringan itu :

  • Habis bepergian itu, Ayah hobi banget naruh tas atau jaket di kursi ruang tamu, sementara Mamah maunya langsung ditaruh di kamarAyah itu suka sembarangan naruh handuk basah, sementara Mamah maunya langsung dijemur
  • Ayah suka banget naruh pakaian kotor sembarangan, Mamah maunya langsung taruh di ember kamar mandi
  • Ayah suka numpuk sampah dan dibuang ntar, Mamah maunya langsung buang tempat sampah
  • Ayah lebih suka ngajak Juna mainan di rumah sambil nonton tivi, Mamah maunya Juna juga main di luar kayak sepedaan, main bola, kotor-kotoran
  • Mamah kadang ngasih gadget ke Juna, Ayah mah sesuai mood
  • Mamah lebih suka beli mainan edukasi kayak mainan kayu, buku, alat tulis, sementara Ayah maunya beli mainan yang Juna suka, kayak mobil, robot, yang di rumah udah ada
  • Mamah lebih suka beliin barang yang menurut Mamah bagus, tapi Ayah lebih ngebiarin Juna beli barang kesukaannya padahal enggak banget

Untuk selera…

  • Ayah suka tidur di depan tivi, sementara Mamah maunya kalau tidur di kamar
  • Ayah suka tidur sambil nyalain kipas angin, sementara Mamah eggak suka
  • Ayah enggak suka selimutan, sementara Mamah harus tidur pakai selimut
  • Mamah doyan steak sementara Ayah doyan banget bandeng yang Mamah enggak doyan
  • Ayah suka makan pedas, sementara Mamah suka makan manis
  • Ayah suka minuman dingin, sementara Mamah suka minuman hangat
  • Ayah suka nasi yang dimasak agak kering sementara Mamah lebih suka yang agak lembek
  • Ayah suka banget sayur daun bawang padahal Mamah mual sama baunya, sebaliknya Ayah benci banget petai sementara Mamah doyan banget petai

Dan banyak lagi ketidak sejalanan kami…

Kalau kami sering dolan, jajan, yah itu sebenarnya Ayah Juna sih yang banyakan ngalah. Hahaha…

Kalau doinya sabar banget antar jemput aku kerja pas doinya libur, sabar banget antar jemput plus nungguin aku ikut event-event, sabar banget nemenin aku belaja, karena doinya kepengen isterinya ini happy. Kalau isterinya happy kan keluarga juga happy, enggak uring-uringan gitu.

Baca : Menjadi Ibu Bahagia Itu Gampang-Gampang Susah

Soal selera, doi juga yang lebih banyak mengalah. Doinya mah yang penting isterinya senang.

Sementara soal dolan, doi mulai suka dolan juga karena isterinya ini. Malah doinya yang mulai risih kalau lama enggak dolan.

Nah, kalau mengerti apa yang kami mau, dulu aku sukanya sich kayak ngasih kode, ngarap bakalan romantis kek gini gitulah ala-ala drakor, doipun juga pernah ngarep aku bakalan lebih perhatian banget. Tapi, ngarepnya Cuma di batin doang dan hasilnya zonk, kenyataan enggak sesuai ekspetasi dan kami sama-sama uring-uringan terus menganggap enggak pekalah, enggak perhatian lah… dan… ngambek. Hahaha…

Itu semua dulu…

Sekarang, kami mulai enggak lagi gengsi. Kami sama-sama mengelurkan unek-unek. Ayah maunya tuh Mamah kayak gini, Mamah maunya Ayah kayak gitu.

Semisal, Valentine kemarin, aku Cuma SMS gini : enggak ada cokelat, enggak ada bunga, enggak ada boneka, yaudah…

Doi balasnya : mbok lihat di rumah dulu, baru koment…

Karena waktu itu aku nunggu Simulasi 2 anak-anak UNBK, aku kan pulang sore. Enggak ada sich ucapan met Valentine karena sedari pacaran kami sudah sepakat enggak ada Valentine, tapi ada bunga dan cokelat yang akhirnya dihabisin Juna. Hahah…

Pas aku wisuda, aku juga bilang kalau Mamah mau boneka, Mamah mau bunga. Terus beberapa hari kemudian, Ayah pulang bawa boneka wisuda. Etapi… enggak sesuai seleraku. Ayah beliinnya boneka Panda sementara Mamah maunya boneka Hello Kitty yang pakai rok dan toga gitu. Jadilah kebahagiaannya kurang greret… endingnya : yaudah, Mamah beli lagi ajah… dan dikasih duit. Tapi aku malah enggak jadi beli, hahaha…

Sementara bunganya, beneran dapat surprise dari adek ipar aku.

Ayah dan Mamah itu selera bedaaa… aku minta bunga, dibeliin tapi enggak sesuai yang aku mau, jadi… mending Ayah ngasih duit dan aku beli sendiri. Enggak romantis yeee… tapi daripada dibeliin dan enggak sesuai selera dan akunya jadi enggak bersyukur, enggak suka dan Ayahnya juga jadi sedih terus berantem, jadi yaaa gitu…

Pun soal baju. Dulu pas pacaran aku kan belum berjilbab, doi mah gampang banget milih baju buat aku. Yaa… minidress, aku kan pendek dan aku memang suka pakai minidress, doi juga sukak.. jadi selera kami waktu itu sama. Sementara sekarang, mending aku dikasih duit dan disuruh beli sendiri daripada dibeliin tapi aku ngomentarin mulu.




Pun soal apa yang dia mau. Aku jarang ngasih surprise beliin dia ini-itu, karena selera aku enggak sama dengan selera doi. Jadi sebelum beliin aku memang nanya dulu : ini Ayah suka enggak?

Gagal kasih kejutan?

Enggak masalah sich… itu kalau soal selera beli membeli, yah? Karena kejutan ala kami tuh receh banget…

Misal aku ulang tahun, dia diam-diam beliin pizza dan bangunin aku tengah malam, ngucapin met ultah dan tiup lilin. Pun saat dia ultah, aku pura-pura lupa dan sepulang doi kerja aku udah siapin donat dan lilinnya.

Atau doi bikin video sambil main orjen karen kami belum ada piano.

Pokoknya… kami tuh receh.

Kami enggak sejalan, tapi gimana caranya biar sejalan. Menerima kekurangan dan kelebihan masing-masing memang enggak mudah, tapi kami menyadari di dunia enggak ada yang sempurna. Dan kami bersyukur karena kami saling memiliki… 🙂

Witri Prasetyo AjiDiary(adsbygoogle = window.adsbygoogle || ).push({}); Pun soal apa yang dia mau. Aku jarang ngasih surprise beliin dia ini-itu, karena selera aku enggak sama dengan selera doi. Jadi sebelum beliin aku memang nanya dulu : ini Ayah suka enggak? Gagal kasih kejutan? Enggak masalah sich... itu kalau soal selera beli membeli, yah? Karena...Personal Blog Witri Prasetyo Aji

Comments

comments